Home Away from Home: Budaya Lokal (1)

Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Peribahasa tersebut pasti sering kita dengar, kan ya? Apa hubungannya dengan postingan minggu ini? Masih ingat kan dengan tulisan sebelumnya tentang kehidupan sehari-hari di UK.. Nah, berhubung kita sedang merantau di negeri orang, sudah seharusnya dalam keseharian kita menghormati budaya lokal, tata krama, atau kalau di Indonesia biasanya kental disebut adat-istiadat, hehe. Berbeda kota dalam satu negara saja bisa berbeda kebiasaan, apalagi yang beda negara ya. Masyarakat Inggris pun memiliki budaya lokal yang lumayan jauh berbeda dengan kita sebagai orang timur. Dalam tulisan kali ini, kami mencoba untuk membahas beberapa local culture yang ada di UK.

Adanya pembahasan ini tidak berarti kita yang masyarakat Indonesia harus bergaya kebarat-baratan. Bukan pula berarti kita melupakan budaya timur. Namun, mengetahui budaya lokal sangat penting untuk membantu kita beradaptasi dan berinteraksi dengan masyarakat secara luas selama berada di UK. Nah, ada banyak budaya lokal di sini, tetapi kami akan memaparkan hal-hal yang umum dan yang pernah kami alami. Sisanya, silahkan coba cari tahu sendiri ya…

Common courtesy

Masyarakat Inggris sangat menjunjung tinggi nilai kesopanan (politeness). Meskipun saat ini kemajuan zaman yang diikuti dengan derasnya perkembangan teknologi yang suka tidak suka menggerus interaksi sosial antar manusia, tetapi selama tinggal di UK ini, kami masih dapat merasakan kentalnya kebiasaan-kebiasaan baik dari warga lokal. Dimulai dari hal kecil seperti pengucapan ‘thank you’, ‘sorry’, dan ‘please’ sebagai bentuk dari apresiasi kepada orang lain. Hampir di semua aspek kehidupan sehari-hari dimana kita berinteraksi dengan orang lain, sebanyak itu pula kita sering mendengar orang lain mengucapkan terima kasih, dan bahkan meminta maaf meskipun sebenarnya terkadang hal tersebut bukanlah kesalahan mereka. Penanaman kebiasaan ini dimulai sejak kecil baik dari lingkungan keluarga maupun di sekolah. Kebiasaan baik yang diajarkan sedari dini ini kemudian tetap terjaga hingga mereka dewasa dan hingga usia senja. Selain itu, biasanya di tempat perbelanjaan, pegawai atau staf toko juga selalu menyapa kita dengan menanyakan kabar. Hal tersebut selain sebagai sapaan atau basa-basi, juga merupakan cara mereka menanyakan apakah ada yang bisa dibantu. Contoh lain adalah kebiasaan pria lokal yang akan membukakan pintu untuk orang lain terutama wanita, bahkan meskipun orang lain tersebut berusia lebih muda dan datang dibelakangnya, pria tersebut akan tetap menahan pintu tetap terbuka dan mempersilakan wanita untuk lewat terlebih dahulu. Kemudian, orang-orang lokal, terutama warga senior, seringkali menggunakan panggilan-panggilan sayang, seperti ‘love’, ‘dear’, dan ‘darling’, bahkan untuk bercakap-cakap dengan orang yang baru dikenal. Don’t be insulted atau menganggap ini pelecehan seksual, ya. Jangan juga ge-er dan minta nomer telepon. Hal ini adalah kebiasaan, cara mereka untuk menjalin hubungan baik dengan orang lain. Jadi, jangan terheran-heran ya ketika nanti anda sering mendengar ucapan-ucapan dan perilaku yang menunjukkan atensi kepada anda, karena memang hal itu telah menjadi kebiasaan baik bagi mereka.

Kebiasaan baik warga lokal (sebagian besar warga lokal, karena ada juga anak-anak muda yang tidak meneruskan tradisi baik) juga tercermin pada prioritas mereka terhadap anak-anak, wanita, orang berusia lanjut, dan orang-orang berkebutuhan khusus. Misalnya, bus di UK menyediakan tempat khusus bagi orang-orang yang membawa stroller, bagi orang-orang berkursi roda, dan warga lanjut usia. Biasanya, tempat-tempat ini tidak diduduki oleh warga lain. Namun, ketika kita terpaksa mengambil tempat prioritas ini, pastikan bahwa tidak ada orang lain yang lebih membutuhkan dibandingkan kita. Jika pada akhirnya ada penumpang manula atau berkebutuhan khusus masuk, maka sebaiknya anda segera berdiri dan memberikan priority seat tersebut kepada orang yang membutuhkan.

Budaya antre juga merupakan hal yang biasa terlihat di UK. Orang-orang tidak hanya antre pada saat berbelanja atau akan membeli sesuatu, tetapi juga pada saat akan masuk ke dalam kendaraan umum. Normanya adalah, kita diminta untuk mendahulukan orang-orang yang akan keluar dari kendaraan umum, baik tube, kereta, tram, atau bus. Setelah itu, barulah giliran orang-orang yang akan masuk, dimulai dari orang pertama yang menunggu di halte atau pemberhentian tersebut. Masalah antre ini cukup sensitif. Biasanya, apabila ada yang ‘menyelak’ antrian, orang tersebut akan ditegur oleh orang-orang lain yang sudah terlebih dahulu antre. Selain itu, hal yang juga cukup banyak disoroti mengenai perilaku warga Indonesia di UK adalah mengenai budaya tepat waktu. Jika di Indonesia, istilah jam karet cukup lazim bagi kita, maka jangan coba-coba untuk menerapkannya di sini ya. Budaya tepat waktu menjadi salah satu ciri yang cukup jelas di banyak negara maju temasuk di Inggris ini. Apabila anda memiliki janji dengan orang lokal, usahakan juga untuk menepatinya sesuai dengan waktu yang sudah disepakati. Apabila anda hendak membatalkan janji tersebut sebaiknya memberi kabar terlebih dahulu dan tidak mepet dalam menghubungi pihak kedua. Sebagai contoh kasus, kabarnya para dosen di University of Birmingham ada yang sudah hafal kebiasaan jam karet mahasiswa Indonesia. Saking banyaknya yang sering terlambat masuk kelas, orang-orang Indonesia seperti sudah ‘dicap’. Tidak jarang pula, mereka ditegur saat masuk kelas. Nggak enak, kan, kalau ditegur di depan umum? Apalagi kita terlihat berbeda (ya, orang Indonesia kan khas dengan kulit eksotisnya). Rasanya cukup malu-maluin negara dan bangsa. Hahaha… Jadi, meskipun mungkin di negara sendiri budaya antre dan tepat waktu belum sepenuhnya ditaati, berusahalah untuk membiasakannya ketika tinggal di sini.

Hal menarik lainnya adalah tingginya level individual warga lokal Inggris, dimana mereka cenderung untuk menjaga jarak dari orang lain. Misalnya saja ketika berada di dalam bus atau kereta. Kebanyakan orang Inggris akan duduk pada deretan kursi yang masih kosong dan kemudian menaruh tas atau bawaannya pada kursi sebelahnya. Penduduk lokal biasanya akan berusaha untuk melakukan upaya yang menunjukkan sign bahwa dia sedang menjaga jarak, menginginkan privasi, dan juga untuk tidak diganggu (contoh dengan diajak berbicara). Mereka memang sengaja menghindari interaksi dengan orang lain terutama yang tidak dikenal. Nah, biasanya jika tetap ada orang yang duduk disebelahnya, orang tersebut akan dengan jelas menampakkan ketidaknyamanannya. Mereka memang tidak akan protes, tetapi kejadian ekstrim yang pernah kami alami adalah mereka mungkin akan segera beranjak untuk berpindah tempat duduk. Sehingga sebaiknya tidak duduk dekat-dekat dengan orang lain kecuali jika terpaksa sudah tidak ada tempat duduk yang lain. Hal lain yang perlu diingat adalah mengenai budaya ‘kepo’ orang Indonesia yang membuat kita seringkali mengamati orang lain secara berlebihan (baca: menatap seseorang dalam waktu lama di ruang publik). Nah, sebaiknya hal ini dihindari agar tidak dianggap aneh, atau bahkan menyinggung orang lain. Salah satu kawan kami bahkan pernah kena ‘semprot’ anak usia SD karena anak tersebut merasa ditatap terlalu lama oleh kawan kami. Anak tersebut menegur dengan berucap ‘What are you looking at?’

Berkaitan dengan anak-anak, interaksi dengan anak-anak adalah hal yang perlu sangat diperhatikan. Kalau boleh dibilang, kita harus sangat berhati-hati saat berinteraksi dengan anak-anak. Pertama-tama, bentuk perilaku kesopanan di UK dan di Indonesia berbeda. Jadi, jangan kaget apabila Anda dipanggil dengan nama panggilan oleh anak TK. Ya, tidak seperti di Indonesia yang dengan mudah memberikan embel-embel ‘om, tante, bude, pakde’, anak-anak di UK terbiasa memanggil siapa pun (kecuali guru dan keluarga terdekat) dengan nama mereka. Hal ini kadang-kadang juga diadopsi oleh anak-anak Indonesia yang bersekolah di UK. Mereka pun seringkali diingatkan oleh orang tua mereka agar menambah kata ‘tante’ atau ‘om’ sebelum memanggil orang Indonesia lain. Selesai masalah panggil memanggil, kita juga harus sangat berhati-hati ketika berinteraksi dengan anak-anak. Peraturan mengenai perlindungan anak di UK sangat ketat. Bahkan di sekolah, guru dan pihak sekolah tidak boleh mengambil gambar (foto) anak tanpa persetujuan orang tua. Kalau sekolah dan guru saja tidak boleh, apalagi stranger, kan? Oleh karena itu, jangan asal foto kalau bertemu anak lucu. Hal ini juga berlaku pada sentuhan fisik. Menyentuh anak secara fisik pun dilarang tanpa persetujuan dari anak dan orang tua. Jadi, jangan coba-coba towel-towel bayi menggemaskan. Wah, yang simpel-simpel saja tidak boleh, apalagi yang agak ‘berat’ seperti menawarkan dan memberi makan anak orang lain. Nah, ini juga ada alasan kesehatan dan keamanan. Orang-orang UK pada umumnya sangat concern pada alergi. Oleh karena itu, kita tidak boleh asal memberi makan karena mungkin saja ada bahan makanan yang merupakan alergen bagi anak tersebut. Haaaahh… Lalu bagaimana? Susah banget mau interaksi sama anak kecil… Kuncinya adalah minta izin pada orang tua. Berkenalanlah dulu dengan orang tua sebelum berinteraksi dengan anak. Dengan begitu, kita bisa lebih mudah meminta izin untuk berinteraksi dengan anak.

Masih berhubungan dengan anak peranakan dan peraturannya yang cukup rumit di UK, rasanya masyarakat Indonesia yang di UK juga perlu tahu sedikit gambaran mengenai apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan ke anak (meskipun anak tersebut adalah anak kandung kita). Ya, saat kita berada di UK, maka kita pun subject to peraturan di UK sehingga pelanggaran yang kita lakukan pun akan mendapatkan konsekuensi sesuai dengan aturan hukum yang berlaku di UK. Apa saja panduan umum dalam memperlakukan anak? Anak-anak memiliki posisi yang penting dalam hukum UK. Mereka diedukasi sehingga tahu betul hak-hak mereka. Oleh karena itu, bukan hal yang asing bagi anak-anak untuk menelepon social service untuk melaporkan tindakan tidak menyenangkan yang dilakukan oleh orang dewasa, termasuk orang tua mereka, kepada pihak berwajib. Wih, seram juga ya… Betul! Mungkin bagi orang Indonesia, aneh sekali ada anak yang melaporkan orang tuanya ke polisi. But it happens here. Jadi, kita sebagai orang dewasa dan orang tua pun harus benar-benar menjaga perilaku kita terhadap anak. Jelas, tindakan kekerasan fisik dilarang di UK. Ya wong memegang saja harus hati-hati, apalagi kekerasan fisik. Anak-anak tidak boleh dipukul, dijewer, atau disentil. Apabila ada orang lain yang melihat, ia bisa melaporkan Anda pada social service atau polisi dan hal ini akan ditindaklanjuti. Pun dengan anak-anak yang terlihat kelaparan, berkeliaran dengan orang tua pada jam sekolah, dan anak-anak yang terlihat ditinggal sendirian tanpa pengawasan, baik di rumah sendiri ataupun di area umum. Semua dapat dilaporkan ke pihak berwajib. Oleh karena itu, kita harus berhati-hati saat memperlakukan anak. Apa yang akan terjadi apabila Anda dilaporkan? Pihak social service dan polisi akan datang ke rumah Anda untuk melakukan wawancara dan observasi. Apabila hasil wawancara dan observasi tidak memuaskan, maka bisa saja ada tindakan lanjutan atau akan dilakukan mediasi dengan social service.

Pernahkah ada warga Indonesia yang mengalami hal ini? Ada. Seorang teman pernah ‘kehilangan’ anaknya di kota lain (bukan kota tempat ia tinggal). Anak ini rupanya tertidur di dalam bus dan orang tuanya tidak sadar bahwa anak tersebut tertinggal di bus saat mereka turun. Saat itu, kondisinya adalah mereka sedang berjalan-jalan bersama banyak sekali warga Indonesia. Biasa dong ya, namanya orang Indonesia kan percaya saja, mungkin anaknya sedang bersama si tante ini atau dengan si temannya yang itu. Akhirnya, anak tersebut ditemukan oleh supir bus di tujuan akhir bus yang ia naiki. Saat dibangunkan, anak tersebut bisa dengan lengkap menyebutkan nama orang tua dan alamatnya (nah, ini juga pelajaran penting bahwa anak harus bisa berbahasa Inggris sederhana dan mengerti pertanyaan, serta dapat menyebutkan nama orang tua dan alamatnya). Anak tersebut akhirnya dikembalikan kepada orang tuanya. Namun, saat mereka tiba di kota tempat mereka tinggal, rumah mereka didatangi oleh polisi dan pihak social service. Keluarga tersebut diwawancara dan diamati. Polisi pun tampak banyak berpatroli di sekitar rumah tersebut. Hal ini berlangsung selama kurang lebih satu bulan. Pengamatan dan penjagaan ekstra berakhir ketika tidak ada laporan dan kejadian child abuse atau perlakuan tidak normal pada anak selama masa pengamatan.

Kira-kira, seperti itulah gambaran mengenai budaya lokal di Inggris. Hal-hal yang kami sampaikan adalah perilaku yang sering terlihat sehari-hari dan rasanya penting untuk diketahui agar tidak awkward dalam berinteraksi dan agar tidak melakukan hal-hal yang mungkin dapat menimbulkan masalah berujung rumit, seperti kasus child abuse. Berikutnya, kami akan membahas mengenai persepsi orang-orang lokal terhadap imigran seperti kami.

 

Diskriminasi / sosialisasi

Beberapa orang pernah bertanya pada kami mengenai kesulitan yang dihadapi saat berada di UK karena kami mengenakan hijab. Entah mengapa, anggapan bahwa wanita berhijab dan orang-orang Islam akan mendapatkan perlakuan diskriminatif di negara-negara Barat, termasuk UK, masih banyak ditemukan di masyarakat Indonesia. Bahkan, Izza ingat sekali bahwa ibu dan adiknya yang akan mengunjunginya di UK pada tahun 2013 diminta oleh pihak tour untuk membuka hijab atau menampakkan telinga pada saat foto untuk permohonan visa. Whaaaat? Aneh sekali! Sudah sejak lama wanita-wanita berhijab boleh difoto dengan mengenakan hijabnya untuk keperluan visa. Jangankan yang menggunakan hijab, di UK banyak juga wanita Muslim yang mengenakan cadar. And they are doing fine. Jadi, kalau-kalau Anda diminta untuk melepas hijab atau menampakkan telinga pada saat foto untuk keperluan visa, jangan mau! Take your chance, masyarakat UK sudah terbiasa kok, dengan hijab.

Salah satu alasan mengapa masyarakat di UK cukup paham mengenai hijab adalah karena UK merupakan negara multikultur. Warga UK tidak hanya terdiri dari orang-orang asli yang berkulit putih, tetapi juga mereka-mereka yang datang dari berbagai penjuru dunia dan kemudian menjadi warga negara UK. Selain itu, negara ini juga memiliki proporsi imigran yang cukup besar. Jangan heran kalau Anda bisa melihat orang-orang yang berbeda warna kulit, ras, dan agama di suatu tempat. Hal ini sangat terlihat di kota-kota besar, seperti London, Birmingham, dan Manchester. Sedangkan di kota yang lebih kecil, biasanya penduduk masih didominasi oleh warga lokal kulit putih.Nah sehubungan dengan hijab, agama Islam adalah agama terbesar kedua setelah kristen, oleh karenanya banyaknya warga muslim di UK merupakan pemandangan sehari-hari di mayoritas kota besar di UK.

Keberagaman penduduk di UK membuat pihak pemerintah dan penyedia jasa serta barang menjadi lebih kreatif dalam memberikan fasilitas yang memenuhi kebutuhan seluruh warga. Seperti yang telah disebutkan di artikel sebelumnya, jangan heran kalau banyak tempat yang didedikasikan sebagai multifaith prayer room, adanya opsi makanan halal dan makanan vegetarian, atau banyaknya fasilitas dan akses yang diberikan bagi orang-orang berkebutuhan khusus. Hal ini memberikan kenyamanan bagi seluruh warga yang menetap di UK. Minimnya constraint bagi setiap warga untuk menjadi dirinya sendiri pun akhirnya mendorong atmosfer yang baik, terutama mengenai terciptanya kerukunan antarwarga.

Jadi, tidak ada diskriminasi sama sekali? Ya, tidak bisa dibilang seperti itu juga. Pastinya ada kasus-kasus kecil yang muncul, yang berhubungan dengan diskriminasi. Apalagi jika ada isu sara atau terorisme yang merebak, hal ini akan memancing reaksi dari warga lokal. Sebagai contoh, satu hari setelah adanya kabar teror bom di kota Paris beberapa waktu lalu, Alif pernah beberapa kali diteriaki oleh sekelompok orang di pusat kota yang intinya menyatakan bahwa mereka membenci agama Islam dan tidak menginginkan muslim berada di tengah-tengah mereka. Bahkan juga sempat terjadi sweeping bagi muslimah yang berhijab, sehingga pihak keamanan menghimbau agar muslimah berhijab menghindari keramaian untuk beberapa hari. Perasaan kaget dan sedikit takut pun dia alami, tetapi perlakuan-perlakuan semacam itu memang terkadang terjadi dan sudah wajar di negara multikultur seperti ini. Biasanya, hal ini dilakukan oleh orang-orang lokal yang kurang terdidik, ‘kelas atas’ (meskipun golongan ini juga mendiskriminasi warga lokal kelas pekerja), dan orang-orang tua yang konservatif. Namun, jumlahnya sedikit dibandingkan dengan perlakuan baik yang diterima oleh para imigran dan orang-orang non-white. Salah satu bentuk tindakan non-diskriminatif yang tampaknya bahkan belum diaplikasikan di Indonesia adalah banyaknya Sales Assistant di mall-mall dan pusat perbelanjaan yang mengenakan hijab. Mereka dapat bekerja di brand apa saja, di bagian mana saja dan tetap bebas mengenakan hijab mereka. Berdasarkan pengamatan, hal ini belum terjadi di Indonesia. Seringkali terlihat para sales assistant yang bekerja di pusat perbelanjaan harus melepas kerudung saat bekerja dan memakainya kembali pada saat selesai bekerja. Miris juga ya…

Iklim yang baik dalam hal keberagaman ini menimbulkan kenyamanan bagi kami. Akibatnya, kami sebagai imigran, Muslim, dan Asian dapat berinteraksi dengan orang-orang lokal dengan cukup baik. Mereka ramah, terkadang banyak bertanya mengenai Indonesia, budaya timur, dan agama, serta sangat helpful. Selain itu, ada juga beberapa keuntungan yang kami dapatkan saat berinteraksi dengan orang-orang dari berbagai latar belakang yang berbeda. Misalnya, seringkali ada pertanyaan tentang Indonesia sehingga kita juga bisa sekalian promosi pariwisata dan bisa memberikan perspektif baru dalam diskusi dan obrolan dengan masyarakat umum. Hal ini sangat dihargai oleh warga lokal karena mereka menjunjung tinggi kebebasan berpendapat. Jadi, meskipun mereka nantinya tidak setuju dengan pandangan kita, mereka akan tetap menghargai pendapat tersebut. We agree to disagree. Selain itu, kami sebagai Muslim dengan identitas Muslim yang jelas (karena mengenakan hijab) sering juga mendapatkan perilaku khusus, seperti mendapat diskon saat berbelanja karena penjualnya juga Muslim, diingatkan mengenai opsi makanan halal saat akan masuk restoran, dan disapa dengan salam oleh Muslim lain saat bertemu di jalan. Pada bulan Ramadan ini, bahkan tidak hanya Muslim yang mengucapkan ‘selamat berpuasa’ atau menanyakan kabar puasa kita. Orang-orang UK sangat aware terhadap adanya bulan Ramadan, sehingga kadang-kadang kami pun mendapat ucapan ‘ramadan kareem’ dari orang-orang lokal.

 

Demikian sharing pengalaman kami tentang common courtesy di Inggris, dimana kami meyakini bahwa kebiasaan-kebiasaan baik yang akhirnya menjadi budaya lokal warga UK memang telah terbentuk dan apabila dilakukan akan memberikan efek positif dua arah. Pertama, sebagai bentuk saling menghormati dan penghargaan terhadap orang lain; dan kedua, karena dengan melakukan kebiasaan baik tersebut maka akan muncul rasa nyaman dan bahagia dalam diri kita sendiri. Hal-hal baik inipun akan menular jika kita lakukan dengan tulus. Tingginya toleransi dalam interaksi sosial di dalam kentalnya perbedaan antar warga di UK menjadikan kami sebagai pendatang merasa diterima dan tenang dalam menjalani keseharian di sini. Meskipun begitu, sebagai warga non-lokal hendaknya kita tetap mawas diri dan berhati-hati dalam tindak-tanduk maupun lisan sehari-hari. Jadi untuk Anda yang akan datang dan tinggal di Inggris, tidak perlu terlalu kawatir dengan isu-isu diskriminasi yang sering beredar. Siapkan diri untuk menjadi penduduk UK, juga dengan mengikuti local culture yang berlaku di negara tersebut. Oh ya, mengenai local culture ini, dua orang rekan kami yang juga tinggal di Birmingham juga sering menulis mengenai hal-hal unik yang mereka alami di UK. Silahkan cek ke: http://riverpost.id/author/sondang-purba/ dan http://riverpost.id/author/ari-kristiana/.

Sampai ketemu minggu depan pada lanjutan topik Budaya Lokal bagian kedua. Stay tuned yaa!

Photo source: https://theadventureofizzaodotcom.files.wordpress.com/2016/06/c8f3f-very-british-problems-tv-show-034-1439544889.jpg

Advertisements

Home Away from Home: Daily Life (2)

Setelah minggu lalu membahas bab perbelanjaan dan urusan makanan, kali ini kami akan membahas tentang serba-serbi transportasi dan ibadah di UK. Dimanapun kita berada, hidup sehari-hari pastinya tidak lepas dari mobilitas ya.. Jika di Indonesia kebanyakan dari kita mungkin terbiasa mengendarai mobil atau motor pribadi kemana-mana, juga bus kota dan KRL, maka di sini kita harus membiasakan diri untuk lebih banyak berjalan kaki. Meskipun begitu, untuk tujuan dengan jarak yang lebih jauh ya pilihannya kita harus menggunakan public transportation. Sebagaimana pentingnya makan dan transportasi, ibadah juga menjadi hal pokok dalam aktivitas harian kita. Apa saja macam-macam transportasi umum di Inggris? Mudahkah menemukan tempat ibadah di UK? Simak paparan kami berikut ini ya..

 

Transportasi

Bus, kereta, dan tram,  adalah pilihan moda transportasi umum yang tersedia di Inggris. Tetapi memang jenisnya berbeda di masing-masing kota, dan bahkan tidak semua kotanya memiliki tram. Dengan beragam angkutan umum tersebut, maka kita harus jeli memilih mana yang sesuai dengan preferensi kita baik dari segi harga maupun kenyamanan.

Untuk bepergian baik dalam maupun antar kota, ada beberapa pilihan yaitu naik bus, kereta, dan tram. Hm.. lantas mana yang paling enak dan murah? Tentunya ya pilihan tersebut kita dasarkan pada seberapa sering kita pergi ke tempat tersebut, apakah setiap hari, apakah hanya seminggu sekali atau mungkin dua bulan sekali. Biasakan juga untuk mengecek adakah halte bus atau stasiun kereta yang terdekat dengan rumah maupun lokasi tujuan kita, kemudian pilihlah kombinasi lamanya waktu yang diperlukan untuk menggunakan angkutan umum dan lamanya berjalan kaki. Dengan begitu, anda akan tahu mana yang lebih efisien dari segi waktu. Selanjutnya kita lihat apakah tarif angkutan umum tersebut sesuai dengan budget kita.

Transportasi Dalam Kota

Di Inggris kita bisa memilih ingin naik bus, kereta, subway, atau tram. Tentu saja masing-masing moda transportasi ini memiliki kelebihan dan kekurangan.

  • Bus

Terdapat banyak perusahaan atau provider bus kota di UK, dan biasanya dalam satu kota, semakin banyak perusahaan bus yang beroperasi, tarifnya pun akan bersaing. Di Liverpool misalnya, kita akan menjumpai banyak provider bus yang beroperasi untuk rute yang sama, sehingga penumpang memiliki lebih banyak pilihan. Lain lagi ceritanya di Birmingham, tidak terlalu banyak perusahaan bus yang memiliki rute sama, bahkan nyaris masing-masing bus company nya sudah memiliki rute tersendiri. Nah, kalau kasusnya seperti itu, akibatnya tarif busnya pun menjadi sedikit lebih mahal karena penumpang akhirnya tidak memiliki banyak pilihan.

Tarif bus pun biasanya terbagi menjadi beberapa macam misalnya kita bisa membeli tiket ‘single journey’ jika hanya perlu naik bus satu kali saja, atau ‘one day ticket’ yang dapat kita gunakan untuk naik bus seharian (sehingga tidak perlu membeli tiket lagi setiap kali naik bus). Selain itu, jika kita ingin bepergian bersama teman atau keluarga, ada pilihan tiket ‘group/family day saver’ yang memungkinkan kita bepergian seharian dan dapat dipakai oleh maksimal 5 orang. Tawaran yang cukup menarik, bukan? Biasanya untuk tiket family day saver ini, ada promosi diskon juga untuk hari-hari tertentu, dan kita dapat menemukan update nya lewat internet. Sebagai gambaran, di Birmingham kita dapat membeli single journey ticket dengan uang GBP 2.3, kemudian untuk one day saver kita perlu merogoh kocek sebesar GBP 4.4 (peak hours) atau GBP 4 (off peak hours). Sementara itu, tiket family/group day saver dihargai GBP 8, dimana ini berarti kita hanya membayar sebesar GBP 1.6 saja per orang jika kita memakainya untuk lima orang dan tidak ada perbedaan waktu peak dan off peak untuk tiket ini. Untuk membeli tiket bus, anda cukup memasukkan uang ke dalam kotak uang yang ada di depan, dan mengatakan kepada bus driver jenis tiket yang akan dibeli. Di beberapa kota, perusahaan bus dengan ketat memberlakukan ketentuan ‘no change policy’ yang berarti anda harus membayar dengan uang pas. Namun, di beberapa kota lain, supir bus akan memberikan kembalian apabila anda membayar tidak dengan uang pas.

Wah, repot juga ya harus menyiapkan uang pas saat akan bepergian? Tenang saja. Di beberapa kota, sudah ada pilihan tiket langganan bus atau kartu tap yang berisi saldo. Jadi, anda tidak perlu menyiapkan uang tunai untuk membayar tiket. Hal ini juga cukup membantu karena biasanya perusahaan bus pun memberikan potongan harga bagi pemegang kartu tap.

Bagaimana kita naik bus di UK? Tidak seperti di Indonesia dimana kita bisa memberhentikan bus dimana saja, di UK kita harus memberhentikan bus di halte yang tersedia. Pun, tidak semua bus berhenti di semua halte. Oleh karena itu, bacalah keterangan yang ada di halte saat akan naik bus. Anda dapat mengecek timetable bus agar tahu frekuensi kedatangan bus sehingga tidak perlu terlalu lama menunggu di halte. Anda harus memberi tanda berhenti pada bus, seperti dengan melambaikan tangan, agar bus berhenti di halte tempat Anda menunggu. Untuk anda yang membawa balita yang masih menggunakan stroller, rata-rata bus di UK hanya memiliki space untuk maksimal dua buah stroller. Kalau tidak ada tempat, bagaimana? Anda bisa melipat stroller atau menunggu bus berikutnya. Sebelum berhenti di halte tujuan, jangan lupa untuk memencet tombol ‘stop’ agar supir bus aware untuk berhenti dan menurunkan penumpang.

  • Kereta Api dan Subway

Alat transportasi yang juga sangat reliable dan menjadi pilihan banyak masyarakat di UK adalah kereta. Dengan waktu tempuh lebih singkat dan kondisi perjalanan yang nyaris bebas macet, kereta dan subway menjadi transportasi favorit untuk warganya. Jika dibandingkan dengan bus, kereta api mungkin relatif lebih nyaman dan efisien dari segi waktu, dan biasanya perhitungan harga tiketnya lebih murah. Selain itu, salah satu perbedaan kereta dengan bus adalah jangkauan daerah serta frekuensi. Menggunakan kereta sebagai moda transportasi utama dapat menjadi pilihan apabila Anda tinggal di dekat stasiun kereta dan sering bepergian ke tempat yang juga terjangkau dari stasiun kereta. Anda pun harus mengecek jadwal kereta untuk pergi ke tempat tertentu.

Apabila ada tiket langganan bus sehingga harga tiket lebih murah, kita juga bisa membuat railcard untuk mendapatkan diskon saat membeli tiket kereta. Ada berbagai jenis railcard yang tersedia, seperti 16-25 railcard, student railcard, family railcard, dan two together railcard. Kartu ini bisa digunakan tidak hanya di kota tempat Anda tinggal, tetapi juga di seluruh UK. Selain potongan harga sebesar 30%, biasanya ada juga merchant yang bekerja sama dengan perusahaan kereta sehingga kita pun bisa mendapatkan diskon di toko-toko tersebut.

  • Tram

Sama seperti kereta atau subway, tidak semua kota di UK memiliki tram. Biasanya, hanya kota-kota besar yang menyediakan fasilitas ini. Tram sendiri merupakan sejenis kereta yang beroperasi di jalan raya. Kendaraan ini biasanya memakan waktu tempuh yang lebih lama daripada kereta, tetapi lebih cepat dari bus. Berapakah tiket untuk naik tram? Berdasarkan informasi, pengalaman, dan pengamatan kami, harganya berkisar antara GBP 1 (short-hop) hingga GBP 5 di kota-kota seperti Birmingham dan Manchester.

  • Taxi

Adakalanya kita public transport memiliki kelemahan dalam hal fleksibilitas. Misalnya nih, kita sedang ingin buru-buru atau harus pergi di pagi buta dimana transportasi umum belum mulai beroperasi. Bisa juga, terkadang kita ingin pergi ke suatu tempat yang lokasinya terbilang jauh dari halte bus maupun stasiun kereta. Terlebih lagi jika kita harus bepergian dengan membawa barang bawaan super banyak termasuk koper-koper besar, mungkin menjadi kurang nyaman karena harus berganti-ganti bus atau kereta. Kendala-kendala semacam ini tentunya jangan sampai menghalangi aktivitas kita. Kalau sudah begitu, pilihannya adalah dengan menyewa taksi. Taksi ini moda transportasi yang cukup populer di Inggris, dan bahkan di London, hampir semua taxi berwarna hitam dengan bentuk yang sangat khas. Memang tarifnya lebih mahal, tetapi cukup worth it kok jika kita dihadapkan pada situasi sulit seperti yang kami sebutkan di atas. Selain taksi yang resmi, ada juga minicab yang mematok tarif cukup bersahabat dengan kantong mahasiswa, biasa juga dikenal dengan Taksi Uber. Untuk memesannya, kita harus instal aplikasi nya di smartphone atau gadget terlebih dahulu, baru kemudian kita bisa order taksi tersebut. Teknisnya mirip-mirip seperti grabtaxi atau gojek di Indonesia. Eh, tapi untuk taksi uber ini, kita perlu berhati-hati juga lho. Pengalaman alif, saat ia akan pergi ke city center untuk naik bus ke luar kota, taksi uber yang sudah dipesan tiba-tiba membatalkan order di 5 menit sebelum tiba di rumah. Sehingga ia panik karena waktu keberangkatan yang sudah mepet, tetapi untungnya saat mengorder lagi, ada taksi lain yang berposisi tidak jauh dari rumah.

Transportasi Antar Kota

  • Bus

Jika anda ingin bepergian antar kota di UK, maka bus adalah pilihan transportasi yang cukup bisa menghemat kantong. Megabus (http://uk.megabus.com/) dan National Express (http://www.nationalexpress.com/home.aspx) adalah contoh dua perusahaan bus yang menawarkan harga relatif murah dan menyediakan banyak rute antar kota bahkan hingga ke luar negeri (luar UK). Bahkan untuk Megabus, tidak jarang kita bisa mendapatkan harga hanya GBP 1-2 saja untuk sekali jalan ke luar kota per orang jika kita memesannya jauh sebelum tanggal keberangkatan, agak sulit dipercaya ya, tapi hal ini memang ada lho, hehehe.. Idealnya kita merencanakan tanggal berangkat beberapa minggu sebelumnya, sehingga kemungkinan besar kita masih bisa mendapatkan harga yang paling rendah. Tetapi jika kita baru sempat memesan tiket mendekati hari keberangkatanpun tidak masalah, harga tiket busnya masih terhitung ramah di kantong kok, sekitar GBP 8-12. Saran kami, sebelum memesan tiket, sebaiknya anda bandingkan terlebih dahulu antar bus company, sehingga tahu mana yang lebih murah. Tiket dapat dibeli secara online maupun offline. Untuk pembelian online, sebaiknya anda membawa print-out tiket tersebut untuk ditunjukkan kepada supir sebelum keberangkatan, karena meskipun ada versi digitalnya, tidak semua driver mau menerima dan mengotorisasi tiket yang belum dicetak. Bus yang melayani rute antar kota ini biasanya adalah bus yang berukuran besar dan dilengkapi dengan toilet, dan sebagian besar memiliki electronic plug pada sisi samping tempat duduknya. Berbeda dengan di Indonesia, bus-bus antar kota di UK beroperasi di bawah standar keamanan yang ketat, sehingga hampir dipastikan bus ini akan berhenti minimal satu kali (tergantung jarak yang ditempuh) di rest area, sehingga baik supir dan penumpangnya dapat rehat sejenak sebelum kembali melanjutkan perjalanan.

  • Kereta

Seperti yang telah disinggung di atas, bahwa untuk anda yang memiliki rail card, anda dapat memperoleh potongan harga tiket ketika bepergian ke luar kota dengan kereta. Menariknya lagi, ada pula diskon untuk beberapa tourist attraction di UK jika anda bepergian  menggunakan kereta yaitu dengan menunjukkan tiket kereta anda pada saat membeli tiket di tempat wisata tersebut. Mahal kah tiket kereta? Dengar-dengar, harga tiket kereta di UK termasuk yang paling mahal di dunia apabila dihitung harga per mileage-nya. Namun, ada banyak cara untuk mendapatkan tiket kereta murah untuk transportasi antarkota.

Ada berbagai jenis perusahaan kereta di UK. Biasanya, perusahaan tersebut berbasis pada daerah. Misalnya, perusahaan Northern Rail melayani rute kota-kota di bagian utara UK, Arriva Train melayani rute kereta di Wales, dan London Midland melayani rute London dan West Midlands. Selain itu, ada juga perusahaan kereta yang melayani hampir seluruh rute di UK, seperti Cross Country dan Virgin Train. Masing-masing perusahaan memiliki website masing-masing dan kita bisa memesan tiket dari website-website tersebut. Biasanya, pembelian dari website perusahaan langsung akan lebih murah dibandingkan dengan membeli tiket di website kolektif kereta, seperti Trainline, karena kita akan dikenakan booking fee. Nah, bagaimana cara mengecek penawaran harga tiket kereta termurah? Trainline menyediakan fasilitas pencarian harga terbaik melalui halaman: https://www.thetrainline.com/farefinder/. Setelah mengecek harga, kita bisa langsung menuju website perusahaan kereta untuk melakukan pemesanan tiket. Tiket termurah biasanya didapat dengan membeli advance ticket yang berarti kita hanya boleh bepergian dengan kereta yang tercantum di tiket. Apabila menginginkan fleksibilitas yang lebih tinggi, membeli tiket off peak atau super off peak juga dapat dipertimbangkan. Namun, harus diingat bahwa fleksibilitas yang semakin tinggi berarti harga yang semakin mahal juga. Apabila Anda harus pergi secara tiba-tiba, Anda juga bisa membeli tiket langsung di stasiun, tentunya dengan tarif yang juga lebih mahal.

Kereta antarkota di UK biasanya tersedia dalam kondisi yang baik, atau bahkan sangat baik. Kereta-kereta dilengkapi oleh kamar mandi, area untuk disabled people, beberapa menawarkan makanan dan minuman, dan ada juga yang menyediakan kit permainan anak agar anak tidak bosan selama berada di perjalanan. Sama halnya dengan bus, kereta pun menyediakan electronic plug sehingga kita bisa men-charge baterai alat-alat elektronik selama perjalanan. Berapa lama durasi perjalanan? Tentunya berbeda tergantung jarak dan kereta. Misalnya, kereta London Midlands dari Birmingham ke London biasanya memiliki durasi perjalanan sekitar 2 jam 15 menit. Kereta ini banyak berhenti di stasiun-stasiun kecil sepanjang perjalanan. Namun, apabila kita memilih untuk naik kereta Virgin Train, maka perjalanan yang sama akan ditempuh selama 1 jam 15 menit karena perusahaan ini menyediakan kereta cepat yang hanya berhenti di 1-2 stasiun di antara Birmingham dan London. Lagi-lagi, beda durasi juga berarti beda harga. Cermat-cermat lah dalam memilih!

 

Beribadah di UK

Ibadah merupakan salah satu hal pokok untuk kita dalam rangka pemenuhan kebutuhan spiritual. Bagi umat muslim, tempat ibadah atau tempat sholat tentunya menjadi concern tersendiri ya, apalagi di negara yang muslimnya tergolong minoritas. Akan tetapi, seiring semakin banyaknya warga yang memeluk agama Islam di UK dan meningkatnya pendatang yang juga beragama Islam, menemukan tempat ibadah atau masjid bukan menjadi hal yang sulit. Cara termudah untuk menemukan tempat sholat adalah dengan menuju universitas. Hampir semua universitas memiliki mushola atau setidaknya prayer room, sehingga bagi anda yang ingin sholat dan belum menemukan masjid terdekat, mengunjungi universitas mungkin bisa menjadi alternatif. Selain itu, terdapat banyak masjid tersebar di kota-kota besar di UK, akan tetapi agak sulit untuk menemukan masjid di kota kecil terutama yang tidak banyak penduduk asing (non-UK) bermukim di situ. Datangi saja area pemukiman komunitas umat Islam, maka biasanya tidak jauh dari situ terdapat masjid. Meskipun ada yang memiliki kubah dan menara, bentuk masjid di UK kebanyakan berbeda dengan di Indonesia, karena seringkali tempat ibadah tersebut memakai bangunan yang kemudian dialih fungsikan menjadi masjid, sehingga tidak semua masjid memiliki penampakan layaknya masjid-masjid di negara berpenduduk mayoritas muslim yang biasanya lengkap dengan kubah, menara, ornamen-ornamen khas Islam. Sebelum mengunjungi masjid tersebut, penting juga jika memungkinkan untuk mencari tahu tentang detil masjid tersebut apakah jam buka masjidnya hanya pada saat waktu sholat saja ataukah buka sepanjang hari untuk umum. Selain itu, perlu juga ditanyakan apakah masjid tersebut menyediakan ruangan sholat untuk wanita, ataukah hanya bagi pria. Oh ya! Beberapa masjid juga tidak menyediakan tempat wudhu sehingga biasakanlah untuk berwudhu sebelum bepergian.

Hal yang juga perlu diperhatikan saat beribadah adalah mengenai waktu ibadah. Sebagai Muslim, kami wajib untuk solat lima waktu. Berbeda dengan keadaan di Indonesia yang waktu solatnya tidak jauh berbeda sepanjang tahun, UK adalah negara yang terletak pada zona subtropis sehingga jatuhnya malam dan siang pun silih berganti sepanjang tahun. Keadaan ini membuat waktu solat terus berubah-ubah. Pada musim dingin, Muslim di UK baru solat subuh pada pukul 07.00 (karena matahari pun belum muncul di waktu tersebut) dan solat magrib pada pukul 15.00. Hari sangat pendek sehingga waktu solat pun jaraknya sangat dekat. Namun, pada musim panas seperti saat ini, waktu subuh adalah pukul 03.00 dan magrib jatuh pada pukul 21.30. Ini adalah perhitungan waktu solat di daerah Birmingham, sekitar bagian tengah dari wilayah UK. Semakin ke utara, semakin ekstrem pula perbedaan waktu terbit dan terbenamnya matahari. Oleh karena itu, kita tidak bisa lagi berpatokan pada jam. Biasanya, orang-orang Muslim di UK sudah memiliki aplikasi pengingat waktu solat atau jadwal solat dari masjid terdekat yang ditempel di rumah masing-masing.

Jadi, adaptasi ibadah hanya diperlukan oleh umat Muslim, kah? Berdasarkan hasil pengamatan dan ngobrol-ngobrol kami, ternyata adaptasi pun harus dilakukan oleh orang-orang beragama non Muslim dari Indonesia. UK adalah negara yang mayoritas penduduknya beragama Kristiani, meskipun tidak semuanya merupakan practicing Christian. Yah, semacam kalau di Indonesia mereka-mereka yang hanya numpang agama di KTP. Namun, ada banyak aliran agama Kristen di UK. Bagi umat Kristen dari Indonesia, kadang-kadang agak sulit menemukan tempat ibadah dengan aliran yang sama dengan yang dianut di Indonesia. Beberapa teman sempat ‘nyasar’ gereja, sebelum akhirnya menemukan gereja yang tepat. Berbeda halnya dengan penganut agama Hindu dan Budha yang termasuk agama yang diakui di Indonesia. Jumlah penganut kedua agama tersebut terbilang sedikit di UK dan agak sulit ditemukan. Biasanya, akhirnya orang-orang Indonesia beragama Hindu dan Budha akan berkumpul sesama orang Indonesia untuk beribadah.

Perbedaan aliran ini juga cukup terasa dalam kelompok agama Islam. Di UK, penganut agama Islam kebanyakan berasal dari India, Timur Tengah, Afrika, dan negara-negara Asia Tenggara. Tentunya ini juga mengakibatkan adanya perbedaan cara ibadah dan pendapat mengenai masalah-masalah tertentu. Bukan perbedaan mendasar, tentunya, tapi perlu juga diketahui supaya tidak kaget pada saat beribadah bersama mereka. Misalnya, Izza sebagai orang Indonesia selalu diajarkan untuk solat dengan tidak menggunakan alas kaki. Saat ia berkuliah dan harus solat di dalam ruangan kelas, ia pun melepas sepatu dan solat. Namun, ia cukup terkejut saat seorang temannya yang berasal dari Arab Saudi solat dengan tetap memakai sepatunya. Setelah ditanyakan dan dicek kembali kepada ahli agama, ternyata hal tersebut boleh dilakukan. Pengalaman lain adalah ketika kami melihat orang sholat dengan tidak menyilangkan kedua tangannya di depan dada, padahal di Indonesia kita belajar sholat dengan menyilangkan tangan di depan dada setelah takbiratul ikram. Memang tidak lazim bagi orang Indonesia, tetapi tidak salah. Ya, berbeda belum tentu salah satunya salah, kan? Hal-hal seperti ini mungkin akan cukup sering ditemui saat berada di UK karena banyaknya aliran, perbedaan mahzab, dan lain-lain.

 
Sekian bagi-bagi pengalaman kami mengenai kehidupan sehari-hari di UK. Semoga bisa memberikan gambaran bagi Anda yang berencana untuk datang kesini. Ada pertanyaan? Hehe… Silahkan berikan komentar di blog kami, yaa… Kami akan dengan senang membantu Anda. Nantikan juga tulisan kami minggu depan mengenai budaya lokal di UK.

 

Lelaki Ber-stroller

Beberapa waktu belakangan ini saya rutin membantu seorang teman Indonesia mengantar-jemput anaknya sekolah. Salah satu hal yang saya sadari adalah it’s a common thing to see bapak-bapak dorong stroller berisi anak dibawah 3 tahun tanpa istrinya. Menarik ya? Kadang mereka terlihat pagi-pagi dengan baju kantor rapi. Those yummy daddies. Kadang-kadang, mereka terlihat menjemput anaknya dari sekolah atau di jalan entahlah kemana. Pemandangan ini menjadi semakin biasa di mata saya. Sepertinya, fenomena para lelaki ber-stroller ini juga dipengaruhi oleh meningkatnya kesadaran mengenai peran ayah dalam pengasuhan anak. Indeed, di banyak negara maju, penekanan dan sosialisasi mengenai peran ayah gencar dilakukan melalui berbagai media. Sudah menjadi hal yang umum, para ayah dilibatkan dalam kelas-kelas yang diberikan bagi ibu hamil, diberikan hak cuti pada saat istrinya melahirkan, dan berbagi peran dalam mengurus anak di dalam keluarga. Pergeseran pandangan pun mulai terjadi sehingga tidak ada juga komentar ‘ibunya kemana? Kok anaknya nggak diurus?’ karena ayah juga dianggap memiliki tanggung jawab yang sama dalam mendidik dan mengasuh anak.

How about Indonesia? Sepanjang ingatan dan pengamatan saya, pemandangan lelaki ber-stroller jarang saya temui. Beberapa kali saya melihat bapak-bapak mendorong stroller anak mereka saat berjalan-jalan dengan istri di pusat perbelanjaan atau di tempat rekreasi. Namun, sepertinya sebatas itu saja. Sehari-hari, kegiatan mengasuh anak ada di tangan para istri. Sungguh berbeda dengan keadaan disini, dimana para ayah pun naik-turun bus dan berjalan kaki dengan mendorong-dorong stroller. Rasanya, semua hal tentang mengasuh dan mendidik anak adalah urusan ibu di Indonesia. Entahlah… mungkin juga karena ada anggapan dan beliefs mengenai maskulinitas, bahwa laki-laki memiliki peran tertentu, ada kegiatan-kegiatan yang ‘tabu’ untuk dilakukan oleh laki-laki, sampai ada warna-warna tertentu yang tidak lazim digunakan oleh laki-laki. Keyakinan ini jugalah yang menampar para wanita, para ibu untuk tidak membagi tanggung jawab pengasuhan anak kepada suami mereka. Nanti, apa kata masyarakat? Bisa-bisa saya dianggap sebagai ibu dan istri yang bossy karena suami saya yang bertugas menyuapi anak. Well, ini semua hanya asumsi dari hasil observasi saya. Sungguh, hanya opini pribadi. Bisa saja yang saya lihat salah, bisa saja ternyata banyak sekali suami-suami yang sangat suportif membantu istri mengasuh dan mendidik anak.

I sound like I’m a feminist. Well, I don’t say that men and women are the same. Saya sadar bahwa perempuan dan laki-laki memiliki peran masing-masing. Misalnya, laki-laki adalah kepala keluarga dan perempuan adalah sekolah pertama bagi anak. Pun, hak dan kewajiban suami dan istri masing-masing berbeda. Tapi, bukankah to some extent laki-laki dan perempuan harusnya memiliki kemampuan yang sama, tanggung jawab yang sama, dan harus saling membantu?

Lalu, apa akibatnya apabila tidak ada sosok ayah dalam pengasuhan anak? Disini saya berbicara dari sudut pandang keluarga dengan orang tua lengkap (ayah dan ibu masih hidup, regardless of their status). Saya rasa sebagian besar orang akan setuju bahwa anak belajar sangat banyak melalui contoh. Mereka belajar sangat banyak dengan cara melihat. Keabsenan ayah dalam pengasuhan, perbedaan ‘status’ yang mencolok antara ibu dan ayah, serta mungkin perlakuan yang berbeda kepada anak perempuan dan anak laki-laki, pada akhirnya mengarahkan anak untuk berpikir bahwa laki-laki memiliki derajat yang lebih tinggi dari perempuan, memiliki hak yang lebih dari perempuan. Tidak dapat dipungkiri, budaya patriarki masih sangat melekat dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Then, what’s wrong with that?

Ingatkah kita tentang kasus Yuyun? Seorang remaja wanita yang dilecehkan secara seksual dan kemudian dibunuh. Banyak orang berargumen bahwa kejadian tersebut disebabkan oleh pengaruh alkohol. Namun, saya sebagai mantan mahasiswa psikologi tahu bahwa hal yang mempengaruhi perilaku seseorang ada banyak sekali. Untuk kasus tersebut, saya juga melihat ada faktor minimnya pendidikan seksualitas dan pengasuhan orang tua, terutama ayah.

I go way back when talking about fatherhood. Entah mengapa, topik ini selalu menggelitik saya. Indeed, penelitian skripsi saya pun membahas mengenai keterlibatan ayah dalam pengasuhan. Anak-anak yang memiliki kedekatan dengan ayah dan merasakan dididik dan diasuh ayah ternyata terbukti menunjukkan prestasi akademis yang baik. Mereka memiliki hubungan sosial yang baik, percaya diri, dan dapat beradaptasi dengan lingkungan baru dan menerima tantangan. Selain itu, keterlibatan ayah dalam pengasuhan pun berhubungan dengan moralitas yang baik pada anak, seperti dalam hal pengembangan empati dan dorongan untuk menolong orang lain. Khususnya pada anak laki-laki, mereka banyak mencontoh perilaku baik ayah dan memiliki karakter personal yang lebih baik. Berbagai hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa peran laki-laki dalam pengasuhan dan pendidikan anak tidak kecil, tidak seperti yang pada umumnya dipahami oleh masyarakat. Indeed, ayah memiliki peran penting dalam kehidupan anak.

Oleh karena itu, mungkin harus ada lebih banyak laki-laki ber-stroller di Indonesia. Laki-laki yang sadar bahwa perannya bukan sekedar ‘dilayani’ oleh perempuan. Laki-laki yang mengerti bahwa mereka sebaiknya dapat mendampingi istri saat harus mengurus kebutuhan yang berhubungan dengan anak, entah itu memandikan anak atau menghadiri pertemuan orang tua di sekolah. Laki-laki yang sadar bahwa ia juga memiliki peran dalam mendidik dan mengasuh anak. Laki-laki yang tidak sombong sehingga tidak mau ‘merendah’ untuk perempuan just because dia laki-laki. At the end, bukankah semua manusia sama dihadapan Tuhan dan yang membedakan adalah amal ibadah?

Live the Life

Beberapa waktu yang lalu, saya mengikuti sebuah acara jalan-jalan bersama warga Indonesia di Birmingham. Kami mengunjungi beberapa tempat di Wales sebagai pembuka liburan paskah kami. Di Britania Raya ini, liburan paskah memang menjadi salah satu liburan panjang selain libur musim panas dan libur natal. Biasanya, sekolah dan universitas menghentikan kegiatan mereka selama dua minggu untuk merayakan paskah. Waktu yang dibutuhkan untuk sampai di tempat tujuan dari Birmingham cukup lama, yaitu sekitar 3.5 sampai 4 jam. Dengan dua bus, kami berkendara menuju Wales.

Jumlah warga yang mengikuti acara jalan-jalan ini cukup banyak. Terlebih lagi, kebanyakan peserta membawa seluruh anggota keluarga, termasuk anak-anak dan bayi. Terbayang kan, perjalanan cukup jauh, satu hari saja, dan membawa anak-anak. Sebelum pergi, saya mengira bahwa perjalanan akan heboh, ramai dengan tangisan atau keluhan anak-anak yang merasa bahwa mereka terlalu lama di dalam bus. Siap-siap bersabar. Ternyata? Semua itu tidak terbukti. Berdasarkan hasil pengamatan, anak-anak cukup tenang dan bisa ‘menikmati’ perjalanan, walaupun ada juga yang mabuk dan sesekali menangis. Kalau kata orang Indonesia, anak-anak ini nggak ribet lah saat dibawa ke perjalanan jauh. Disogok apa ya, mereka sampai nggak rewel? Well, sepanjang perjalanan, mereka mengobrol, bernyanyi, main, melihat pemandangan, membaca buku, dan tidur. Bosan kegiatan yang satu, pindah ke yang lain, lalu pindah lagi ke yang lain. Yang jelas, mereka tidak mengganggu.

Setelah dipikir-pikir lagi, iya juga ya… sebagian besar anak-anak Indonesia disini memang tidak rewel dan tidak ribet. Mereka seperti mengerti bahwa keadaan menuntut mereka untuk mandiri dan tidak banyak mau. Jadi malu karena saya sendiri sering BM (banyak mau). Kemudian, saya membandingkan hal tersebut dengan pengalaman saya di Indonesia. Bekerja beberapa tahun sebagai guru di berbagai tingkat pendidikan, saya merasa kok ya beberapa anak-anak ini cukup ribet untuk diurus. Seperintilan kecil-kecil macam nangis-nangis saat di makanannya ada sayur yang ‘nyelip’ seringkali saya lihat. Ada lagi urusan jemput menjemput yang repot karena harus naik mobil ini, harus dijemput sama dia, mau pulang mampir kemana dulu. Lalu, saya jadi penasaran. Apa sih yang membuat perilaku merek bisa berbeda? Well, menjelaskan perbedaan perilaku itu ribet, seribet-ribetnya. Sebagai mantan mahasiswa psikologi, saya mengerti betul bahwa satu hal tidak dapat menjelaskan perilaku seseorang. Banyak sekali faktor yang mempengaruhinya. Tapi, saya mencoba melakukan refleksi dan berpikir logis dengan mengambil sebuah contoh. Anyway, seperti biasa ya, tulisan saya ini berdasarkan hasil observasi pribadi dan persepsi saya, sehingga tidak bisa di-generalisasi.

Selama beberapa bulan ke depan, saya memiliki tugas untuk mengantar dan menjemput anak sekolah. Mengamati berbagai hal yang terjadi pada saat saya mengantar-jemput anak sekolah disini, saya mengambil contoh tentang naik kendaraan umum di Inggris dan di Indonesia. Saya tanya, berapa banyak dari Anda yang berkendaraan umum pada saat sekolah? Dari SD? Apakah menyuruh anak untuk naik kendaraan umum untuk pergi dan pulang sekolah atau mengantar-jemput anak dengan kendaraan umum menjadi pilihan Anda? Mungkin tidak. Kalau punya kendaraan pribadi, kenapa harus susah-susah naik kendaraan umum? Kasusnya tentu berbeda disini. Anak-anak cukup terbiasa kemana-mana jalan kaki atau naik bus. Setiap pagi, bus penuh dengan anak sekolah, orang tua yang mengantar, lengkap dengan kereta bayi bagi para orang tua yang masih memiliki anak kecil.

Berdasarkan pengalaman pribadi, naik kendaraan umum di Jakarta selalu menarik. Selalu ada cerita yang dibawa saat mengamati perilaku orang-orang di dalam kendaraan umum. Satu hal yang cukup mencolok dan saya ingat adalah bagaimana perilaku orang tua dan anak saat berada di kendaraan umum. Tidak hanya satu dua kali saya mendengar ‘omelan’ para ibu mengenai repot dan susahnya naik kendaraan umum. Harus pindah, bawa barang, ada anak, dan lain-lain. Keluhan itu seperti tidak ada hentinya, hingga sampailah pada kesimpulan bahwa ‘enak jadi orang kaya, bisa naik mobil atau motor kemana-mana’. Sadarkah para orang tua ini bahwa omelan dan keluhan mereka didengar oleh para anak? Saya percaya bahwa pesan yang terdengar terus menerus dari significant others pasti sedikit atau banyak akan membekas dan membentuk pola pikir seorang anak. Kalau setiap hari diomeli tentang sesuatu yang bukan salahnya juga harus naik kendaran umum, bagaimana pola pikir anak-anak tersebut, ya? Mungkin mereka akhirnya memiliki keyakinan bahwa saya miskin, naik kendaraan umum tidak menyenangkan, dunia tidak adil karena saya terpaksa susah-susah di jalan, boleh mengeluh dan marah pada keadaan, dan segala hal yang berhubungan dengan hidup yang tidak menyenangkan. Mungkin, ini juga yang membuat angka penjualan motor, sebagai kendaraan pribadi yang cukup murah, selalu meningkat di Indonesia.

Lalu, bagaimana dengan naik angkutan umum di Inggris? Saya sendiri melihat bahwa anak-anak dan para orang tua yang harus setiap hari naik angkutan umum tidak banyak protes. Mereka menjalani rutinitas dengan flat. Harus naik bus? Yasudah naik saja. Harus jalan kaki? Ya memang kok tidak ada kendaraan umum yang berhenti di depan rumah. Sepertinya, perkara naik kendaraan umum tidak serta merta berhubungan dengan keadilan sosial. Toh, banyak juga bapak-bapak mapan berjas yang juga naik bus. Tentunya, komentar ‘hidup tidak adil’ dan ‘enak jadi orang kaya’ tidak terdengar. Well, terdengar sih ‘hidup tidak adil’ di kalangan remaja yang memang kerjaannya protes terhadap hal-hal sekecil apapun. The point is, saya tidak pernah mendengar orang mengeluh karena kondisi hidupnya yang terbatas saat berada di angkutan umum. Hasilnya? Anak-anak sepertinya cukup menikmati harus pergi dan pulang sekolah dengan bus. Lagi-lagi ya, argumen ini saya kemukakan dengan mengabaikan perbedaan kondisi kendaraan umum di dua negara yang saya bandingkan.

Kasus yang saya ceritakan di atas adalah pengamatan saya terhadap orang-orang lokal. Bagaimana dengan keluarga Indonesia yang ada disini? Lebih hebat lagi. Saya rasa anak-anak orang Indonesia yang tinggal disini sudah didoktrin dulu. Haha… Entah kenapa, saya merasa bahwa anak-anak orang Indonesia disini jauh lebih dewasa dan pengertian. Mereka tidak banyak protes, tidak terlalu banyak minta ini-itu, dan mengerti kondisi orang tuanya yang… mungkin kondisi hidupnya tidak sebaik saat masih tinggal di Indonesia. Bagi banyak keluarga, mereka harus mengucapkan selamat tinggal kepada mobil pribadi. Tapi toh, anak-anak ini tidak merasa miskin dan tidak menuntut orang tuanya untuk membeli mobil baru. Bahkan, beberapa waktu lalu, seorang anak Indonesia yang masih SD sempat bercerita, ‘Kata Bunda, beli mainannya nanti aja kalau sudah di Indonesia. Disini nggak beli-beli dulu.’ And again, mungkin yang terdengar di telinga para anak juga berbeda. Mereka mendengar orang tuanya berterima kasih karena mereka tidak banyak menuntut, mereka mendengar penjelasan orang tua mereka mengenai kondisi hidup mereka. All in positive light.

Mengamati dan melakukan refleksi terhadap hal-hal tersebut, saya jadi tersadar kembali. All in positive light. Hidup ini tidak mudah, kenapa harus ditambah lagi dengan pandangan-pandangan negatif? Saya melihat bahwa disini, hidup ya dijalani saja. Sebagai manusia, tentu pernah mengeluh dan merasa tidak suka dengan kondisi yang dialami. Tapi, ya itulah hidup. Live the life. Memangnya dengan mengeluh dan marah-marah lalu kondisi hidup kita bisa berubah? Menurut saya, justru dengan begitu malah meracuni pikiran orang-orang di sekitar. Hal ini tentu lebih ditekankan pada orang tua, seperti contoh saya di atas. Sadarkah bahwa perkataan yang didengar anak mengenai bagaimana orang tua memaknai hidup mereka bisa membentuk pola pikir anak mengenai dunia? Sepertinya manusia memang perlu lebih banyak bersyukur, termasuk saya… terutama saya.

Salah Jurusan

Menulis mengenai cerita perjalanan saya ke Itali, saya menyadari bahwa dalam perjalanan tersebut, sering sekali saya nyasar, salah jurusan. Lucu sih melihat bagaimana dalam sebuah perjalanan yang hanya berdurasi beberapa hari saja, saya bisa-bisanya hampir setiap hari tersesat. Untungnya, saya bisa kembali ke jalan yang benar. Hehehe…

Pernah salah jurusan? Mungkin hampir semua orang pernah, ya.. Ada yang seperti saya, salah jurusan di perjalanan. Ada juga yang salah jurusannya melibatkan hal yang lebih besar dalam hidup, seperti…. jurusan hidup? Wah, jangan sampai tersesat di hal yang satu itu. Well, selain pengalaman nyasar saya, saya juga pernah salah jurusan dan untungnya lagi, saya bisa kembali ke jalan yang benar. Salah jurusan dalam hal apa? Dalam hal cita-cita.

Tentu semua orang punya cita-cita. Mulai dari hal yang kecil, seperti saya yang bercita-cita ingin makan baso besok malam, sampai cita-cita besar seperti ingin menjadi pembawa perubahan (bahasanya mahasiswa yang masih berapi-api banget, ya). Saya ingat, cita-cita saya pertama kali bukan ingin menjadi dokter seperti kebanyakan anak-anak. Saat saya masih duduk di kelas awal SD, saya bercita-cita ingin menjadi arkeolog. Terima kasih kepada buku ensiklopedia yang membuat saya tahu bahwa ada dinosaurus, fosil, dan berbagai peradaban purba lainnya. Anehnya, saya tidak tertarik ingin meneliti fosil dan dinosaurus. Saya lebih tertarik pada peradaban dan budaya manusia di zaman dahulu kala. Yak, itu sih salah saya ya, namanya bukan arkeolog, kalii… Saya baru-baru ini saja sadar bahwa dulu, saya sebenarnya ingin jadi antropolog. Sayangnya, saya tidak tahu istilah tidak populer itu, sehingga saya bilang saja arkeolog tapi yang meneliti manusia. Hahaha.

Kemudian, cita-cita kedua saya adalah ingin menjadi jurnalis. Masih di masa SD, ekstrim-nya, saya ingin jadi wartawan perang. Menyatakan keinginan saya kepada orang tua, ibu saya melarang. Katanya, jadi wartawan perang itu berbahaya, nanti tidak bisa berkeluarga dan banyak pergi ke daerah konflik. Sedih sih, saat itu. Saya sendiri tidak tahu apa yang menyebabkan saya bercita-cita ingin jadi wartawan perang. Tapi saya ingat, dari dulu saya suka menulis. Mungkin itu yang menjadi alasan saya ingin jadi wartawan, ditambah lagi dengan karakter saya yang memang suka bertualang (mungkin ini akibat terlalu banyak membaca novel Lima Sekawan).

Seperti anak kecil pada umumnya, cita-cita saya berubah lagi. Come on, siapa sih sekarang yang benar-benar menjalankan pekerjaan sesuai dengan cita-citanya? Bahkan si Susan-nya Kak Ria Enez saja tidak berhasil menjadi dokter (ya, iya lah yaa..). Kali ini, saya ingin jadi psikolog. Dan ini adalah perubahan cita-cita saya yang terakhir, well at least perubahan terakhir yang saya jiwai. Alasan saya ingin jadi psikolog? Saat itu sangat sederhana: Semua psikolog wanita yang saya temui cantik. Za, za… menentukan cita-cita kok alasannya tidak logis seperti itu. Masih lebih bagus logika di kedua cita-cita saya sebelumnya, toh? Untungnya, kemudian saya ingat sebuah peristiwa yang bisa jadi mendasari keinginan saya untuk jadi psikolog juga, peristiwa yang tidak bisa dianggap cetek. Saya pernah ditantang ibu saya untuk bermain bersama seorang anak dengan autisme. Kata ibu saya, kalau saya bisa berarti saya hebat. Bisakah saya? Tentu tidak. Sekarang sudah bisa? Ya belum tentu juga. Anyway,intinya ini yang sekarang menjadi alasan saya mengapa saya ingin menjadi psikolog.

Cita-cita tersebut tidak pernah berubah. Saya lulus SMP dan masuk ke SMA yang saya inginkan. Pada saat itu, budaya ke-IPA-an memang dijunjung tinggi, tidak hanya di sekolah tetapi juga di rumah. Kesannya, apabila tidak masuk IPA, maka saya akan jadi second class citizen. Sialnya, jurusan psikologi di Universitas Indonesia adalah jurusan IPS. Nah loh… Sekolah saya pada saat itu memfasilitasi siswa dengan tes minat dan bakat. Hasil tes tersebut digunakan untuk memberikan masukan bagi siswa dalam memilih jurusan. Guess what? Sekolah saya punya 10 kelas reguler dan 9 diantaranya adalah kelas IPA. Tidak aneh jika kemudian saya pun diberi masukan bahwa saya cocok untuk melanjutkan ke jurusan IPA. Waktu itu, saya bertanya kepada beberapa orang mengenai masalah penjurusan ini. Suara yang diberikan sama: pilih saja jurusan IPA, peluangnya lebih terbuka. Pada saat itu, tidak hanya saya yang mengalami dilema (iya, anak SMA zaman saya dilemanya adalah pemilihan jurusan). Banyak yang merasa lebih suka IPS, ingin melanjutkan kuliah di jurusan IPS, dan berbagai alasan lainnya. Sebagian akhirnya dengan berani meminta pindah jurusan, sebagian lainnya seperti saya, memilih jalan aman. Pikiran saya waktu itu, toh bisa belajar lagi nanti.

Dan saya pun salah jurusan.

Memang nilai saya tidak terlalu jelek, tapi tidak terlalu bagus juga. Saya berjuang keras untuk mengerti segala rumus fisika dan kimia, selalu minta teman saya untuk menggambar tiga dimensi di pelajaran seni rupa, dan beberapa kali mengulang ujian karena nilai saya kurang. Saya tidak bangga dengan hal-hal tersebut, tapi apa daya, saya memang tidak bisa. Kalau kata orang-orang yang optimis, tidak ada yang tidak bisa – well, mungkin saya tidak mau. Saya menolak untuk belajar lebih keras lagi. Sepanjang dua tahun terakhir saya di SMA, saya hanya menyukai dua pelajaran, matematika dan bahasa Inggris.The rests were nightmare! Terbayang nggak sih, setiap hari datang ke sekolah dan belajar semua hal yang saya tidak suka, saya tidak tertarik? Yang jelas, saya tidak mau mengulanginya lagi! Not in a lifetime. 

Memasuki kelas 3, saya mulai fokus pada tes masuk perguruan tinggi. Tentu saja, bukan jurusan IPA yang saya ambil pada saat tes, tetapi jurusan IPS. Bahkan IPC (percampuran antara IPA dan IPS) pun tidak saya lirik. Saya banting setir. Saya belajar IPA hanya untuk lulus SMA. Saya tidak peduli berapa nilai saya, yang penting saya lulus. Pada saat itu, memang kriteria penerimaan perguruan tinggi murni hasil tes SPMB (ketauan ya, tuanya saya) jadi, berapa pun nilai saya di SMA tidak akan berpengaruh. Oleh karena itu, saya belajar IPA secukupnya dan belajar IPS sekuat tenaga. Rajin sekali saya saat itu belajar, demi cita-cita menjadi psikolog. Sempat beberapa kali saya tergoda ingin menjadi dokter, atau memilih jurusan teknik industri. Namun, keinginan tersebut luntur oleh kekeraskepalaan saya ingin masuk psikologi UI.

Belajar tidak serius begitu, memang boleh? Untungnya, orang tua saya cukup demokratis dan tidak pernah memaksa saya melakukan sesuatu yang saya tidak suka (bukan berarti saya dimanja, ya). Memang, jurusan psikologi bukan jurusan favorit mereka untuk saya pilih. Ayah saya menyarankan saya untuk memilih jurusan teknik industri. Katanya, mirip-mirip lah ada sisi psikologi-nya. Saya tidak mau. Lalu beliau menyarankan lagi, pilihlah psikologi, tapi fokus pada peminatan industri organisasi (ketebak banget ya, secara beliau pada saat itu manager HRD). Lagi-lagi saya tidak mau. Orang saya mau belajar tentang manusia kok malah disuruh belajar tentang kantor (anggapan saya waktu itu, belum tahu kan, isinya psikologi industri dan organisasi seperti apa – setelah tahu ya tetap tidak mau karena masuk kelas dalam satu semester saja hanya 3 kali – ini jangan dicontoh ya).

Pada akhirnya, seluruh perjuangan (dan kemalasan saya belajar IPA) saya terbayar. Saya diterima di jurusan psikologi di UI. Berkuliah dan meniti cita-cita saya untuk menjadi psikolog. Sekarang sudah jadi psikolog? Belum, dan sepertinya tidak. Ternyata, saya lebih suka dunia pendidikan, bukan dunia klinis. Sudah cantik seperti psikolog wanita yang dulu saya cita-citakan? Kalau kata suami saya sih sudah, but objectively speaking, ngarep lo, Za!

Kembali lagi ke salah jurusan, jadi menyesal? Seperti cerita perjalanan saya, rasanya memori saya tidak akan berwarna apabila saya tidak salah jurusan. Mungkin saya tidak punya pengalaman unik dan menarik kalau saya tidak tersesat. Mungkin saya jadi tidak hafal peta kota Roma kalau saya tidak nyasar2 jam disana. Tentang jurusan SMA saya? Saya sedikit menyesal, tapi mungkin saya tidak akan mendapat nilai bagus di psikologi faal kalau saya bukan anak IPA. Saya beruntung, salah jurusan saya pada saat itu bisa saya perbaiki. Saya bisa kembali ke jalan yang benar sehingga dapat belajar sesuai dengan passion saya. Tapi, kedua salah jurusan yang saya alami punya akibat yang sama: sama-sama membuat saya harus bekerja lebih keras. Nyasar membuat saya harus membaca peta, bertanya kesana kemari, berjalan jauh dan bolak-balik. Salah jurusan saat SMA membuat saya harus belajar dua cabang ilmu, IPA dan IPS. Rasanya otak saya seperti terbelah dua. Lelah!

Intinya, seperti semua hal di dunia, salah jurusan memiliki upside dan downside. Kalau saya boleh sarankan, terutama untuk hal-hal yang besar dalam hidup seperti cita-cita, jangan sampai salah jurusan. Mungkin saya salah satu orang yang beruntung sehingga bisa kembali ke jalan yang benar. Kalau tidak? Mungkin saya akan terjebak melakukan hal yang tidak saya suka seumur hidup saya. Lalu, bagaimana caranya agar tidak salah jurusan?

Sebenarnya kalau melihat track record cita-cita saya, jelas sekali terlihat kemana minat saya. Saya adalah orang yang tertarik pada hal-hal yang sifatnya sosial. Ingin menjadi antropolog, ingin menjadi jurnalis. Semua berhubungan dengan ilmu-ilmu sosial. Kalau saja saat itu saya melakukan refleksi dan mengenal diri saya dengan lebih baik, mungkin saya tidak salah jurusan. Jadi, sebenarnya caranya mudah, kenali diri sendiri! Kita yang paling mengenal diri kita sendiri, kita yang paling mengetahui apa yang kita inginkan.

Selamat berefleksi, selamat kembali ke jalan yang benar!

Jan 19, 2016

Belajar Berumah Tangga dari Negeri Seberang

12196229_10153731241693679_1202522400558471331_n

First of all, pardon my language karena sudah lama sekali tidak menulis dalam bahasa Indonesia. Tulisan ini akan menggunakan bahasa yang lebih santai dan tidak formal, anggap saja seperti saya berbicara.

Anyway, sebenarnya hanya ingin sharing sih tenang rumah tangga. Walaupun saya adalah newbie di ranah ini, tapi boleh lah yaa sekedar curcol-curcol dan menyampaikan opini. Jadi, 3 bulan terakhir ini adalah periode terpanjang saya dan suami hidup bersama.

Walaupun sudah lebih dari 1 tahun menikah, kami awalnya hidup terpisah dan mengalami LDM – Long Distance Marriage. Well, setiap kondisi hidup memiliki ujiannya masing-masing, kan? We’ve succeeded going through that phase. Lalu kami harus berpindah ribuan kilometer jauhnya dari ‘rumah’ kami. A fresh start for us to build a new life. Disini, di tanah rantau di negeri orang ini, kami mulai benar-benar berumah tangga.

Beberapa tahun lalu, saya adalah pengamat. Saya tinggal di negara asing dan mengamati keluarga-keluarga Indonesia, yang boleh dibilang anti-mainstream. Kenapa? Karena kehidupan berumah tangga disini, walaupun dari sisi pengamat, memang berbeda dengan apa yang dianggap ‘normal’ di Indonesia. Yang jelas, hasil pengamatan saya saat itu membuat saya kagum. Di keluarga pelajar Indonesia, saya tidak melihat ada perilaku klise ‘ayah bekerja dan ibu memasak’. Yang ada, ‘ayah dan ibu bekerja dan keduanya juga memasak bersama’ dan karena salah satu atau salah dua dari ayah dan ibu adalah pelajar, maka mereka juga belajar. Sebagai contoh, sebuah keluarga yang cukup dekat dengan saya menunjukkan bagaimana pasangan suami istri dapat bekerja sama dengan baik. Sang suami setiap hari ke kampus untuk belajar, meninggalkan istrinya yang harus mengantar anak dan kemudian bekerja paruh waktu. Siangnya, si istri yang sudah selesai bekerja harus menjemput anak. Apabila si istri bekerja lebih lama, maka suami harus menggantikan tugas menjemput anak. Lalu sorenya si istri – dan suami kalau sudah ada di rumah – memasak bersama sambil mengobrol. Kemudian mungkin malamnya mereka harus membersihkan rumah atau memasak pesanan makanan. Melihat kondisi ini, saya kagum karena kerja sama antara suami dan istri ini seperti well-oiled machine. Keduanya bekerja, keduanya berusaha tanpa mengesampingkan kewajiban dasar sebagai suami dan istri.

Dari hanya berperan sebagai pengamat, sekarang saya mengalaminya sendiri. Saya dan suami hidup berdua di negara yang jauh. Now, we call this place home. Karena kami baru berdua saja, semua memang lebih mudah, tidak se-hectic gambaran diatas. Tapi tetap saja hidup disini berbeda dengan di Indonesia. Tidak ada ‘mbak’ atau ‘bibi’ yang membantu, tidak ada juga warteg yang meringankan beban memasak. Semua harus dikerjakan sendiri. Disini, suami saya banyak menghabiskan waktu untuk belajar di kampus dan berorganisasi (iya, suami saya aktivis – nggak bisa diam maksudnyaa). Saya? Saya banyak berkegiatan dengan ibu-ibu warga Indonesia yang bermukim disini sambil melakukan usaha kecil-kecilan yang menghasilkan tambahan uang jajan. Kondisi ini membuat saya dan suami harus pintar-pintar membagi waktu dan pekerjaan sehingga hidup kami lancar. Kadang-kadang suami harus rela jajan diluar ketika saya terlambat bangun dan tidak sempat menyiapkan bekal. Kadang-kadang juga saya harus bangun hingga larut malam menunggu suami pulang dari rapat organisasinya. Untungnya, kami memahami posisi masing-masing dan menghargai pasangan kami sebagai individu. Saya tidak harus diam di rumah menunggu suami saya pulang karena kata suami saya ‘Kalau kamu dirumah terus dan nggak bersosialisasi, kamu nggak akan jadi diri kamu sendiri dan nggak akan jadi diri kamu yang aku suka’. Beberapa kali saya membantu suami saya belajar dan kemarin, saat banyak pekerjaan menumpuk, suami saya menyuapi saya saat bekerja. Mungkin kami memang belum di tahap well-oiled machine, but we’re getting there.

Seringkali saya berdiskusi dengan suami. Mungkin kalau tidak tinggal disini, kami tidak akan seperti ini ya? Mungkin saya tidak akan belajar macam-macam resep masakan. Mungkin suami saya tidak akan pernah bisa memasak. Mungkin kami tidak akan berlatih tentang kerja sama. Kondisi saat ini tentu jauh dibandingkan dengan keinginan kami sebelum menikah. Suami saya ingin istri yang tinggal di rumah dan mengurus anak-anak. Kerja dan kegiatan lain diperbolehkan asal hanya menghabiskan sedikit saja waktu di luar rumah. Suami saya akan bekerja, pergi pagi pulang malam. Kenyataannyaa? Jauh ya dari mimpi kami.

Tapi dengan begini kami belajar bahwa idealisme akan kalah dengan realita. How to cope with the reality is what important. Kami belajar bahwa intinya dalam berumah tangga kami harus bekerja sama dan saling mendukung. Masih ada beberapa bulan lagi untuk melatih kebiasaan baik tersebut dan semoga sampai di Indonesia nanti kami masih akan terus menerapkannya!

Dec 09, 2015

Living as a Muslim in Birmingham

Okay, I admit that the title is a bit overgeneralizing but I just want to share my experience so far, living here as a Muslim in Birmingham. Having had the experience of living in Hull where I must say that I even went to the mosque during Ramadhan far more frequently than when I was back home, I start to compare my life here and there.

It was quite a small community we had in Hull and I felt like I had a family there – people with the same religion and living the same way of life. The mosque was very comfortable, there were lots of activities, and it was full during the Ramadhan. Obviously I haven’t experienced Ramadhan in Birmingham but I hope it is better!

Now in Birmingham, there are many Muslims. Based on the Census on 2011, the Muslims were 21.8% of the total population in Birmingham (http://www.birmingham.gov.uk/cs/Satellite?c=Page&childpagename=Planning-and-Regeneration%2FPageLayout&cid=1223096353923&pagename=BCC%2FCommon%2FWrapper%2FWrapper). Therefore, it is not unusual to find many women with hijab around the city. There are immigrants, Muslims from all around the world, and also local people. In regard to the usualness (I’m not even sure that’s a word) of people wearing hijab, I don’t think it’s far different with Indonesia, honestly and in my opinion, it is quite easy and comfortable living as a Muslim in Birmingham.

As a Muslim, I have to pray five times a day. The time of the prayer depends on the position of the sun. It is quite easy to do it during the fall season but in my experience, finding time and place to pray during the winter was kind of a challenge. Sometimes, I had to pray twice throughout a lecture and with the condition; I had to pray in empty rooms around my class. That also happens here in Birmingham. As the prayer room in the university is placed in the Guild of Student – which is quite far from certain points in the university, my husband sometimes has to pray in empty rooms. The good thing is, in several restrooms in the university, there are places to do ablution or mostly known as wudhu. Well, not only in the university, even in the airport the restrooms are integrated with wudhu place. It’s comfortable, right? In the city center, there was limited space to pray. Yes, we can pray in the park or other open public spaces or sometimes we pray sitting on benches. Now, there was this multi-faith prayer room in Birmingham New Street Station. Yeay! The place is right in the middle of the city center and very easy to reach. There shouldn’t be any more problem trying to find places to pray. The place is not big but it is enough.

Another thing that people usually feel kind of difficult is halal food. As you can guess, there are many Muslims here so halal food shouldn’t be a problem. Yes! It isn’t a problem at all. We can find halal food almost everywhere, such as restaurants, takeaways, and food courts. The halal meat is also easily available. There are special butchers selling halal meat and even Tesco has its own butcher serving halal meat. It is nice because in Hull, there is only frozen halal meat.

During my time living in the UK, I haven’t got any different treatment because of my religion. I think it is a quite friendly country to live in. It is even friendlier here in Birmingham. The city is quite tolerant when you show your religious attributes, even there are people persuading others to know more about Islam and playing Quranic recitals in the city center. So don’t be afraid to come and live here because the negative rumors you hear, maybe they are just rumors.

Oct 05, 2015

Being a Student Ambassador

After long hours of work and traffic, I want to do things that I like, such as writing! I remembered that Mbak Wuri asked me to write about working as a student ambassador so that others (Indonesian in Hull) can just read my blog to know more about it.  Well, here we go.

I worked as a student ambassador for only 6 months. I knew that there are student ambassadors but before I applied, I didn’t know how you can apply as one. Around May, I received an email saying that SCLS department in University of Hull needs student ambassadors. I applied. A few weeks later I got a series of training to be a student ambassador. Basically, we were taught about the event that we are going to have as well as an explanation about campus tour. We did the campus tour, actually. It was the first time I joined campus tour and it was quite fun.

After the training, I was involved in ACE Days event which is basically an event for secondary pupils. It was aimed to give some kind of information about higher education to them. The event is a little bit like training or something like that. There are some activities and it is fun (at least for me). I worked in around 5 ACE Days in the duration of 2 months. It wasn’t bad, really.

Besides ACE Days, as a student ambassador, you can also work in various university events, such as HE Day and Open Day. There are two types of events, the paid ones and the unpaid ones. Therefore, be aware when you read the announcement. I don’t mind doing voluntary work but it is also great to get extra money as well. The payment is quite good, especially seeing that the work is very flexible and not too difficult.

I think I gain a lot more than money as the result of being a student ambassador. I got to know people, understand the costumer service approach, able to do the campus tour, and I got to know about University of Hull and UK higher education system in general better. No regrets, really. I really enjoyed being a student ambassador and I wish I knew it sooner so that I worked longer.

If you are interested in being a student ambassador, you can just apply. Just send them email, saying that you want to work as a student ambassador and when they need you, they’ll contact you. The nearest event for now is Open Day and maybe if you apply now, you can work then. This article is solely based on my own experience and it may be subjective. But you can always try if you are interested. You’re not going to UK to study only, so get the whole experience! Cheers!

Oct 4, 2013

Please DO clean your stuffs!

After series of packing stuffs, a guy from accommodation office came and check the whole house. It’s not that I have to move out now, it just reminded me more that I need to move out soon. LOL.

There is only Stephanie and I in my house now. Just the two of us! So today we decided to clean our kitchen! Yes, the thing I would never do in Indonesia, I do it here. Cleaning the kitchen. Guess what we found.

We basically opened all the cupboard and decide what we are going to do with the ‘non-possessed stuffs’. There are three alternatives, whether we throw it out, keep it, or give it to charity. All the left over food – which is gross anyway – we throw it out. I don’t even think anyone would ever want the left-over food. We found oyster sauce, dried mushrooms, bottles of salt, bottles of vinegar, packs of sugar and guess what… tens of packs of flour! We’re gonna have to open a bakery to use all the flour, really. So other than the vinegar – which we’re going to use to clean other kitchen stuffs – we throw them all away.

BUT, it’s only half-clean. We needed to decide what we’re going to do with the cooking stuffs; you know, the pans, pots, and cutting boards. We literally can open a shop here to sell those stuffs. LOL. So finally we cleaned them all and put them in the separate cupboard for everybody who will come to use. How lucky you are if you’re coming to our house. It’s all clean and provided for you. Haha!

Another thing that we needed to take care of is eating utensils, such as plates, glasses, cups, spoons, and stuffs like that. The same thing happened with the eating utensils. We cleaned them all and put them in the separate cupboard. I can’t believe how many of them we have now.

Other than that, the detergent, laundry stuffs, and cleaning stuffs. We have a crate of them. Literally a crate. Three kettles, a rice cooker, and a toaster – yuhuuu I think our house is the most complete house among all the student houses. We also still have loads of tea bags, chocolate powder, baking soda, all the baking stuffs, and canned foods.

The thing is, why don’t you all clean up before you leave? You see, when you left all the foods and those stuffs, the people coming after you won’t know what to do with those things. They will either cleaned them all or worse, just left them there without knowing anything until a year later. Seriously. One year left over food is just gross. It reminds me though – that I will have to clean up my kitchen stuffs soon. The art of moving away…

Sep 11, 2013

At the Near End of Ramadhan

I wrote something in the beginning of Ramadhan. And now it’s nearly the end of Ramadhan. After almost a month fasting and experiencing the Ramadhan life in here… well, I can say that this is the most memorable Ramadhan for me!

How can I say that? First of all, I am quite sad. In my opinion at least, when you are sad and feel like you are going to miss something, then that thing must be precious and special… And because you miss it, you must have a pleasant memory about it. I am sad that Ramadhan this year is going to end very very soon. Time flies, really…

And, when you expect that the Ramadhan feeling in here is not that strong as in muslim majority country like Indonesia… well, it isn’t that strong. But I think, the condition of being in a country where most people don’t fast or even know anything about Ramadhan makes muslim people a lot closer to each other. I don’t know because I wasn’t that diligent to go to the mosque during Ramadhan in Indonesia, but I feel like the mosque in here (well, in the university) is so much alive. It’s like the centre of muslim people’s (well, some of them) life.

In addition to that, for me, the mosque feels like home. The university mosque here is small. Don’t even try to compare it with MUI. It’s too small. But I really like it here. Again, because there are not that many muslim people, we gather in the mosque almost everyday. Well, for me it’s more like not too many days and for some it’s more like everyday. The environment is very comfy. We have our ifthar here, pray Maghrib together, eat dinner, up to tawarih together. It is so much fun! The ifthar is free by the way and it’s nice for single fighters (anak kos) in here because there’s always some more food left so we can bring it home for suhoor. And the prayers were very very nice. It’s not too long or too fast and you won’t even notice that you’re in the UK.

Moreover, as it brings muslim people together, I have so many friends. You know, people that you see sometimes in the mosque when you pray… now you get to know them. You know their name and where they live and you feel like you’re a family. Seriously…  Well, again this writing is not generalisable. It is my opinion and own experience so please read it with this awareness in mind although I think there will be a few people who share the same idea as me.

So, it really has been a great Ramadhan for me. Although I’m far away from home, I’ve found a new home. LOL. To be honest, I like the Ramadhan here more than in Indonesia. In my own experience, I can focus more on doing Ramadhan deeds and I think the obstacles – as in going to the mall or doing unimportant things – are less in here. I am sad, really… that Ramadhan is going to end soon. Anyway, it’s a pleasure that I can experience Ramadhan in here and I think I won’t forget this moment. Make the most of the last few days of your Ramadhan! 🙂

 Aug 06, 2013