University 101: Everything is Data (4)

Apa yang muncul dalam pikiran kita pada saat mendengar kata ‘data’? Ada yang mengasosiasikannya dengan pekerjaan, soal, ujian, penelitian, dan lain-lain. Namun, sebenarnya apa sih yang dimaksud dengan data, dan mengapa data merupakan suatu hal yang penting untuk dibahas dalam hubungannya dengan universitas – baik pada jenjang S1, S2, maupun S3? Menurut Merriam-Webster Dictionary, data adalah fakta atau informasi yang digunakan untuk analisis dan penghitungan sebagai dasar dari penalaran, diskusi, dan argumen. Berdasarkan definisi ini, dapat disimpulkan bahwa data bisa memiliki berbagai macam bentuk. Fakta atau informasi yang digunakan sebagai data bisa merupakan angka, bentuk, narasi, atau hal-hal yang dapat diamati.

Tentunya, data dalam bidang disiplin ilmu pun berbeda. Ya, mungkin saja teman-teman yang mendalami bidang informatika lebih banyak berhubungan dengan data yang bersifat numerikal. Di sisi lain, teman-teman yang berkuliah di bidang ilmu sosial, seperti antropologi, lebih banyak berhubungan dengan data yang bersifat naratif. Eits, tapi jangan bahagia dulu saat merasa akan atau sedang belajar cabang ilmu sosial yang biasanya minim data numerikal. Berbagai penghitungan statistik, grafik, dan data berupa angka juga merupakan hal dasar yang harus dikuasai oleh semua orang di semua cabang ilmu. Sulit? Nggak, kok. Justru hal ini merupakan salah satu basic skills yang perlu dikuasai untuk bisa survive tidak hanya dalam pendidikan, tetapi juga pekerjaan di masa depan dan dalam kehidupan sehari-hari.

Hmmmm… ini berarti kita tidak bisa ‘kabur’ dari urusan data mendata pada saat memutuskan untuk masuk ke pendidikan tinggi. Segala sesuatu yang kita pelajari dan kita ungkapkan harus berdasarkan data. Orang-orang yang dulunya takut melihat soal dan data harus memberanikan diri menghadapi dan menggunakan data. Atau mungkin, persepsi kita bisa dibalik sehingga lebih nyaman dalam memandang data. Anggap saja, semua hal yang kita ketahui – bahkan dari kecil sekali – bisa dianggap sebagai data. Segala pengetahuan yang kita miliki dan simpan di dalam otak juga merupakan bentuk data apabila kita gunakan untuk melakukan analisa, penghitungan, atau perencanaan.

Tidak lepasnya kehidupan kita dari data mengharuskan kita untuk merasa nyaman bekerja dengan data. Keluwesan kita dalam bermain-main dengan data sangat dibutuhkan, terutama pada saat kita berada dalam lingkungan akademis. Memang sih, pada saat masa awal perkuliahan, biasanya ada mata kuliah yang memang dikhususkan untuk membantu para mahasiswa untuk membiasakan diri dengan data. Namun, apa salahnya kita tahu lebih dulu mengenai hal-hal yang bisa dilakukan terhadap data.

 

  • Putting it into context

 

Data tanpa konteks tidak memiliki arti. Tidak percaya? Ini contohnya: sebagian besar anak mengalami obesitas. Ada yang salah? Secara bentuk, kalimat tersebut benar. Namun, informasi tersebut tidak memiliki konteks. Anak dimana? Batasan yang disebut sebagai anak, berusia berapa? Selain kelengkapan informasi tersebut, kita juga perlu mengetahui konteks data secara lebih luas. Misalnya, ketika kita sudah mengetahui bahwa informasi tersebut berlaku pada anak-anak yang tinggal di Amerika Serikat, maka kita juga perlu mengetahui informasi yang relevan dengannya. Sebagai contoh, konsumsi makanan dengan gula buatan sangat tinggi di Amerika Serikat. Contoh ini merupakan informasi yang tambahan yang juga bisa menjadi data. Kedua data tersebut saling melengkapi dan bisa digunakan bersamaan, memberikan konteks pada satu sama lain. Bagaimana dengan data numerikal? Data numerikal juga membutuhkan konteks. Misalnya, 10% warga Jakarta merasa bahagia. Seberapa banyak 10% warga Jakarta? Tentu harus dikalikan dengan total jumlah warga Jakarta. Arti 10% ini tentu berbeda apabila disandingkan dengan 10% warga Pontianak. Putting it into context. Angka 10% yang tampak kecil menjadi jumlah warga yang puluhan ribu apabila dimasukkan ke dalam konteks kota besar.

 

  • Interpret it

 

Setelah melihat data dalam konteks yang benar, barulah kita dapat melakukan interpretasi data. Lagi-lagi, data bisa diinterpretasi apabila kita mengerti konteks dan arti dari informasi tersebut. Proses interpretasi data harus dilakukan sebelum data kemudian diolah lagi atau dianalisis lebih lanjut.

 

  • Critically analyse it

 

Nah, bagian yang cukup krusial dan unik dalam penggunaan data di tingkat universitas adalah analisis kritis. Pada aktivitas ini, kita bisa mempertanyakan informasi yang kita dapat dari data tersebut – baik mengenai ke-valid-an data tersebut, cara pengumpulan datanya, apakah data tersebut relevan dengan konteksnya, dan lain-lain. Bagi saya sendiri, proses ini adalah proses ‘mempertanyakan kebenaran data’. Butuh panduan bertanya? Yuk mampir ke https://theadventureofizzao.com/2016/06/17/university-101-the-art-of-asking-questions-1/. Data yang telah dianalisis secara kritis sehingga kita mengetahui kelemahannya dapat kemudian digunakan dalam proses-proses pengolahan data berikutnya.

 

  • Convert it

 

Aktivitas konversi data merupakan aktivitas lanjutan dan tambahan dari pengolahan data. Apabila tidak dibutuhkan, proses ini bisa di-skip. Pada umumnya, data dikonversi apabila bentuk lain dibutuhkan untuk proses pengolahan data lanjutan.

 

  • Present it

 

Data juga harus dipresentasikan atau disajikan. Nah, penyajian data tentu tergantung pada bentuk data. Pemilihan cara penyajian data juga harus memperhatikan kenyamanan pembaca. Kita menyajikan data dengan tujuan membuat pembaca mengerti, kan? Oleh karena itu, kita harus menyeleksi cara terbaik untuk mencapai tujuan kita. Data-data numerik biasanya kemudian disajikan dalam grafik sehingga lebih mudah dipahami. Data narasi disusun dengan kalimat yang efektif sehingga pembaca dengan mudah mencerna informasi yang diberikan.

 

Lalu, apa sih tujuan menggunakan data dan melakukan hal-hal di atas terhadap data? Tujuannya adalah untuk mendukung argumen yang kita miliki. Lagi-lagi, dalam konteks akademis pendidikan tinggi, mahasiswa banyak diminta untuk berargumen dan mengungkapkan pendapat. Tentu saja, pendapatnya orang berpendidikan beda yaa, dengan argumen warung kopi. Argumen dalam konteks akademik harus didukung oleh data yang valid dan dapat dipertanggungjawabkan. Nah, hal ini lah yang membuat data memiliki posisi yang penting dalam kehidupan akademis.

Practice makes it perfect. Sama seperti keterampilan yang lain, keterampilan mengolah, mengumpulkan, dan menganalisis data perlu dilatih sehingga kita lancar dalam menggunakannya. Mari mulai berlatih bermain-main dengan data!

 

Photo source: http://www.biznetsoftware.com/wp-content/uploads/2015/01/bigdata.jpg

 

Advertisements

University 101: Independent Learning (2)

Setelah bagian pertama feels like a thousand days ago, mari kita lanjutkan seri tulisan tentang University 101 ini. Sekedar mengingatkan, seri ini sengaja saya tulis untuk teman-teman yang akan berkuliah (S1 maupun S2) untuk memberikan gambaran mengenai study skills yang dibutuhkan saat menjadi mahasiswa, terutama di universitas non-Indonesia. Namun, harusnya sih isinya pun relevan bagi teman-teman yang akan berkuliah di universitas di Indonesia. Framework artikel ini didasarkan pada sebuah online course yang saya ikuti mengenai preparing for university.

Beberapa minggu yang lalu, saya membahas mengenai the art of asking questions. Kali ini, salah satu aspek penting dalam kehidupan mahasiswa di universitas adalah independent learning. Ya, sudah besar dan dewasa (harusnya) membuat mahasiswa memiliki tanggung jawab yang lebih besar dalam memastikan keberhasilan studi-nya.

Saya jadi ingat, seminggu lalu sebuah daerah di Birmingham ‘kekeringan’ karena ada water pipe burst. Hal ini menyebabkan ada sekolah yang diliburkan karena tidak ada supply air bersih. Namanya juga musibah, pemberitahuan libur sekolah baru dilakukan oleh pihak sekolah di pagi hari, saat anak-anak sudah bersiap berangkat sekolah. Lucunya, seorang anak kawan saya menangis cukup drama karena ia sedih tidak jadi berangkat sekolah. Dasar anak-anak yaa… Sekolah membuat bahagia. Kalau kita? Hahaha…. Mungkin ada yang merasa sekolah tidak menyenangkan? Libur jadi momen yang ditunggu-tunggu?

Hmmm… harusnya sih kalau kuliah tetap semangat untuk masuk kelas ya? Mengapa? Karena harusnya kan kuliah sesuai dengan topik atau bidang yang diminati. We should be interested in what we learn in the university. Mari dicek artikel saya sebelumnya: https://theadventureofizzao.com/2016/03/27/salah-jurusan/. Kalau semangatnya harus sama dengan si anak kecil yang ingin sekali bersekolah, ada hal yang berbeda tentang libur. Bagi mahasiswa, tidak ada kelas bukan berarti tidak belajar. Whaaaat?

Pertama-tama, saya akan menjelaskan mengenai sistem belajar di universitas di UK (dan mungkin banyak negara lain). Ada isitlah yang disebut sebagai ‘contact time’. Apakah itu? Contact time berarti waktu yang dialokasikan bagi mahasiswa untuk bertemu dengan dosen. Nah, contact time ini dihitung sejumlah jam dalam satu minggu. Contact time di setiap jurusan dan jenjang pendidikan pun berbeda-beda. Ada jurusan-jurusan yang contact time-nya sedikit, seperti jurusan English Literature, Drama, dan Music (8-15 jam per minggu). Namun, ada juga jurusan yang memiliki banyak contact time, seperti International Relation dan jurusan-jurusan Social Science (20-28 jam per minggu). Bagaimana dengan jurusan Science? Biasanya mahasiswa yang mengambil jurusan Science memiliki contact time yang sedang, dengan proporsi lab work yang cukup besar. Misalnya, 15 jam contact time dan 15 jam lab work per minggu. Biasanya, ada 3 jenis pertemuan mahasiswa dengan dosen, yaitu lecture, seminar, dan tutorial. Apa bedanya? Lecture adalah kuliah, seperti kelas kuliah di Indonesia. Mahasiswa dalam satu kelas ada banyak dan biasanya dosen memegang kendali dalam memberikan penjelasan tentang suatu topik. Seminar dilakukan dalam kelompok yang lebih kecil dari lecture, dan biasanya student-based. Jadi, mahasiswa harus aktif berdiskusi, mengerjakan tugas, dan melakukan case study. Project-project pun biasanya dikerjakan selama seminar ini. Terakhir, tutorial adalah pertemuan individual satu mahasiswa dengan dosen. Biasanya, alokasi waktu ini didapatkan pada jenjang tingkat akhir S1 atau pada saat S2. Mahasiswa memiliki hak untuk bertemu dengan dosen selama sekian jam pada masa kuliah berlangsung. Hak, ya, bukan kewajiban. Jadi, mahasiswa lah yang harus menuntut haknya dengan membuat appointment dengan dosen karena dosen tidak akan mengejar-ngejar Anda untuk bertemu. Yekaliii, macam artis aja.

Wah, nggak adil dong? Ada yang kuliahnya banyak tapi ada juga yang sedikit? Nah, keadilan itu ada di independent learning. Teman-teman yang memiliki contact hour sedikit, pasti tugasnya jauh lebih banyak dibandingkan dengan teman-teman yang contact hour-nya banyak. Sebagai perbandingan, saat S2 saya memiliki contact hour 10 jam per minggu. Tugas saya ada essay 500 kata setiap minggu dan essay 6000 kata x 5 mata kuliah untuk dikumpulkan di akhir term. Suami saya memiliki contact time 20 jam per minggu dengan case study untuk setiap mata kuliah dan essay 2500 kata x 6 mata kuliah untuk dikumpulkan di akhir term. Otomatis, waktu yang saya sisihkan untuk independent learning (mengerjakan tugas) pun jadi bisa make up the difference antara contact hour saya dan contact hour suami saya. Intinya sih, sama-sama belajar!

Oke, lalu apa yang dilakukan di waktu kosong tersebut? Seperti yang sudah dijelaskan, kita bisa mengerjakan tugas, membaca bahan kuliah (reading list), dan melakukan revision. Jangan dikira hal-hal tersebut memakan waktu singkat, ya. Ini bukan SMA yang bisa ngerjain PR sebelum bel di sekolah. Hihi. semua hal tersebut memakan considerable amount of time. Jadi, alokasikan lah waktumu dengan baik. Mari kita bahas masing-masing kegiatan tersebut!

Mengerjakan tugas

Apa sih tugasnya mahasiswa? Ada banyak sekali jenis tugas yang diberikan pada mahasiswa. Kita bisa diminta untuk menulis essay, merancang dan membuat project, atau lab work. Jenis tugas biasanya tergantung jurusan yang dipilih. Biasanya, kita sudah bisa tahu tugas apa saja yang akan kita kerjakan di pertemuan kuliah pertama. Jadi, tidak seperti PR di sekolah yang ‘ujug-ujug’ diberikan, saat kuliah ini kita bisa ancang-ancang untuk mengerjakan tugas di awal masa perkuliahan. Tugas yang diberikan pun bisa berupa tugas individu atau tugas kelompok. Keduanya membutuhkan effort yang besar. Misalnya, tugas kelompok butuh kekompakan, kerja sama, dan kolaborasi dengan teman-teman sekelompok. Saat berkuliah di tempat dengan mahasiswa yang background budaya-nya berbeda, kita pun harus bisa fleksibel dan bertoleransi. Ini PR yang besar dan cukup menantang untuk dijalani. Kalau tidak mampu bekerja sama dengan baik, maka nilai kita lah yang dikorbankan. Berbeda dengan tantangan pada tugas kelompok, tugas individu membuat kita harus bersusah-susah sendiri. Jadi, banyak waktu dihabiskan di perpustakaan atau di kamar untuk membaca dan menulis. Kebosanan, godaan untuk bermain, dan kecenderungan prokrastinasi adalah tantangannya. Oleh karena itu, motivasi dan time management skills sangat dibutuhkan, terutama apabila ada banyak tugas yang harus diselesaikan dalam satu waktu.

Membaca bahan kuliah

Kegiatan lain yang bisa dilakukan saat kita tidak harus masuk kelas adalah membaca bahan kuliah. Biasanya, mahasiswa telah diberikan reading list di awal masa kuliah. Reading list ini ada yang wajib dan ada juga yang sunnah (additional). Nah, kalau yang wajib saja sudah sebareg, gimana dengan yang sunnah? Oleh karena itu, saya biasanya menyisihkan waktu khusus untuk membaca reading list dan bahan kuliah. Oh ya, kalau kuliah di luar negeri, tidak bisa lagi seperti kuliah di Indonesia yang cukup membaca slide dari dosen, ya. Hahaha… Nilai kita bisa berantakan kalau mengandalkan slide kuliah dosen. Biasanya, slide kuliah dijadikan panduan mengenai topik apa yang wajib dibaca di buku. Jadi, bahkan sebelum masuk kuliah pun si slide kuliah sudah penuh dengan coretan-coretan. Selain untuk bisa mengerti materi kuliah agar tidak cengo’ saat di dalam kelas, membaca reading list juga sangat berguna untuk menambah wawasan dan membantu dalam mengerjakan tugas. Jadi, usahakanlah untuk selalu mencoba membaca additional reading material yang bisa berupa text book, jurnal terkini, dan usahakanlah untuk selalu update informasi terkait dengan apa yang kita pelajari dari berita terkini. Saat kuliah S2 dulu, saya mengalokasikan 1 jam di pagi hari untuk membaca berita yang ada serta jurnal terbaru tentang topik yang saya pelajari.

Mengerjakan revision

Aktivitas terakhir yang bisa dilakukan di waktu kosong adalah mengerjakan revision. Apakah itu revision? Revision berarti mengulang pelajaran atau latihan. Mungkin ini bentuknya macam kita belajar di SD, saat harus membaca lagi apa yang telah dipelajari di sekolah dan mengerjakan latihan soal. Nah, si revision ini biasanya tidak lagi dilakukan saat S2 karena tugas dan pelajarannya sudah lebih banyak ke arah developing ideas, bukan memahami konsep dasar. Nah, apa yang dibutuhkan saat revision? Tentunya materi yang telah dipelajari (bisa berupa catatan, slide kuliah, atau video) dan latihan soal. Untuk lebih baik lagi dalam melakukan revision, kita perlu tahu metode belajar yang paling nyaman bagi diri kita sendiri. Dengan begitu, revision bisa dilakukan dengan efektif dan hasil belajar pun lebih baik.

 

Seperti yang telah disebutkan di atas, independent learning ini sangat penting pada jenjang universitas karena mahasiswa tidak lagi ‘disuapi’ oleh dosen. Kemajuan belajar kita akan tergantung pada diri kita sendiri, tergantung usaha yang kita keluarkan. Selain itu, latihan independent learning pada saat berkuliah dapat melatih diri kita agar menjadi life-long learner, pembelajar seumur hidup. Skill ini sangat dibutuhkan terutama saat kita bekerja karena progress karir pun akan sebanding dengan luasnya pengetahuan yang dimiliki. Oleh karena itu, ada atau tidak sarananya, kita harus bisa meng-upgrade pengetahuan dan kemampuan kita tanpa harus didorong oleh orang lain atau ‘dipaksa’ oleh pihak eksternal.

Independent learning is a skill. Tapi, di dalamnya ada berbagai keterampilan yang juga dibutuhkan dan terkait, seperti kemampuan mengatur waktu, kemampuan memecahkan masalah, kemampuan kolaborasi, motivasi internal dan eksternal, serta kemampuan untuk memahami diri sendiri. Yuk, tingkatkan kemampuan kita dan mulai membiasakan diri untuk menjadi pembelajar mandiri.
Nantikan artikel berikutnya masih dalam topik University 101, yaa. Terima kasih sudah membaca.

Home Away from Home: Daily Life (1)

Setelah berbagai hal yang cukup ‘ribet’ dan terdengar ‘serius’ kami jelaskan di artikel-artikel sebelumnya, sekarang kami akan berbagi pengalaman mengenai kehidupan sehari-hari di UK. Topik ini akan kami bagi menjadi dua artikel karena pembahasannya yang cukup panjang (atau memang kami yang terlalu excited berbagi pengalaman?). Di bagian pertama ini, kami akan membahas dunia belanja-perbelanjaan (maklum ya, dependant memang tugasnya tidak jauh-jauh dari belanja) dan tentang makanan halal bagi Muslim di UK. Dalam artikel ini, belanja yang  kami bahas adalah khusus untuk barang-barang kebutuhan sehari-hari yaa.. Sedangkan belanja barang lain, seperti baju, tas, kosmetik, dan lain-lain, akan tergantung selera dan budget masing-masing.

 

Belanja kebutuhan sehari-hari

Berbelanja di UK rasanya tidak jauh berbeda dengan di Indonesia. Apalagi, sekarang tekah banyak supermarket di Indonesia yang juga menjual barang-barang impor sehingga kita tidak asing lagi dengan barang-barang ber-label asing. Seperti halnya di Indonesia, terdapat banyak sekali jenis supermarket yang menawarkan barang dan harga sesuai dengan target market mereka, mulai dari yang harganya mahal hingga murah. Bagi yang pernah tinggal di Jakarta, mungkin tahu bedanya berbelanja di Foodhall dan di Tiptop – beda barang yang ditawarkan dan juga beda (jauh) harganya, ya.

Untuk kelas harga menengah ke atas, ada dua jenis supermarket yang cukup populer di UK, yaitu Waitrose dan Sainsbury. Kedua supermarket ini menawarkan produk-produk prime dan groceries yang fresh dan berkualitas sangat baik. Intinya, ada harga ada barang. Sainsburry ini termasuk supermarket yang gerainya menggurita ke hampir seluruh pelosok UK, mulai dari toserba lengkap dengan warehouse dan mini cafe nya hingga Sainsburry local yang hanya berupa minimarket. Signifikan kah perbedaan harga yang ditawarkan oleh kedua supermarket ini? Tidak juga. Kira-kira perbedaan harga maksimalnya adalah 1 GBP (jangan dikonversi ke rupiah yaa, di sini jumlah tersebut adalah perbedaan harga yang masih bisa ditoleransi). Kalau harganya agak mahal, lalu adakah yang belanja di Sainsbury atau Waitrose? Ya tentu saja ada. Mengingat kualitas barang yang sangat baik dan kadang-kadang ada promosi atau diskon, banyak juga warga Indonesia yang berbelanja di Sainsbury dan Waitrose. Bahkan, Sainsbury berani memberikan garansi uang kembali atau menurunkan harga barangnya apabila pembeli dapat membuktikan bahwa kualitas barangnya sama dengan yang ditawarkan oleh supermarket lain dengan harga lebih murah. Wah, ternyata berbelanja kebutuhan sehari-hari di kedua supermarket di atas cukup menguras dompet.

Mau alternatif yang lebih murah? Ada ASDA dan Tesco. Kedua brand ini menawarkan harga tengah untuk barang-barang yang mereka jual. Selain itu, keduanya adalah jenis supermarket PALUGADA (apa lu mau, gue ada). Yak! Mulai dari mie sedap sampai seragam sekolah dan laptop pun dijual di ASDA dan Tesco (online atau di Tesco dan ASDA Extra). Untuk Tesco, ia pun memiliki varian dari toko yang sangat besar (Tesco Extra) hingga ke minimarket semacam Alfamart (Tesco Express). Kedua merek supermarket ini sangat populer di UK dan sangat mudah mendapatkan barang-barang kebutuhan sehari-hari disana.

Oh ya, untuk keempat supermarket yang telah disebutkan diatas, ada juga promosi harian yang ditawarkan. Setiap sore atau malam hari, mereka me-reduce harga produk makanan segar, seperti sayur, buah, dan daging. Mengapa? Karena produk-produk tersebut sudah hampir ada di batas kadaluarsa. Apa? Produk itu ada kadaluarsanya? Ya, hal ini memang tidak lazim di Indonesia. Wong sudah lama saja masih dipakai memasak, yang penting belum busuk. Hahaha… Namun, hal ini tidak diterapkan di UK. Regulasi mengenai makanan cukup ketat. Oleh karena itu, sayuran, daging, dan buah-buahan pun memiliki masa kadaluarsa, dimana biasanya tercetak tanggal kadaluarsa di tiap label atau kemasannya. Adanya barang reduce ini kadang-kadang cukup membantu karena kita dapat membeli kebutuhan sehari-hari dengan harga yang lebih murah.

Golongan supermarket ketiga adalah supermarket kelas ‘mahasiswa’. Mengapa namanya begitu? Karena harganya pun pas dengan kantong mahasiswa. Contoh supermarket kelas ini adalah ALDI dan LIDL. Kedua supermarket ini menawarkan barang yang sedikit lebih terbatas, tetapi dengan harga yang sangat murah. Biasanya, para mahasiswa (termasuk keluarganya seperti kami-kami ini) banyak berbelanja kebutuhan sehari-hari disini. In the name of pengiritan, memang berbelanja di supermarket ini merupakan cara jitu untuk menekan pengeluaran. Apalagi, untuk mahasiswa yang membawa serta keluarga ikut tinggal di sini, selisih harga yang tadinya tidak material akan terasa cukup signifikan bila dikalikan jumlah anggota keluarga, hehehe..Tetapi lagi-lagi, prinsip ada harga ada barang pun berlaku. Jangan harapkan barangnya dalam kondisi prime atau rasanya sangat enak, kualitasnya pun tidak sebagus di supermarket yang sudah dibahas terdahulu. Selain itu, memasuki musim panas, sayuran yang dijual pun kadang-kadang sudah hampir tidak bisa dimasak atau sudah dalam kondisi harus segera dimasak. Ya, semua ada trade off nya. Khusus untuk LIDL, supermarket ini juga menawarkan fresh bakery yang super enak! Jadi, jangan lewatkan mencoba fresh bakery disini, dijamin ketagihan (malah promosi).

Selain supermarket-supermarket yang telah disebutkan, ada juga berbagai jenis toko yang menjual barang-barang kebutuhan dengan harga miring. Misanya, Poundland (serba 1 pound), Home Bargain, dan B&M Bargain. Toko-toko tersebut hanya sedikit menjual makanan segar, tetapi lebih banyak makanan kaleng atau kering, snack, barang kebutuhan sehari-hari, seperti sabun, sampo, alat masak, kebutuhan untuk bersih-bersih, dan barang-barang kebutuhan taktis lainnya, mirip toko kelontong di Indonesia mungkin ya, hehe. Ada juga toko-toko spesialis makanan beku, seperti Heron Foods, Iceland, dan Farmfoods. Biasanya, harga makanan beku di toko-toko spesialis ini lebih murah. Nah, khusus untuk toko-toko yang disebutkan di paragraf ini, sepertinya mengecek dan membandingkan harga sangat diperlukan karena walaupun banyak barang yang ditawarkan dengan harga murah, ada juga yang ternyata harganya lebih mahal daripada di supermarket biasa.

Jadi, di UK hanya bisa belanja di supermarket? Nggak ada pasar tradisional? Tenang saja, di beberapa kota, masih ada pasar tradisional kok, ada yang bentuknya di luar ruangan atau di dalam ruangan. Ada juga toko-toko kecil yang memang langsung menjual hasil kebun sendiri. Di Birmingham misalnya, ada outdoor market dan indoor market yang menjual sayuran, buah, dan daging segar. Harganya pun sangat bersaing dengan supermarket lho. Bahkan, di outdoor market kita bisa membeli sayur dan buah seharga 1 GBP saja untuk 1 bowl penuh. Rasanya seperti di surga! Eits, mau lebih murah lagi? Jangan lewatkan datang ke indoor dan outdoor market di atas jam 5 sore saat toko nya hampir tutup ya, karena hampir semua barang didiskon. Hanya dengan uang 1 GBP, kita bisa mendapatkan dua hingga tiga bowl sayur dan buah. Tawaran yang sangat menarik, kan?

Harga sayur dan buah di pasar tradisional murah. Lalu bagaimana dengan harga bahan pangan pokok seperti beras, minyak, dan telur? Sepanjang pengamatan dan pengalaman kami, harga makanan di UK cukup stabil. Kalau tidak salah, kenaikan harga bahan makanan terakhir terjadi di tahun 2013. Itu pun tidak terlalu signifikan (sekitar 5-10 pence) dan hanya berlaku pada produk tertentu. Harga beras dan minyak stabil dari tahun 2012, yaitu di 40 pence per kilo untuk beras dan 85-90 pence per 1.5 liter untuk minyak. Harga tersebut adalah harga ‘kantong mahasiswa’ di ALDI dan LIDL. Untuk mengetahui harga kebutuhan pokok secara lebih detail, silahkan cek ke website masing-masing.

 

Toko Khas Asia

Ketika kebutuhan makanan sehari-hari sudah tersedia secara luas di UK, bagi orang-orang Indonesia semacam kami ini, rasanya kok tidak puas ya, makan ala barat setiap hari. Tetap saja, banyak orang Indonesia mencari bahan makanan yang familier dan ketika dimasak cocok di lidah. Banyak supermarket di UK memiliki Asian section. Disana, kita bisa mendapatkan bumbu khas Asia dan bahkan bumbu jadi (keluaran Malaysia atau Thailand). Namun, biasanya range produk yang ditawarkan masih terbatas. Lalu? Apakah harus kirim dari Indonesia? Tenang, di Inggris ada sangat banyak toko yang menawarkan produk khas Asia. Biasanya, toko-toko ini didominasi oleh produk Cina dan India/Pakistan. Oleh karena itu, kami biasa menyebutnya ‘toko Cina’ dan ‘toko India’. Salah satu toko Cina yang sangat besar dan ada di berbagai kota adalah Wing Yip. Apa saja barang-barang yang dapat dibeli di toko khas Asia? Banyak sekali! Tempe, tahu, berbagai jenis mie, buah kaleng, bumbu khas asia, gula aren (mirip gula jawa tapi warnanya tidak coklat gelap), bumbu dapur beku, berbagai jenis seafood beku, sambal dan kecap ABC, hingga cemilan-cemilan mulai dari yang tradisional sampai yang kemasan pabrikan semacam Hello Panda. Orang-orang Indonesia biasanya agak kalap kalau belanja disini. Rasanya seperti kembali ke negara sendiri. Hahaha. Di beberapa tempat pun ada yang menjual durian hingga ikan teri. Selain itu, ada juga toko Afrika dimana kita bisa membeli ikan asin, plantaine (pisang kepok), dan singkong. See? Hidup di UK tidak menderita kok! Asal mau usaha, ada saja toko yang menawarkan barang kebutuhan kita.

Bagaimana jika tidak ada toko khas Asia di kota Anda? Dengan kemajuan teknologi dan banyaknya diaspora Indonesia di UK, ada fasilitas online shop barang khas Indonesia. Sejauh ini, ada dua toko online yang cukup populer di kalangan masyarakat Indonesia, yaitu toko IndoPro dan Toko Gordon. Kedua toko ini memiliki akun di Facebook sehingga cukup mudah untuk diakses oleh siapa saja. Khusus untuk kedua toko ini, barangnya pun sangat khas Indonesia. Namun, kadang kita harus berebut memesan karena setiap barang tersedia hanya dalam jumlah terbatas. Ketika barang datang, secepat mungkin harus memesan. Selanjutnya, barang pesanan Anda akan dikirimkan melalui pos. Saran kami, karena biaya pengiriman cukup besar, lebih baik jika Anda memesan bersama teman-teman yang tinggal di kota yang sama. Dengan begitu, biaya pengiriman dapat ditanggung bersama sehingga lebih hemat.

Bicara mengenai harga, produk-produk khas Asia ini memang harganya lebih mahal. Jarang sekali ada satu barang yang harganya kurang dari 1 GBP (kecuali Indomie). Cukup menguras dompet juga kalau sering-sering berbelanja disini. Kalau harga produk beku dan kemasan mahal, maka harga produk segar, seperti sayur dan buah bisa dikategorikan sangat mahal. Suka sayur kangkung? Sayuran ini adalah barang mewah di UK. Bayangkan saja, dua ikat kangkung harganya lebih mahal dari satu ekor ayam. Atau anda kangen dengan sawi putih? Harga satu bonggol sawi putih pun setara dengan tiga kilogram beras yang biasa kami beli. Yak, penggemar kangkung, sawi putih dan sayuran khas asia mulai menangis (dompetnya). Sekali-kali bolehlah beli untuk mengobati kangen, hehehe..Intinya, bijaklah dalam berbelanja di toko Asia. Jangan sampai budget Anda kendor karena membeli barang-barang disini. Sebenarnya ada alternatif lain jika anda ingin lebih berhemat, misalnya dengan menanam sendiri sayur-sayur dan bumbu dapur, yaitu dengan cara menyisakan batang dan akarnya kemudian menumbuhkannya di media air dan atau tanah. Beberapa yang pernah kami temui dan berhasil ditumbuhkan kembali adalah kecambah, daun bawang (spring onion), kangkung, daun mint, dan daun seledri. Dengan begitu, anda dapat menghemat pengeluaran dan memiliki stok sayuran segar sewaktu-waktu dibutuhkan.

 

Makanan Halal

Kebutuhan makanan halal merupakan kebutuhan pokok bagi masyarakat beragama Islam, karenanya sangat penting untuk menentukan kehalalan makanan. Memasak sendiri adalah cara paling tepat untuk menjamin kehalalan makanan kita, karena kita dapat memastikan mulai dari bahan, cara olah, alat masak, dan alat makan yang tidak tercampur dengan zat yang tidak halal. Lalu banyak orang bertanya, susah nggak sih, mencari bahan makanan halal di UK? Tidak! Hampir di setiap kota, bahkan di beberapa cabang supermarket besar seperti ASDA dan Tesco, ada toko atau bagian yang menjual daging dan makanan beku halal. Jadi, kita tidak perlu puasa makan sosis, nugget, dan makanan olahan lain saat tinggal di UK. Banyak sekali produsen makanan beku halal di UK. Toko daging halal pun ada banyak sekali. Biasanya, toko-toko ini berada di pusat kota atau di area pemukiman muslim. Cari saja masjid, biasanya di sekitarnya ada toko barang-barang halal. Dengan banyaknya muslim di UK, maka  keberadaan toko bahan makanan halal pun tidaklah sulit untuk ditemukan. Indeed, kurma pun bukan makanan aneh disini. Murah pula harganya!

Selain daging-dagingan yang cukup jelas batasan halal-haram nya, kita harus cukup teliti dalam membeli barang tertentu untuk memastikan kehalalan suatu produk. Otoritas di UK cukup tegas dalam hal ini. Secara umum, kehalalan produk dan bahan makanan khususnya produk daging di UK dapat dilihat dari ada atau tidaknya sertifikat halal dari HFA (Halal Food Authority) dan HMC (Halal Monitoring Committee UK). Dengan adanya dua badan tersebut, warga muslim di UK dimudahkan untuk mencari tahu tentang halal tidaknya produk bahan makanan yang mereka konsumsi. Ada beberapa produk yang sudah mendaftarkan kehalalan produk sehingga tertera label halal di kemasannya. Meskipun begitu, masih banyak juga produk yang harus ditentukan kehalalannya dengan membaca keterangan bahan yang terkandung dalam produk tersebut. Salah satu indikasi yang mungkin dapat di jadikan guidance adalah apabila pada makanan kemasan tercantum ‘suitable for vegetarian’. MInimal, kita menjadi tahu bahwa produk tersebut terbebas dari kandungan bahan-bahan yang berasal dari hewan. Pengecekan bahwa makanan tidak mengandung alkohol dan zat aditifpun perlu dilakukan. Menjadi muslim di UK memang mengajarkan kami untuk lebih teliti dan berhati-hati, juga untuk semakin aware tentang kehalalan makanan.

Masih juga merasa kesulitan? Anda bisa dengan mudah mengecek apakah suatu produk halal dengan bertanya langsung pada penjaga toko atau kepada produsen barang tersebut. Mereka akan dengan senang hati membantu Anda. Sebagian besar masyarakat UK sudah memahami peraturan halal/haram bagi umat Islam sehingga Anda tidak akan disangka sebagai ‘alien’ ketika bertanya mengenai hal ini.

Selain berbelanja bahan makanan untuk dimasak sendiri, ada kalanya kita mungkin sedang  capek atau dilanda kebosanan, lalu muncul keinginan untuk makan di luar rumah bersama keluarga. Nah, kalau sudah begini kitapun harus memilih restoran yang halal, bukan? Untuk menemukan restoran halal di Inggris memang tidak selalu mudah, tetapi juga bukan hal yang sulit. Hampir sama seperti toko bahan makanan, jika anda ingin mencari rumah makan halal, maka datangilah area dimana komunitas muslim tinggal, maka biasanya dengan mudah anda dapat menemukannya. Selain itu, terkadang di lingkungan sekitar kampus dan pemukiman mahasiswa, banyak juga terdapat gerai makanan halal ini. Contohnya di Birmingham, banyak sekali tempat makan halal yang berlokasi di sekitar universitas dan pemukiman mahasiswa. Di Manchester, ada sebuah area yang dijuluki ‘Curry Lane’ saking banyaknya restoran India dan timur tengah disana. Karena kebanyakan penjualnya adalah warga timur tengah, maka jenis makanan yang dijualpun adalah seputar nasi biryani dan kebab. Bicara harga, anda perlu menyiapkan GBP 3-5 untuk seporsi makan, tergantung varian dan topping yang anda inginkan. Meskipun mayoritas rumah makan tersebut menempelkan logo halal, jangan kaget jika ada juga restoran yang menjual kebab tetapi tidak memiliki logo halal di gerai nya. Nah, kalau sudah seperti ini, penilaian halal-haram kembali kepada keyakinan diri masing-masing ya, hehe.

Jika anda bosan dengan menu makanan arab dan timur tengah, ada juga beberapa restoran cepat saji di UK yang menyediakan menu halal, KFC dan SUBWAY adalah contonya. Kedua restoran ini, merupakan franchise restoran cepat saji yang juga cukup familier di sini. Ada gerai KFC dan SUBWAY yang menyediakan menu halal di restorannya. Untuk KFC halal, mereka mengklaim bahwa semua makanan yang dijual adalah halal dan merekapun biasanya telah mengantongi HFA halal certificate. Sementara SUBWAY halal, ada yang semua makanannya halal, tetapi ada pula yang partially halal, dimana mereka menyediakan beberapa pilihan menu halal disamping menu non-halalnya. Wah? Kalau setengah menunya non-halal, berarti tetap tidak halal dong, karena ada kemungkinan kontaminasi? Well, peraturan mengenai pengolahan dan penyajian makanan di UK cukup ketat sehingga kontaminasi bahan makanan pun diperhatikan. Biasanya, restoran-restoran yang sudah mendapatkan label halal ini pun memiliki standar baik dari segi pengolahan maupun penyajiannya ke customer, sehingga makanan halal tidak akan tercampur dan terkontaminasi oleh makanan non-halal.

 

Meskipun kita tinggal di UK yang setiap pengeluarannya menggunakan pound sterling, tetapi jika kita tahu dimana harus belanja, bisa banget kok menghemat jatah bulanan. Tinggal di negara yang muslimnya minoritas pun, sebaiknya tidak dijadikan alasan untuk tidak memastikan kehalalan makanan yang kita konsumsi. Dengan tetap mencari informasi, berhati-hati dan selektif, maka mencari makanan halal tidaklah sesulit yang kita kira. Semoga cerita kami di atas dapat menjadi sedikit panduan berbelanja khususnya groceries dan daily stuff di Inggris ya.

Minggu depan, kita masih akan membahas seputar kehidupan sehari-hari di UK. Stay tuned!

Home Away from Home: Mari Bersiap!

 

Setelah izin tinggal di UK sudah didapatkan (atau ketika proses menunggu keputusan visa), hal yang bisa kita lakukan adalah mulai mempersiapkan kepindahan kita ke negeri Ratu Elizabeth.  Kok kesannya ini serius banget ya? Indeed, bayangan tinggal di negeri orang bisa jadi ‘menyeramkan’. Bagi yang pernah merantau, pasti ada ekspektasi tertentu terhadap kepindahan ke tempat baru. Berpindah untuk tinggal di tempat yang baru jelas tidaklah sama seperti ketika kita pergi berwisata satu atau dua minggu, ini hitungannya bulan bahkan tahunan. Tinggal di tempat yang asing secara alami akan meningkatkan antisipasi kita dalam bersiap diri. Artikel Home Away from Home kali ini akan membahas mengenai hal-hal yang perlu dipersiapkan sebelum keberangkatan kita ke UK.

 

Tiket Transportasi

Dimana pun Anda akan tinggal nantinya di UK, pesawat adalah moda transportasi utama untuk mencapai UK. Banyak sekali maskapai penerbangan yang menyediakan jasa dan tentunya menawarkan harga terbaik untuk membawa Anda terbang dari Indonesia (biasanya Jakarta) ke UK. Hal apa yang harus diperhatikan dalam memilih dan membeli tiket transportasi?

Pertama, Anda harus mempertimbangkan kota tempat Anda akan tinggal nantinya. Apabila Anda akan berdomisili di kota-kota besar seperti London, Birmingham, Manchester, atau Edinburgh, maka beberapa maskapai penerbangan memiliki rute penerbangan ke kota-kota tersebut dengan satu kali atau tanpa transit. Lain halnya apabila Anda akan tinggal di kota yang tidak sebesar daerah yang kami sebutkan di atas. Berbagai maskapai menawarkan jasa transit pesawat hingga mencapai bandara di kota tujuan Anda karena sebagian besar kota di Inggris Raya memiliki bandara lokal masing-masing. Misalnya, Anda bisa saja membeli tiket pesawat dari Jakarta (Soekarno-Hatta International Airport) menuju Leeds (Leeds Bradford Airport) dengan opsi transit di Amsterdam dan London. Hanya saja, biasanya pilihan untuk membeli tiket pesawat hingga ke kota (kecil) tujuan Anda akan menghabiskan biaya yang besar, jauh lebih besar daripada apabila Anda membeli tiket pesawat ke kota besar di UK. Lalu, bagaimana solusinya? Pilihlah kota besar terdekat dari kota tujuan Anda. Dulu, Izza pernah berkuliah di Hull, sebuah kota yang hanya memiliki bandara kecil. Oleh karena itu, ia memilih penerbangan dari Jakarta ke Manchester, yang merupakan kota besar terdekat dari Hull. Setelah itu, ia naik kereta sampai Hull. Kota-kota di UK memiliki jaringan kereta api yang sangat baik. Oleh karena itu, moda yang paling murah dan dapat diandalkan adalah kereta. Biaya tiket kereta akan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain dan kami menyarankan Anda untuk membeli tiket kereta online dari Indonesia. Jangan lupa untuk memperhitungkan waktu delay, antrian imigrasi, dan pengambilan bagasi saat memesan tiket kereta, ya! Selain itu, coba cari tahu mengenai international arrival day universitas tujuan pasangan Anda. Pada international arrival day, biasanya pihak international office menyediakan jasa transfer transportasi (bus) yang akan membawa Anda dari bandara besar terdekat dari kota tempat universitas berada ke universitas tersebut. Fasilitas ini gratis, loh!

Ada baiknya juga jika anda sudah memiliki kenalan di kota atau universitas yang dituju, meminta tolong untuk penjemputan di bandara dapat menjadi solusi bagi anda yang tidak atau belum pede untuk bepergian sendiri di negeri orang. Alternatif lainnya, terkadang juga ada PPI setempat yang memiliki program penjemputan bagi mahasiswa baru di bandara.

Kedua, datanglah ke kantor resmi maskapai penerbangan untuk mendapatkan harga terbaik. Ada beasiswa tertentu yang memiliki agen wisata yang mengatur tiket dan keberangkatan para penerima beasiswa. Sayangnya, hal tersebut tidak berlaku bagi keluarga si penerima beasiswa. Oleh karena itu, sebagai dependant, kita harus berburu tiket sendiri. Agar dapat membeli tiket penerbangan yang sama dengan pasangan, jangan lupa catat nomor penerbangan dan jadwal penerbangan pasangan ya! Setelah itu, datanglah ke kantor resmi maskapai penerbangan yang dituju. Beberapa maskapai yang seringkali digunakan oleh mahasiswa Indonesia untuk pergi ke UK adalah Garuda Indonesia, Qatar Airways, Emirates, dan Etihad. Biasanya, harga tiket maskapai-maskapai tersebut tidak jauh berbeda. Lalu, apa yang beda? Promosi harga dan fasilitas. Beberapa maskapai penerbangan memberikan potongan harga (biasanya 10%) bagi mahasiswa. Ada juga maskapai yang memberikan fasilitas tambahan baggage allowance bagi mahasiswa. Intinya, pilihlah yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Ketiga, apabila Anda membawa anak (terutama anak di bawah usia 5 tahun), maka kami juga menyarankan Anda untuk memperhatikan lama transit penerbangan. Kebanyakan maskapai penerbangan tidak menyediakan direct flight dari Jakarta ke UK, kecuali Garuda Indonesia untuk penerbangan Jakarta-London. Oleh karena itu, penting untuk memperhatikan waktu transit. Biasanya, semakin lama kita harus transit di suatu bandara, maka semakin murah juga harga tiket yang ditawarkan. Masalahnya, ketika membawa anak kecil, tidak semua bandara memiliki fasilitas yang cukup dan memberikan kenyamanan bagi anak-anak. Kebanyakan maskapai penerbangan Timur Tengah akan transit di suatu tempat sekitar tengah malam. Sayangnya, tidak semua bandara tempat transit menyediakan fasilitas yang cukup saat tengah malam. Pilihlah penerbangan dengan waktu transit yang paling nyaman bagi Anda dan keluarga. Berdasarkan pengalaman Alif, maskapai Emirates memiliki jadwal penerbangan yang waktu transitnya hanya 3 jam dan tiba pada siang hari di Dubai International Airport, mungkin ini bisa menjadi alternatif pilihan.

Selain durasi transit, hal yang juga perlu diperhatikan adalah mengenai waktu kedatangan Anda di kota tujuan. Memilih waktu kedatangan yang sesuai sangat penting karena pastinya Anda tidak mau datang terlalu larut malam atau terlalu pagi sehingga harus menunggu dulu di bandara karena minimnya transportasi. Sepertinya, membeli tiket pesawat dengan waktu kedatangan antara pukul 10.00-16.00 dapat dipertimbangkan. Ingat, kita akan tiba di sebuah kota di negara lain yang sangat jauh berbeda dari Indonesia.

 

Merencanakan Barang-Barang Bawaan

Tipikal orang Indonesia, pergi dekat dan sebentar saja persiapannya seperti akan perang. Berakhir pekan ke Puncak saja harus membawa panci, rice cooker, dan berbagai alat dapur dan bahan makanan. Padahal, perjalanan tersebut hanya dua hari dan banyak pula toko-toko yang menjual makanan. Bagaimana jadinya ketika kita harus pindah ke negeri antah berantah? Disinilah kami merasa sedih karena tertampar realita bahwa kami tidak akan berjumpa warung padang semudah di Indonesia atau makan Indomie seharga 3000 rupiah (tanpa perlu masak pula). Mulai terbayang lah pahit-pahitnya merantau ke luar negeri. Rasanya, kalau bisa sih semua barang ingin dibawa, bahkan mungkin se-warung-warung Padangnya, hihihi. Sayangnya, membawa semua barang hanya sebatas angan-angan.

Terbatasnya baggage allowance membuat kita harus mau (padahal tidak mau) menentukan prioritas barang apa saja yang harus dibawa ke UK. Hal ini berkaitan dengan ketentuan maskapai penerbangan. Oleh karena itu, cek kembali informasi mengenai hal tersebut. Beberapa maskapai juga memiliki peraturan tidak hanya tentang berat koper Anda, tetapi juga tentang jumlah koper Anda. Apabila Anda belum memiliki koper, kami menyarankan Anda untuk mencari koper dengan berat kosong yang ringan. Dengan begitu, Anda bisa memaksimalkan berat barang bawaan Anda. Selain itu, pilihlah koper yang ergonomis sehingga mudah Anda bawa.

Mengenai jumlah barang bawaan, kami menyarankan Anda untuk mengira-ngira barang yang bisa Anda bawa tanpa bantuan orang lain. Mengapa? Karena disini tidak ada porter, cuy! Semua tugas angkat-mengangkat koper harus dilakukan sendiri. Hal ini terutama penting bagi Anda yang akan melanjutkan perjalanan ke kota tujuan dengan moda transportasi lain, seperti kereta. Yak, waktu berhenti kereta di setiap stasiun sangat terbatas sehingga Anda juga harus mengira-ngira waktu pengangkutan barang bawaan Anda. Dua kali Izza merantau ke Inggris, dua kali pula ia berangkat hanya dengan sebuah koper besar dan ransel. Seluruh barang-barang berat dimasukkan ke dalam koper besar sehingga ranselnya hanya berisi dokumen penting, laptop, dan berbagai hal esensial seperti jaket, charger, handphone, dan buku. Sama halnya dengan Alif, ia dan suami masing-masing hanya membawa 1 koper besar dan 1 tas ransel, dimana koper lebih banyak diisi bahan makanan, baju dan barang berat lainnya, sementara ransel lebih diprioritaskan untuk laptop, dokumen penting, dan barang yang sifatnya mungkin akan dibutuhkan selama perjalanan atau saat transit. Beberapa orang juga menyarankan membawa baju ganti untuk persiapan apabila ada hal tidak diinginkan yang terjadi (misalnya koper tertinggal di suatu tempat atau delay penerbangan untuk waktu yang cukup lama).

Kemudian, untuk memaksimalkan tempat di koper Anda, ada teknologi yang bernama vacuum bag. Si tas plastik vakum ini dapat digunakan untuk menipiskan pakaian-pakaian Anda di dalam koper. Dengan begitu, akan ada lebih banyak tempat untuk membawa lebih banyak barang. Namun, harus diingat bahwa vacuum bag berfungsi untuk memperkecil ruang yang dibutuhkan, dan bukan untuk meminimalkan berat barang bawaan.

Dengan mempertimbangkan berbagai hal diatas, dapat disimpulkan bahwa memang kita harus menentukan prioritas barang-barang yang akan dibawa. Apa sih yang penting untuk dibawa dari Indonesia ke UK? Harus bawa pakaian selemari? Sepatu satu rak? Atau makanan satu kulkas? Hehehe.. Tentu saja tidak, yuk simak penjelasannya satu-persatu.

 

Barang Bawaan

Pakaian

Jenis barang bawaan pertama yang perlu dipertimbangkan adalah pakaian. Well, dalam hal ini mencakup sepatu, tas, dan berbagai pernak-pernik pakaian lainnya ya. Anggapan bahwa kita perlu mempersiapkan diri untuk tinggal di negeri 4 musim membuat banyak orang berpikir bahwa kita harus membawa peralatan perang untuk menghadapi keempat musim tersebut. Kenyataannya? Tidak. Sebagian besar masa studi di UK akan dimulai pada bulan September. Bulan September ini masuk ke dalam musim gugur. Biasanya, temperatur memang sudah cukup dingin, tapi tidak sedingin itu juga. Suhu kira-kira berkisar antara 10-18 derajat Celcius, tergantung dimana Anda menetap. Waduuuh dingin sekali ya? Bagi perantau yang baru tiba, memang cuaca terasa sangat dingin. Namun, percayalah pada kehebatan kemampuan adaptasi manusia, sehingga kira-kira seminggu atau dua minggu setelah tiba, pasti kita telah dapat beradaptasi dengan suhu lingkungan. Jadi, kami rasa tidak perlu bersiap terlalu heboh dengan membawa banyak jaket tebal musim dingin atau sepatu boot. Instead, bawalah jaket yang cukup hangat, tahan air, dan dilengkapi dengan penutup kepala karena di UK sering hujan. Selain itu, biasanya orang Indonesia juga membekali diri dengan long john atau yang disini populer disebut dengan thermal. Set pakaian (atas-bawah) ini adalah pakaian dalam hangat yang digunakan untuk mempertebal lapisan pakaian pada saat musim dingin. Gosip-gosipnya, long john yang dijual di Indonesia memiliki kualitas yang lebih bagus dan lebih hangat. Kedua barang esensial untuk menghadapi cuaca dingin tersebut dapat dijumpai di factory outlet yang banyak ada di Bandung dan Bogor. Harganya? Tentu tergantung dengan budget yang dimiliki untuk jaket. Untuk long john, harganya berkisar antara IDR 80.000 (kalau dapat diskon) hingga 160.000 per set. Anda tidak perlu membeli 5 set long john untuk satu orang karena berdasarkan pengalaman kami, 2 set untuk satu orang pun sudah cukup untuk bersiap karena Anda bisa membeli thermal juga disini. Untuk wilayah Jakarta, long john dengan kualitas bagus bisa dibeli di Mangga Dua dengan harga 1 set tidak sampai IDR 100.000. Untuk thermal yang hangat tetapi bahannya tipis, heat-tech dengan desain yang beragam dan merupakan produk dengan teknologi Jepang mungkin bisa menjadi pilihan anda, soal harga memang lebih mahal jika dibandingkan long-john.

Selain persiapan dingin-dinginan, kita juga perlu mempersiapkan pakaian yang merupakan kebutuhan dasar. Basic wear. Biasanya, daftarnya terdiri dari pakaian dalam, celana panjang, rok, kaos, kemeja, blus, lalalalala… Banyak yaa ternyataa! Saran kami, cobalah membawa masing-masing satu item jenis pakaian dasar dan melakukan mix and match dari item pakaian yang direncanakan untuk dibawa. Dengan begitu, Anda tidak perlu membawa terlalu banyak pakaian. Percayalah, pasti nanti kita tergoda untuk membeli pakaian di UK. Jadi, bawa yang basic saja. Salah satu hal yang menjadi indikator utama dari pakaian yang dibawa adalah kenyamanan. Pilih pakaian Anda yang nyaman. Berapa jumlah pakaian yang harus dibawa? Tergantung. Bagi keluarga yang sudah pasti akan mencari akomodasi dengan mesin cuci in-house, 10 pasang pakaian sudah sangat cukup. Toh nanti, kita bisa mencuci kan?

Lalu, perintilan. Terkadang kita menganggap perintilan ini hal remeh, tetapi sebenarnya perintilan ini esensial. Pertama, sepatu! Pakailah (dan bawalah) sepatu yang nyaman digunakan berjalan jauh. Kebiasaan di UK adalah berjalan kaki kemana-mana. Selain karena biaya transportasi cukup mahal, pemandangan di sepanjang jalannya pun sayang untuk dilewatkan. Oleh karena itu, pilihlah alas kaki yang nyaman untuk dipakai berjalan. Pilih juga kaos kaki dengan bahan yang nyaman dan menyerap keringat. Perintilan lainnya mencakup jilbab (bagi yang berjilbab), bergo (bagi yang berjilbab, senjata ini cukup penting karena disini tidak ada yang jualan jilbab instan praktis dengan harga semurah di Indonesia), baju tidur, pakaian dalam (jumlahnya disesuaikan, sekali lagi jangan lupa bahwa kita bisa mencuci baju ya, disini!), tas, dan aksesoris. Silahkan tentukan sesuai dengan kebutuhan.

Berdasarkan pengalaman Izza, membawa kurang dari 10 pasang pakaian sudah cukup memenuhi kebutuhan sehari-hari. Pada saat berangkat, ia membawa 6 bawahan (rok dan celana) dan 6 atasan (kemeja, kaos, dan batik! Batik harus dibawa ya!) serta 3 cardigan. Selain itu, ia juga bersiap dengan jaket dan coat tipis. Karena ia pernah tinggal di UK sebelumnya, ia pun membawa jaket tebal musim dingin. Ini sebenarnya tidak esensial karena bisa membeli di UK nantinya, tetapi kalau bisa menghemat uang kenapa tidak? Bagi Anda yang belum memiliki  jaket musim dingin, kisaran harga jaket di Indonesia adalah IDR 800.000 – 1.500.000. Harga di UK bisa jadi lebih murah daripada harga di Indonesia. Oleh karena itu, tidak usah ngoyo membeli jaket musim dingin di Indonesia ya. Selain itu, Izza juga membawa jilbab sesuai kebutuhan, satu bergo, satu syal, pakaian dalam, dua tas (tas selempang dan handbag selain dari ransel yang dipakai), satu flat shoes (selain sepatu olah raga yang digunakan), dua atasan long john, dan dua set baju tidur (yang bawahannya berupa legging sehingga bisa digunakan sebagai bawahan long john juga. Berbekal pengalaman pernah tinggal di Jepang yang juga negara empat musim, Alif pun menyarankan untuk tidak lupa membawa atasan dan bawahan bernuansa netral seperti hitam, cream, jeans, yang nantinya bisa di padu padankan dengan warna lain. Karena memakai jilbab dan juga menyadari nanti akan sulit mencari jilbab di UK, maka Alif lebih senang untuk membawa khimar dengan banyak pilihan warna. Batik, celana training (yang bisa difungsikan juga untuk baju tidur), jaket tipis, dua set long john, mukena, sarung (untuk pria) dan sajadah pun tak ketinggalan masuk ke dalam koper. Satu buah sneaker, sepasang sendal, satu tas ransel dan satu slingbag cukup sebagai pelengkap. Itu bawaan basic nya ya, kalau masih banyak space di koper, anda bisa menambahkan outfit lain sesuai karakter dan kebutuhan anda. Selebihnya bisa dibeli di UK dengan pilihan yang lebih variatif.

Makanan

Berkebalikan dengan pakaian yang harus bawa yang penting-penting saja, kami menyarankan Anda untuk membawa peralatan perang untuk memasak. Bumbu-bumbu dasar dan rempah khas Indonesia mungkin perlu dipertimbangkan untuk dibawa. Bukan, bukan karena disini tidak ada yang menjual, tapi karena jarang ada di pasaran dan harganya yang lebih mahal. Biasanya, warga Indonesia yang pindah ke UK membawa bumbu instan (sesuai kebutuhan dan selera), terasi kemasan (sesuai kebutuhan dan selera, siapa tau ada yang tidak suka terasi), daun-daunan yang sudah dikeringkan atau dibekukan (daun salam, daun jeruk, daun pisang, daun pandan), gula jawa, asam, temu kunci, kecap manis (kecap favorit, karena di UK yang umum dijumpai adalah kecap ABC), sambal merek favorit keluarga, bumbu pecel, dan petis (bagi yang suka masakan jawa timuran). Lagi-lagi, semua disesuaikan dengan selera keluarga masing-masing ya. Untuk anda yang hobi memasak kue atau cake, bahan pengembang kue seperti SP atau TBM ovalet rasanya juga perlu untuk dibawa.

Selain bumbu-bumbu, siapkanlah perbekalan makanan instan untuk survive pada hari-hari pertama Anda tinggal di UK. Pengalaman banyak keluarga disini, beberapa hari pertama memang digunakan untuk beradaptasi, mengenal tempat-tempat belanja, dan membeli barang kebutuhan dapur. Oleh karena itu, bahan makanan praktis sangat dibutuhkan, seperti mie instan, rendang instan (atau yang sudah jadi), lauk kering (kering tempe, kering kentang,  serundeng, abon), dan nasi instan.

Beberapa keluarga juga membawa rice cooker dan alat rebus mie instan dari Indonesia. Manfaat utama dari kedua alat tersebut adalah untuk survive di masa awal. Suami Alif juga membawa rice cooker kecil pada saat kedatangan pertama ke UK. Menanak nasi dengan rice cooker dari Indonesia dirasa lebih praktis dibanding rice cooker yang ada di UK. Selain itu, membawa rice cooker kecil perlu dipertimbangkan, terutama bagi keluarga dengan jumlah anak lebih dari satu karena biasanya, pada saat travelling nanti, rice cooker ini bisa dibawa untuk mengamankan kebutuhan logistik, hehe. Tapi tenang saja, kalau tidak mau membawa barang-barang tersebut, di UK ada yang jual, kok!

Oh iya, bagi anda yang hobi minum teh dan kopi terlebih bagi yang fanatik dengan brand tertentu dari  Indonesia, sangat disarankan untuk dibawa. Menemukan teh dan kopi dengan citarasa seenak di Indonesia sangat sulit di UK, kalaupun ada pastilah harganya berlipat. Tetapi jika anda tidak sempat membawa, ada beberapa toko online yang menjual teh dari Indonesia tersebut.

Obat-obatan

Jika ditanya, tentu tidak ada yang memilih untuk sakit kan, apalagi di negeri orang begini.. Tetapi sebagai persiapan, membawa obat-obatan sangat disarankan ketika kita akan merantau ke luar negeri. Alasan utama karena biasanya kecocokan dengan obat tertentu, apalagi jika anggota keluarga ada yang memiliki jenis penyakit tertentu. Memang benar, di UK, untuk mendapatkan obat-obatan yang ‘klop’ dengan kita bukanlah hal yang mudah. Paracetamol, panadol, atau antibiotik mungkin cukup gampang dicari, tetapi sebut saja Minyak Kayu Putih, Minyak Telon (jika membawa balita), minyak tawon, dan segala macam minyak angin lainnya lebih baik dibawa dari Indonesia. Obat masuk angin dan obat diare seperti tolak angin, norit, diatabs juga perlu dibawa. Selain itu yang biasa minum madu dan propolis juga bisa menjadi pilihan. Oh iya, berhubung di UK kita akan lebih banyak berjalan-kaki, maka membawa cream pereda nyeri otot maupun koyo untuk menghilangkan pegal-pegal akan sangat membantu. Obat lain sesuai dengan penyakit yang sedang diderita anggota keluargapun sebaiknya dibawa kesini.

Toiletries

Hal kecil yang sering dianggap remeh temeh tetapi sebenarnya kita perlukan adalah toiletries. Peralatan mandi dan kosmetik dasar perlu kita masukkan dalam list barang bawaan kali ini. Basic toiletries seperti sabun mandi, sabun cuci muka, shampoo, sikat dan pasta gigi setidaknya kita siapkan untuk kebutuhan beberapa hari pertama, untuk berjaga-jaga jika kita tidak langsung sempat membelinya sesampainya di tanah rantau. Terlebih lagi jika membawa balita, seringkali kulitnya masih sensitif dan hanya cocok dengan brand produk bayi tertentu, maka hal ini juga perlu lebih diperhatikan. Jangan lupa untuk membawa serta handuk. Pilihlah toiletries dalam kemasan berukuran kecil saja, agar tidak terlalu menambah berat barang bawaan. Sebaiknya dibungkus dulu dengan plastik untuk berjaga-jaga jika bocor agar tidak mengotori isi koper yang lain. Apabila toiletries nya disengaja akan ditaruh di dalam koper atau tas kabin, jangan lupa untuk membawa toiletries yang masing-masing item nya maksimal 100 ml saja ya, dan botol-botolnya dimasukkan ke dalam plastik ziploc yang transparan, agar memudahkan saat pemeriksaan di bandara menjelang boarding.

Dokumen

Paspor dan Visa adalah dokumen utama yang wajib dibawa ketika bepergian ke luar negeri yaaa. Selebihnya, untuk berjaga-jaga sebaiknya dokumen-dokumen penting dari Indonesia dibawa ke UK dalam bentuk foto kopi. Misalnya Kartu keluarga dan akta nikah yang sudah diterjemahkan ke bahasa Inggris dan sertifikat tes TB. Apabila diperlukan, ijasah pendidikan terakhir dapat disertakan, siapa tau selama tinggal di UK berkeinginan ikut kursus atau mencari pekerjaan yang mensyaratkan ijasah kita. Untuk pasangan yang melanjutkan studi, dokumen CAS juga penting untuk dibawa. Jangan lupa untuk membiasakan men-scan seluruh dokumen penting tersebut dan menyimpannya di hardisk atau di media penyimpanan seperti Google Drive, Dropbox, dsb. Sehingga kita merasa lebih nyaman karena dokumen digital tersebut dapat kita unduh dimanapun dan kapanpun kita memerlukannya.

Uang/ Keuangan

Karena akan tinggal dalam waktu yang cukup lama di luar negeri, tentu saja kita akan memerlukan rekening bank untuk memudahkan transaksi dan kelancaran keuangan. Untuk itu, sebaiknya bukalah rekening di bank lokal sesampainya di UK. Tidak disarankan untuk membuka rekening di Indonesia, karena nanti kita akan terbebani dengan biaya (fee) untuk tiap transaksi di UK. Selain itu, seringkali terjadi ketika akan mentransfer uang dari rekening di Indonesia, prosesnya kadang tertunda untuk beberapa waktu karena tidak langsung nge-link dengan bank yang ada di luar negeri.

Masing-masing pemberi beasiswa memiliki kebijakan dalam hal pencairan allowance bagi penerimanya, ada yang rutin setiap bulan, ada yang setiap 3 bulanan, dan bahkan ada yang dalam prakteknya tidak teratur atau mundur sangat lama dari yang diberitahukan sebelumnya. Untuk mengantisipasi hal semacam ini maka sebaiknya kita persiapkan uang cash sebagai persediaan selama beberapa minggu pertama di UK. Sebelum berangkat, pastikan untuk menukarkan rupiah (IDR) kita ke pound sterling (GBP), sehingga dapat segera digunakan sesampainya kita di sini, misalnya untuk membeli tiket bus atau kereta dari airport dan membeli kebutuhan primer pada saat settlement. Berapa jumlah uang cash yang harus dibawa pada saat berangkat? Tentu tergantung dengan kebutuhan. Namun, cukup aman apabila Anda membawa uang sekitar 500 GBP. Hanya 500? Hal ini kami sarankan untuk alasan keamanan karena membawa uang lebih dari jumlah tersebut cukup beresiko. Selain itu, Anda juga bisa mengambil uang di mesin ATM dengan menggunakan kartu ATM Indonesia Anda. Silahkan cek ke bank masing-masing mengenai hal ini. Biaya yang dikenakan saat pengambilan GBP dari rekening Indonesia biasanya sekitar Rp 25.000.

 

Komunikasi dengan Warga Indonesia  

Karena jumlah orang Indonesia yang melanjutkan studi ke UK cukup besar, maka tidak ada salahnya kita sebagai pendatang baru berinisiatif menghubungi pelajar Indonesia yang sudah berdomisili di UK dan biasanya juga sudah spesifik menurut kesamaan universitas yang dituju. Ya, menghubungi rekan pelajar atau warga Indonesia di UK jelas akan memberikan benefit lebih bagi yang baru akan berangkat. Berbagai informasi terkait tempat tinggal, persiapan keberangkatan dari hal yang umum sampai hal-hal kecil pun bisa diperoleh. Jika anda belum memiliki kenalan di UK, menghubungi kontak PPI (Perhimpunan Pelajar Indonesia) di UK pun dapat menjadi solusi, bahkan PPI ini memiliki komunitas nya sendiri di hampir semua kota besar di UK seperti PPI-MIB Birmingham, PPI Manchester, PPI Leeds, PPI Edinburgh, dsb. Anda dapat dengan mudah menemukan grupnya di FB maupun akun social media lainnya, dan meminta ijin untuk bergabung didalamnya, sehingga kemudian anda dapat melakukan komunikasi dengan mahasiswa maupun warga Indonesia yang telah lebih dahulu tinggal di UK. Selain efektif menambah informasi, cara tersebut juga menjadikan kita lebih pede dalam mempersiapkan keberangkatan.

 

Nah, setelah membaca cerita kami di atas, pastinya anda sudah tidak bingung lagi kan bagaimana mempersiapkan keberangkatan kita ke luar negeri..Jadi, silahkan mulai membuat daftar atau list barang yang akan dibawa, kemudian anda dapat menyortirnya sesuai prioritas kebutuhan dan space koper yang tersedia. Ingat ya, sekecil apapun space yang tersisa di koper anda begitu berharga, be smart dalam urusan per-packingan, dan usahakan menimbang berat koper anda sebelum check-in.
Next artikel, kami akan membahas serba-serbi mencari akomodasi selama tinggal di UK. Stay tuned ya..

Being a Student Ambassador

After long hours of work and traffic, I want to do things that I like, such as writing! I remembered that Mbak Wuri asked me to write about working as a student ambassador so that others (Indonesian in Hull) can just read my blog to know more about it.  Well, here we go.

I worked as a student ambassador for only 6 months. I knew that there are student ambassadors but before I applied, I didn’t know how you can apply as one. Around May, I received an email saying that SCLS department in University of Hull needs student ambassadors. I applied. A few weeks later I got a series of training to be a student ambassador. Basically, we were taught about the event that we are going to have as well as an explanation about campus tour. We did the campus tour, actually. It was the first time I joined campus tour and it was quite fun.

After the training, I was involved in ACE Days event which is basically an event for secondary pupils. It was aimed to give some kind of information about higher education to them. The event is a little bit like training or something like that. There are some activities and it is fun (at least for me). I worked in around 5 ACE Days in the duration of 2 months. It wasn’t bad, really.

Besides ACE Days, as a student ambassador, you can also work in various university events, such as HE Day and Open Day. There are two types of events, the paid ones and the unpaid ones. Therefore, be aware when you read the announcement. I don’t mind doing voluntary work but it is also great to get extra money as well. The payment is quite good, especially seeing that the work is very flexible and not too difficult.

I think I gain a lot more than money as the result of being a student ambassador. I got to know people, understand the costumer service approach, able to do the campus tour, and I got to know about University of Hull and UK higher education system in general better. No regrets, really. I really enjoyed being a student ambassador and I wish I knew it sooner so that I worked longer.

If you are interested in being a student ambassador, you can just apply. Just send them email, saying that you want to work as a student ambassador and when they need you, they’ll contact you. The nearest event for now is Open Day and maybe if you apply now, you can work then. This article is solely based on my own experience and it may be subjective. But you can always try if you are interested. You’re not going to UK to study only, so get the whole experience! Cheers!

Oct 4, 2013

It’s been a year!

It has been exactly a year since I first stepped my foot in the UK. 22 September 2012, I arrived in Manchester.

Excited, worried, and tired were my three first feelings when I came. I needed to go by myself from the airport to Hull – you know, finding my way, buying train tickets, carrying super big luggage. I am amazed now looking at myself back then. Haha. How on earth could I do all those things by myself. But yeah, when you are forced to do something, you gotta do what you gotta do.

Time flies so fast. It’s been a year and there’s been loads of things happened. It’s been a great experience for me to be here. I was worried that my life is going to change in a bad way but it turns out that I really really like it here. I think, living in such a different place than my hometown is priceless. It teaches me many things. Ask me the price of eggs in Jakarta and I won’t know a thing! Ask me the price of eggs in here, I can give you a list of egg prices from different stores. Seriously. I think I’ve become more independent.

Is a year enough? Never! The time is never enough. I wish I have more time to stay here, travel, and learn. Well, maybe some other time. I’m a bit sad that I have to leave. I’m half-sided now. I am looking forward to go back home but I am not looking forward to leave this place. This is annoying, I know.

Anyway, I was worried that I won’t be able to survive and won’t like living far from home but I’ve made a new home here. I have great friends, nice classmates, friendly housemates, and awesome life. I want to go back to Jakarta but I’m not too eager to live my life there anymore. I seriously want to travel around the world if I can. Send me anywhere and I’ll be there. Haha. But, for now that’s a bit of an imagination. I have to go home in a few days, but I hope I’ll be back here.

I’m grateful for this past year and I hope I’ll have a great year ahead.

 Sep 22, 2013

My Last Few Weeks in UK

Time flies!

Indeed. It’s almost been a year since I came to UK for the first time. Now, it’s time to move on and face the real world. OH NO!

So, after the Ramadhan, almost a month traveling around western part of Europe, now it’s time to pack and pack and pack. I don’t know how on earth am I going to finally finish packing my stuffs. The first (and hopefully only – macem jodoh aja) package had just been sent this afternoon. I hope it’ll arrive in Indonesia well, without any problems. Aamiin!

Around two weeks ago, I submitted my dissertation. Yeay! After 3 months of research and more months writing I finally made it. I was so relieved that I finish it. However, that’s not the end of the challenge. Now I need to focus on finding job – and finding job in this economy is not easy.

What do I do then, that I’ve finished my study? I feel like my primary job nowadays is packing. My to do list changes from writing this and that to packing this and that. Oh! And also finishing all the food that I have in my freezer. It’s going to be unhealthy last few weeks in UK, really. Again, I don’t know how on earth am I going to finish all that food.

Anyway, I still have some more jobs to do as a student ambassador. I think I really am going to miss that. I also need to have a quick travel to Scotland. Yes! I have to go to Scotland! Then… finally finish all the unfinished business here – meeting friends and lecturers and stuffs like that.

I feel rather empty, really. I’m not that busy in a way but I feel like I have loads of things to do. I am half excited that I am going home but I am half sad that I am going to leave this place – not particularly Hull but yeah… I like living in the UK eventually.

So… yeah, looking forward for the last few weeks in the UK – I’m gonna make the most of it. And hopefully I can come back here again.

Sep 11, 2013

What’s Next?

So, this morning I had my last Student Staff Committee meeting. And at the end of the meeting I realised that this really is going to be over soon. Oh no! It’s been a great year, really.

I am glad that I can be a part of the SSC because I know that I can contribute for my programme. We don’t really have many problems as we are in our master degree and we don’t really attend classes that much. We go to class, do our assignment and dissertation and that’s about it. But it’s been great. We have our study group and the tutors (well, most of them) are helpful. The way the department runs the programme is improving throughout the year. Sadly the master students still cannot get their own room. It’s difficult to arrange meetings when we don’t have permanent place.

Anyway, we had to reflect at the end of the meeting about the positives and negatives of our experience as master students in Hull. I think they mostly are positives. We kind of had no difficulty in solving our problems, really. The programme directors also asked about the assessment methods (what a coincidence that I just talked about it with Erwin two days ago) and I think the department will go to a more varied assessment methods throughout the year for master programme. Hopefully. It’s kind of boring doing tons of essays in a year. Haha.

Well, it really is going to end. The questions now is, what’s next? What’s next, Za? What are you going to do? It’s gonna haunt me all the way until I am sure about what I am going to do after I hand in my dissertation. WHAT’S NEXT?

Jul 05, 2013

Student’s Life in Kaiserslautern

One of the cities that I visited during my trip to Germany was Kaiserslautern. Okay, where is it? For those who don’t know, don’t worry! I didn’t know myself until I looked it up in Google Maps. Haha!

It is a small city in the south west part of Germany, near the border with France. For a city, well, it is very small – even compared to Hull. Yeay! My city is not that tiny. 😛

What I noticed a lot during my visit in Kaiserslautern is the students’ life in Germany. The teenagers are much nicer than the teenagers in the UK. Really! The environment was also nice to study, I think.

The rather downside of the students’ life in Kaiserslautern – at least for me – maybe the accommodation thing. My friend, Ulfah, told me that finding a student accommodation in Germany, generally, is very difficult. Not only because of the high price, but also because there is lack of student housing. What??? Yeah, while I, in the UK, am guaranteed to be able to find student accommodation easily, they need to strive to find a place to live.

I am so grateful that I can easily live in a nice student house with nice housemates and nice facilities. Those that aren’t available for some friends in other parts of the world.

Be grateful! 🙂

Apr 05, 2013