Home Away from Home: Budgeting

Photo Source: http://ukace.org/wp-content/uploads/2015/07/4cfbad65-2641-4e04-ab8a-6ab28f6356d9_money_pounds_cash.jpg

Hidup di Inggris itu mahal. Betul, kah?

Apakah biaya hidup di sana cukup hanya dengan beasiswa yang kita dapat? Seringkali kami mendapatkan pertanyaan mengenai hal ini. Kami juga beberapa kali mendengar keraguan keluarga yang akan ikut pasangan ke UK mengenai kecukupan tunjangan yang diberikan oleh beasiswa untuk menghidupi keluarga. Hal ini wajar saja, karena memang harga barang dan jasa di UK akan terasa sangat tinggi apabila kita mengkonversi dari Poundsterling ke Rupiah. Hmmmm… cukup sulit memang untuk menjawab pertanyaan tersebut karena  skema beasiswa yang diperoleh pelajar yang sekolah di sini berbeda, ada yang menyertakan tunjangan untuk anggota keluarga, ada pula yang tidak. Selain itu, tempo pencairan beasiswanya pun tidak sama, ada yang rutin setiap bulan, setiap tiga bulanan, bahkan ada juga yang memiliki pengalaman tentang tak menentunya frekuensi pencairan allowancenya. Tetapi terlepas dari itu semua, kecukupan uang sangat tergantung pada gaya hidup masing-masing keluarga. Namun, pengalaman kami dan banyak keluarga disini, tunjangan dari beasiswa masih cukup kok untuk hidup, meskipun pada kasus-kasus tertentu ada pasangan yang harus bekerja untuk menambah pemasukan atau keluarga yang harus berhemat untuk dapat memenuhi kebutuhan hidup, terlebih lagi agar dapat menabung untuk keperluan jalan-jalan.

 

Biaya Hidup di Inggris

Seperti pada penjelasan mengenai financial planning, komponen yang harus dipertimbangkan dalam budgeting adalah biaya. Berbeda kah biaya yang dikeluarkan oleh keluarga di Indonesia dan di UK? Sebenarnya komponennya relatif sama, hanya memang kursnya yang berbeda,hehehe. Biaya hidup disini mencakup uang sewa rumah atau akomodasi, tagihan listrik, gas, dan air, uang belanja kebutuhan pokok, dan biaya transportasi.

Biaya sewa rumah atau akomodasi biasanya memiliki porsi terbesar dalam pengeluaran kita. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya di artikel mengenai akomodasi (link), kisaran biaya sewa tempat tinggal adalah 500-800 GBP per bulan bagi keluarga (harga di luar kota London). Biaya ini bisa dihemat dengan cara misalnya, sharing rumah bagi keluarga yang belum memiliki anak atau dengan mencari alternatif tempat tinggal lain. Namun, sebaiknya kita jangan terlalu berharap mendapatkan akomodasi dengan harga sewa di bawah range tersebut karena susaaahhh… Ya, akomodasi mahasiswa adalah bisnis yang bergerak dengan cepat di UK. Oleh karena itu, penghematan di komponen ini pun agak sulit dilakukan. Impact-nya apa? Bagi Anda yang mendapatkan beasiswa, uang sewa ini umumnya bisa menghabiskan 40-60% tunjangan uang hidup yang diberikan (tunjangan di luar London).

Masih berhubungan dengan uang sewa akomodasi, komponen berikutnya adalah tagihan listrik, gas, dan air. Ada beberapa agen yang menawarkan tempat tinggal yang harga sewa-nya sudah mencakup pembayaran tagihan. Beruntunglah Anda yang mendapatkan tempat tinggal tersebut karena tidak perlu pusing memikirkan besar tagihan setiap bulan, atau setiap tiga bulan. Namun, jarang sekali uang sewa rumah sudah mencakup bills. Oleh karena itu, pengeluaran di komponen ini harus diperhatikan karena rekening bank pun bisa bolong kalau tidak berhati-hati dalam menggunakan listrik, air, dan gas. Berapa sih kisaran tagihan yang harus dibayarkan per bulan? Biaya listrik dan gas dihitung berdasarkan pemakaian, sedangkan biaya air sudah dipatok tetap, tergantung provider. Karena penghitungan berdasarkan pemakaian, maka yang pasti kita bisa lakukan adalah berhemat. Seperti halnya di Indonesia, pada siang hari kita bisa mematikan lampu, tidak banyak menggunakan alat elektronik, dan berbagai trik lainnya. Tapi…. Nah, ada tapinya. Kondisi hidup di UK tentu berbeda dengan di Indonesia. Di UK, banyak sekali peralatan dapur yang memakan listrik cukup banyak, seperti kompor (ya, disini tidak ada kompor yang pakai LPG ya), pemanas air (no, disini tidak ada dispenser), dan microwave. Semua adalah alat yang pasti digunakan setiap hari. Selain itu, kalau di Indonesia kita bisa mengganti AC dengan kipas angin atau kipas manual, disini – apalagi bagi orang Indonesia – susah sekali menggantikan the power of heater. Jangan pernah berharap ada AC di rumah di UK, tapi pastikanlah rumah yang Anda sewa memiliki heater yang memadai. DINGIN! Bagi orang Indonesia yang terbiasa dengan iklim tropis, mungkin kalau bisa pemanas ruangan on 24 jam setiap hari selama suhu di bawah 20 derajat. Tapi permasalahannya, uang pun terbatas. Otomatis, kita harus pintar-pintar mengatur pemakaian pemanas sehingga tidak membobol rekening bank.

Selain biaya akomodasi diatas, kebutuhan pangan merupakan hal pokok yang juga harus dianggarkan. Pilihan cerdasnya adalah dengan memasak sendiri. Dengan memasak sendiri, selain dapat menekan anggaran konsumsi, tentunya anda juga bisa menentukan sendiri makanan sesuai selera keluarga bukan? Apalagi bagi yang muslim, memasak sendiri adalah cara tepat untuk menyajikan makanan halal di rumah dengan budget yang adjustable. Rata-rata di kota Birmingham, pengeluaran yang dianggarkan jika kita memilih memasak sendiri kurang lebih £250-£400 dalam sebulan (asumsi ini untuk satu keluarga yang memiliki anak). Lain halnya untuk pasangan yang masih belum memiliki anak, biayanya berada pada kisaran £100-£200 perbulan. Di sinipun, terdapat banyak supermarket bahkan pasar yang menyediakan berbagai bahan kebutuhan pokok dan bahan makanan dengan harga sangat terjangkau, sehingga tidak akan sulit rasanya untuk tetap irit dalam hal makanan. Tetapi, bila anda tidak senang atau bahkan tidak bisa memasak sendiri, anda dapat membeli makanan di luar dengan kisaran harga per porsinya £3-£7, tergantung preferensi dan porsi makan anda. Setidaknya £10 perlu anda siapkan dalam sehari, inipun dengan asumsi anda makan dua kali sehari. Biaya satu bulan? Anda tinggal mengalikannya dengan 30 hari sebagai perkiraan. Nah, bagi yang tinggal di kota besar seperti London, tentunya akan berbeda lagi biaya yang harus dianggarkan. Dari sini anda sudah dapat mengkalkulasi perkiraan rata-rata biaya untuk makan dalam sebulan, baik jika anda memasak sendiri maupun membeli masakan jadi.

Bicara tentang mobilitas, tentunya tidak terlepas dari transportasi. Seberapa sering pasangan kita bepergian ke kampus, berapa kali dalam sebulan kita perlu pergi berbelanja ke pasar atau toko grosir? Bagaimanakah akses dari rumah ke sekolah anak, bisakah ditempuh hanya dengan berjalan kaki, atau harus naik kendaraan umum? Beberapa hal tersebut yang nantinya akan mempengaruhi keputusan dalam menganggarkan biaya transportasi. Ya, meskipun bukan komponen yang paling utama, tetapi biaya transportasi mau tidak mau harus diperhitungkan sebagai porsi yang signifikan dalam menghitung biaya hidup. Di Inggris, alat transportasi umum relatif lengkap, mulai dari bus, kereta, subway, dan bahkan tram di beberapa kota. Anda dapat memilih moda transportasi mana yang sesuai dan dapat digunakan untuk mobilitas sehari-hari dari rumah. Misalnya, tidak semua rumah berdekatan lokasinya dengan stasiun kereta atau subway, tetapi bus mungkin bisa menjadi pilihan jika terdapat halte yang dekat dengan rumah dan juga tempat tujuan. Anda juga bisa melihat lebih efisien manakah dari segi waktu, antara naik bus atau kereta. Kombinasi waktu antara jalan kaki dan naik public transport, juga merupakan faktor penting untuk membuat keputusan dalam menentukan moda transportasi apa yang akhirnya pas digunakan. Biaya transport ini juga variatif di masing-masing kota, biasanya semakin banyak perusahaan penyedia moda transportasi umum, maka semakin rendah pula biaya yang ditawarkan agar mereka tetap dapat bersaing. Di Birmingham, biaya sekali jalan dengan bus adalah £2.3, sedangkan tiket one day pass adalah seharga £4. Lebih hemat lagi, jika anda bepergian dengan beberapa teman (maksimal 5 orang), maka anda dapat membeli tiket ‘group day saver’ seharga £8, yang dapat dipakai untuk naik bus sehari penuh. Sama halnya jika anda membawa keluarga dan anak-anak, pilihan membeli tiket ‘family day saver’ pun akan sangat menghemat pengeluaran. Tips lain untuk berhemat adalah dengan membeli kartu berlangganan bus yang bisa di isi dan di top-up saldonya. Lain lagi jika anda memilih kereta sebagai moda transportasi yang akan sering dipakai, untuk ini anda harus apply membuat rail card, semacam kartu diskon saat naik kereta. Dengan rail card, kita bisa mendapat potongan harga 30% setiap pembelian tiket perjalanan menggunakan kereta api. Tersedia berbagai pilihan untuk pelajar, pasangan, maupun family. Pembuatannya pun cukup mudah dan kartunya bisa kita terima dalam beberapa hari saja (tergantung antrian juga sih). Selain alat transportasi tersebut, menggunakan sepeda juga lumrah dilakukan di sini. Anda dapat membeli sepeda baru maupun yang bekas tetapi masih layak digunakan, bahkan biasanya warga Indonesia yang akan selesai masa studinya tak jarang yang menghibahkan atau menjual murah sepedanya.

Oh ya, salah satu bagian penting yang tidak boleh terlupakan lagi adalah biaya komunikasi. Tidak dapat dipungkiri, internet sudah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam hidup kita. Oleh karena itu, perlu juga kita memberikan budget terhadap kebutuhan ini. Rata-rata harga langganan SIM card berinternet di UK adalah £10-15. Biasanya, harga tersebut sudah mencakup juga telepon dan SMS ke nomer UK, sedangkan untuk menghubungi keluarga di Indonesia (apabila tidak menggunakan media internet) biasanya harga dipatok sekitar £0.5-1 per menit.

To sum up, jadi berapa biaya yang dihabiskan per bulan untuk hidup di UK? Dengan mempertimbangkan seluruh biaya tersebut, kira-kira satu keluarga akan mengeluarkan £700-1000 per bulan dengan asumsi memasak sendiri di rumah. Ini hanya jumlah perkiraan yang in reality akan tergantung gaya hidup dan kota tempat tinggal, dan kemungkinan masih bisa ditekan lagi jika kita tahu caranya berhemat.

 

Sumber Penghasilan

Ada pengeluaran, tentu harus ada penghasilan juga ya. Setelah mengetahui jumlah biaya hidup yang dibutuhkan, kita bisa mulai menghitung, cukupkah tabungan atau tunjangan bulanan yang didapatkan?

Bagi teman-teman yang self-funding, tunjangan bulanan akan tergantung pada jumlah uang yang dimiliki. Dengan perkiraan budget, tentu jadi bisa lebih berhemat dan mengetahui apakah dana yang dimiliki cukup untuk hidup bersama keluarga di UK.

Bagi teman-teman yang disponsori oleh beasiswa, maka besaran tunjangan hidup sudah ditentukan oleh pemberi beasiswa. Berapa besarnya? Secara rata-rata, kisaran uang tunjangan hidup di UK adalah £800-1200, angka ini depend on pemberi beasiswa dan kota tempat tinggal. Nah, untuk yang pemasukannya hanya berasal dari beasiswa dan terutama untuk yang sudah memiliki anak inilah yang harus pintar-pintar mengatur keuangan. Bagi yang masih mempunyai tabungan di Indonesia, memang perasaan akan lebih lega ya, karena uang tersebut masih bisa diandalkan, lalu ditransfer ke UK untuk menambah-nambah uang jajan dan ongkos jalan-jalan. Namun, jika tabungan di Indonesia pun sudah terkuras untuk kepentingan persiapan berangkat ke sini, lalu apa yang bisa dilakukan untuk dapat menutup kekurangan biaya atau sekedar menambah tabungan cadangan di sini? Jawabnya adalah dengan bekerja.

Bagi dependant, bekerja disini jangan dibayangkan kerja kantoran yang setiap hari rutin harus datang sesuai jam kantor ya, alternatif bekerja disini maksudnya adalah kerja sampingan alias part time. Yang namanya kerja sampingan sudah pasti jam kerjanya adalah beberapa jam saja dalam sehari, kerjanya bersifat klerikal atau technical, dan biasanya gajinya pun menggunakan base waktu kerja, misalnya sekian poundsterling per jam. Beberapa pilihan pekerjaan part time yang ada di sini antara lain cleaning service (merupakan jenis kerja sampingan yang paling banyak tersedia), pelayan restoran atau toko, translator, wirausaha dengan cara membuka usaha katering masakan Indonesia. Yang terakhir ini mungkin bisa menjadi alternatif yang cukup menjanjikan. Selain menyalurkan hobi, banyaknya warga Indonesia yang bersekolah disini yang rindu makanan khas kampung halaman dan tidak punya waktu untuk memasak sendiri adalah peluang pasar yang lumayan untuk jenis usaha ini. Selain pekerjaan-pekerjaan yang disebutkan di atas, sebenarnya masih banyak peluang yang ada untuk menambah pundi-pundi recehan poundsterling yang kita miliki. Memang sifatnya tidak rutin, tetapi tetap bisa menjadi penghasilan tambahan insidentil. Misalnya, dengan menjadi ‘kelinci percobaan’ penelitian mahasiswa di kampus atau rajin-rajin membuka website lowongan pekerjaan untuk mencari temporary job saat liburan. Nah, berapa sih uang yang didapatkan saat bekerja di sini? Biasanya, kita akan dibayar sekitar 7-10 GBP per jam apabila kita bekerja pada orang, atau tergantung margin keuntungan apabila kita berjualan atau menawarkan jasa.

Capek dan menguras tenaga adalah keniscayaan dalam melakukan pekerjaan sampingan ini, tetapi sebagai tambahan pengalaman dan tambahan tabungan untuk keperluan biaya hidup di sini, tidak ada salahnya mencoba mengambil part time job yang cocok dengan kondisi dan waktu luang anda. Meskipun peluangnya cukup menggiurkan, banyak juga kok family yang memilih untuk sama sekali tidak mengambil kerja sampingan ini, dan tetap bisa survive dengan cara berhemat masing-masing.

 

Contoh kasus

Nah, berdasarkan paparan di atas, sebenarnya bagaimana sih flow pemasukan dan pengeluaran selama di UK? Sebagai ilustrasi, kami coba menyiapkan contoh kasus sederhananya seperti berikut:

A datang ke UK dengan membawa istri dan seorang anak berusia 4 tahun. Ia mendapatkan beasiswa dengan jumlah living allowance sebesar 1100 GBP per bulan. Istri dari si A memilih untuk bekerja part time sehingga pendapatan tambahan yang diperoleh setiap bulannya kurang lebih 150GBP.

Ia berkuliah di Birmingham dan memilih untuk menyewa sebuah rumah yang berjarak 20 menit berjalan kaki dari kampus. Harga sewa rumahnya adalah 650 GBP. Total tagihan listrik, air, dan gas yang harus dibayar adalah 110. Istri A selalu memasak setiap hari sehingga biaya makan di luar bisa dikurangi. Uang belanja per bulan yang dihabiskan untuk keluarga A adalah 200 GBP.

Biaya lain yang tidak dapat dihindari adalah biaya komunikasi. A harus menyisihkan uang sebesar 25 GBP setiap bulan untuk membayar paket langgangan SIM card miliknya dan istrinya. Sedangkan untuk biaya transportasi, A tidak terlalu banyak mengeluarkan uang di pos ini. Setiap hari ia berjalan kaki ke kampus dan anaknya pun berjalan kaki ke sekolah (disini, sekolah gratis, tis. Hanya perlu beli seragam sekolah). Namun, setiap seminggu sekali, setidaknya A sekeluarga menyempatkan pergi ke pusat kota untuk refreshing dimana ia harus membeli tiket bus bersama keluarga. Total pengeluaran transportasi per bulannya kira-kira 35 GBP.

Dari kasus keluarga A, dapat disimpulkan bahwa pemasukan keluarga adalah 1250 GBP dan total pengeluaran adalah 1020 GBP. Wah, ternyata masih ada sisa! Ya, semua kembali pada gaya hidup masing-masing keluarga. Mungkin ada keluarga yang suka makan atau jajan di luar? Mungkin ada keluarga yang lebih suka jalan-jalan? Pada kasus tertentu, ada pula yang mungkin tunjangan ludes atau bahkan harus nombok, hehe..

 

Jadi, mahalkah hidup di UK? Banyak keluarga yang mengaggap bahwa selain biaya akomodasi dan rekening yang bikin kepala pusing tujuh keliling, sebenarnya hidup di UK tidak terlalu mahal. Bahkan, pada komponen tertentu, seperti misalnya harga bahan makanan dan pakaian, bisa lebih murah daripada di Indonesia. Namun, kembali lagi, semua tergantung pada gaya hidup dan pilihan masing-masing keluarga. Cukup kah tabungan yang dibawa dari Indonesia? Cukup kah tunjangan dari beasiswa? Silahkan mulai menghitung!

Kuncinya, jangan lupa untuk menentukan skala prioritas dan mendahulukan kebutuhan di atas keinginan.
Next on: Kehidupan sehari-hari di UK. Bagaimana sih kehidupan para diaspora mahasiswa dan keluarga mereka di UK? Simak artikel kami minggu depan, ya…

Advertisements

AdventureNotes #24: Chester

Chester? Not Manchester? No, they are different cities. This time, AdventureNotes will be about Chester. Where is it? The city is actually located not too far from Manchester or Liverpool. It is rather small, but indeed such a beautiful one. As usual, this piece will be written based on my experience and further information from the official Chester tourism website, http://www.visitchester.com/.

I went to visit Chester at the end of March. My first destination was the Chester Zoo (https://theadventureofizzao.com/2016/04/15/adventurenotes-22-chester-zoo/), but having known that the city is also famous for its beauty, I allocated a little time to explore the city. However, indeed it is not enough. Chester is too interesting to be visited for only a few hours. I think a day should be okay, though. Here, I will describe my few hours in Chester.

So the first place I visited was the tourist information center. It is located at the center of the city, near the Grosvenor Shopping Center. As I arrived there quite late, 3.30 pm, there are not many places that are still open. Therefore, I decided to just see the city and walk along the Chester Wall.

In my opinion, Chester is a bit like York. The city center consists of small streets with old-style buildings. In Chester, the buildings are more into the Tudor style. You know, the white color on top with list of wood. It is very interesting to see those modern brands’ store in the old-style buildings. Very unique, indeed. There are many shops in Chester so that the city also proclaims itself as a paradise for retail therapy. If the shops in the city center are not enough for you, you can always go to Cheshire Oak Designer Outlet, a little but outside of the city for a cheap bargain of designer labels.

DSCF5622

The city is surrounded by a wall, which is known as the most complete city wall in Britain. At one part of the wall, there is a gate called the Eastgate, which is famous for its clock. It is quite beautiful and has become a city icon. From there, we can also go up to the city wall and start our exploration.

DSCF5629

After taking pictures near the clock, I went to the city wall and started walking around the city. First, we can see the Chester Cathedral. You can always visit the place for free, but from the outside, it is already majestic. The scenery is very beautiful from the city wall. I walked pass the Falconry and along a canal.  It was very calming. Alongside the wall, there are also some shops and tea houses. At that time, all of them were already closed, but during the day, it can be fun to have a cup of tea on the city wall.

At one point, I stopped for quite a long time to see how the canal system works. There was a boat wanting to pass by a water gate and the people on the boat had to come out, open the water gate and balancing the water level before the boat can pass by. It was such an interesting sight. I didn’t know that we should do that. What a good to know fact!

After we parted from the canal side, the wall turns to the horserace area. Chester is also famous for its race days. The area is just so big! There was nothing at that time, but the view was certainly mesmerizing. I feel that the whole city is just charming. At the end of the racecourse area, we can see the Chester Castle. The place is now used as the Cheshire Military Museum.

Passing the castle, I walked neat the university area on my left side. On the right is River Dee. Walking along the river side, we can see a meadow in front of a church on the other side of the river. With spring coming, the colorful flowers are just gorgeous. There are actually many things that we can do on the river side and on the river. There are people canoeing, you can take a boat trip, or just walk along the river, enjoying the scenery.

DSCF5648

Passing the river side, the wall then makes it turns towards our starting point. However, before we arrive at the Eastgate, we will pass a Roman Amphitheater and some kind of Roman Garden. Then, we would have completed our walking on the city wall experience. It took me around an hour or so to get around the city wall. It is not boring at all because the city is indeed so very beautiful.

I wish I have another opportunity to visit Chester. I’d love to come inside the museums, watch the Town crier (a traditional ceremony of some kind of proclamation), and explore the shops. It is such a recommended place to visit and now is on my second most beautiful city in the UK!

Home Away from Home: Settling In

Pindah ke tempat baru membuat perasaan bercampur aduk. Salah satu perasaan yang kami rasakan saat baru tiba di UK adalah overwhelmed. Bayangkan saja, setelah belasan jam di pesawat, sampai di bandara tujuan pun harus alert di bagian imigrasi, membawa barang dengan jumlah yang banyak, harus pula mencari jalan untuk sampai ke tempat tujuan (akomodasi atau rumah tinggal sementara). Tugas adaptasi pun tidak selesai disana. Masih ada banyak hal yang harus diurus hingga akhirnya bisa nyaman dan terbiasa hidup di negeri orang. Saran kami, jangan panik. Tentukanlah prioritas mengenai apa yang akan dilakukan. Ada beberapa hal wajib yang harus dilakukan dalam jangka waktu tertentu setelah kedatangan. Hal ini kami sebut proses settling in. Apa saja aktivitasnya? Berikut ini paparan kami.

 

Beradaptasi dengan cuaca

Biasanya perkuliahan di Inggris dimulai pada bulan September, sehingga hampir pasti kebanyakan dari pelajar dan juga yang membawa serta keluarga, akan tiba sekitar akhir Agustus hingga pertengahan September. Pada bulan-bulan tersebut, cuaca di UK berada pada kisaran suhu 15-20 derajat celcius, terkadang hujan, dan cukup berangin. Musim gugur dimulai dan biasanya diikuti dengan penurunan temperatur yang cukup drastis. Nah, sedingin apa sih autumn di sini? Yang pasti hawanya beda dengan negara tropis seperti Indonesia ya, mungkin dinginnya setara ketika kita berada di Puncak Bogor saat malam hari, tetapi seringnya menjadi lebih dingin karena hembusan angin di sini cukup kencang. Oleh karenanya, untuk mempermudah adaptasi terhadap perubahan cuaca, akan lebih baik jika anda menyiapkan outfit yang sesuai. Seperti yang sudah pernah dibahas pada seri ‘persiapan keberangkatan’ di artikel sebelumnya, jaket adalah barang mutlak yang anda perlukan. Tidak harus jaket super tebal sih, tetapi pilihlah jaket tipis/sedang yang berbahan hangat misalnya wool, flanel, atau jaket biasa yang berlapis fleece. Selain itu, persiapkan juga payung dan raincoat, karena hujan terkadang tiba-tiba turun meskipun matahari sedang bersinar terang. Untuk berjaga-jaga, anda juga bisa coba cek dan memantau sendiri perkiraan cuaca di Inggris melalui link berikut: http://www.bbc.co.uk/weather/.

Sebelum tiba di bandara terdekat dengan kota yang kita tuju, usahakan agar kita sudah mencari informasi bagaimana caranya untuk mencapai rumah tinggal kita dari airport, dapat diakses dengan moda transportasi apa dan berapa kisaran biayanya. Dengan begitu, setidaknya anda dapat mempersiapkan apa atau berapa uang yang dibutuhkan misalnya untuk naik kereta, bus, dan bahkan taxi. Akan lebih baik lagi, jika anda dapat meminta bantuan teman Indonesia untuk menjemput anda di bandara atau stasiun terdekat.

 

Beberapa hari pertama setelah kedatangan

Selanjutnya, karena berada di tempat yang baru, sebaiknya kita mulai dengan mengenal lingkungan sekitar tempat tinggal kita (dengan asumsi sudah memiliki rumah tinggal). Misalnya mengetahui lokasi supermarket atau pasar terdekat, tempat membeli makan, sekolah terdekat (untuk yang membawa anak), ATM atau bank terdekat, akses transportasi sekitar rumah, dan juga mencari tahu akses ternyaman untuk pergi ke kampus tempat pasangan kita bersekolah. Biasanya, orang Indonesia yang sudah lebih dulu tinggal disini akan bersedia membantu untuk menjadi ‘guide’ dalam pengenalan lingkungan tempat tinggal kita.

Selain pengenalan lingkungan, sembari unpacking isi koper, kita perlu memikirkan barang apa saja yang urgent masih dibutuhkan untuk survive selama beberapa hari pertama. Apabila belum mendapat akomodasi, maka hal pertama yang dilakukan adalah segera hunting tempat tinggal (sebagaimana sudah dibahas di artikel sebelumnya). Jika sudah ada rumah, mulailah kritis dengan melihat misalnya apakah peralatan dasar memasak dan makan sudah tersedia? Apakah toiletries, sprei, bantal, dan peralatan bedsheet lain sudah ada? Kebanyakan akomodasi yang disewakan memang tidak menyertakan item-item diatas. Namun, kadang-kadang ada juga ‘warisan’ barang yang ditinggalkan penghuni sebelumnya.

Sebagai catatan, bahwa di negara empat musim, rumah-rumahnya memang sudah dilengkapi dengan sistem pemanas ruangan. Akan tetapi untuk penduduk negara tropis seperti kita, meskipun belum memasuki musim dingin dan sekaligus untuk menghemat biaya listrik dan gas, membeli duvet dan electric blanket biasanya menjadi pilihan.

Yang juga tidak kalah pentingnya, jangan lupa untuk memperkirakan apakah persediaan logistik termasuk bumbu dapur sudah cukup? Dari pertanyaan-pertanyaan basic terebut, anda dapat segera membelinya di supermarket atau toko-toko terdekat. Bagi anda yang melanjutkan tempat tinggal orang lain, kentungan yang diperoleh biasanya adalah kita akan mendapat lungsuran atau warisan household stuff dari keluarga yang sebelumnya tinggal di tempat tersebut. Yeay! Hal ini berarti anda dapat menghemat lagi pos pengeluaran untuk settling-in.

Jangan kaget apabila dalam beberapa hari pertama sesampainya di UK, pengeluaran kita terasa sangat besar karena kebanyakan dari kita harus berbelanja barang-barang kebutuhan dasar. Tetapi tidak perlu kawatir, karena tidak setiap bulan kita akan berbelanja sangat banyak. Saran kami, prioritaskan barang-barang yang perlu dibeli dan carilah barang yang tahan lama agar tidak perlu mengganti di pertengahan tahun karena barang tersebut rusak.

 

Administrasi

Ada 3 hal yang termasuk dalam urusan administrasi yaitu: BRP collection, Lapor Diri, dan Pendaftaran GP

BRP Collection

Sebagai warga’ baru di UK, kita harus memiliki ‘kartu tanda penduduk’ di sini. Untuk pemegang visa UK yang lama, visa tersebut sudah otomatis menjadi bukti sah sebagai warga UK. Akan tetapi untuk pemegang visa baru (sejak tahun 2015) yang masa expired nya terbatas, anda perlu melakukan pengambilan BRP (Biometric Resident Permit). BRP merupakan kartu identitas yang memuat detil data personal dan informasi biometric dari pemohon visa atau ijin tinggal di UK selama lebih dari 6 (enam) bulan. Jadi, kalau anda hanya ikut pasangan ke UK kurang dari 6 bulan, anda tidak memerlukan BRP ini. BRP ini fungsinya mirip dengan KTP dan harus dibawa di saat bepergian terutama jika keluar UK, karena fungsinya yang juga sebagai pengganti visa.

Bagaimana cara memperoleh BRP? Pada saat menerima decision atas permohonan visa sebagai dependant, bersamaan dengan kembalinya paspor, kita akan menerima selembar kertas yang berisi detil informasi tentang BRP collection atau bagaimana cara kita mengambil kartu BRP ini. Ada dua pilihan yaitu di kampus atau di post office yang ditunjuk. Untuk opsi pertama, dapat dilakukan ketika pada saat proses pengajuan visanya, aplikan memilih untuk mengambil BRP nya di universitas. Pada saat pengisian permohonan visa online, aplikan yang biasanya adalah pelajar dapat memasukkan kode universitas sebagai reference tempat pengambilan BRP nya, hal inipun dapat berlaku juga bagi dependant-nya. Pengambilan BRP card di kampus hanya mewajibkan student nya (dalam hal ini pasangan kita) saja yang datang dengan membawa dokumen dependant-nya. Kapankah waktu pengambilan BRP? Biasanya pasangan yang akan berkuliah akan mendapatkan email keterangan pengambilan BRP yang cukup detail, berisi tempat pengambilan, tanggal, dan jam pengambilan BRP.

Tempat lain yang ditunjuk sebagai tempat BRP collection adalah post office. Opsi kedua ini juga umum dilakukan dan biasanya akan ditunjuk branch terdekat dengan alamat rumah tinggal yang sudah di isikan pada formulir pengajuan visa sebelumnya. Anda juga harus memasukkan pilihan jadwal appointment untuk BRP collection ini. Dokumen yang dibutuhkan untuk pengambilannya adalah passport asli dan lembaran decision dari UKVI yang berisi informasi tentang pengambilan BRP. Oh iya, perlu diingat bahwa BRP collection ini harus dilakukan maksimal 1 (satu) bulan setelah kedatangan di UK, dan tahapan ini tidak dipungut biaya.

Just in case UKVI tidak menunjuk lokasi kantor pos terdekat, penting bagi anda untuk mengetahui dimana kantor pos terdekat dengan tempat tinggal anda, sehingga anda bisa memilih tempat tersebut, karena setelah menentukan lokasi pengambilan BRP, disarankan untuk tidak merubahnya. Permohonan perubahan lokasi BRP collection ini memang dimungkinkan tetapi tahapannya akan lebih sulit, selain itu akan ada tambahan biaya (service fee) dan penambahan waktu tunggu lagi sekitar 10 hari.

Lapor Diri

Selain mengurus ‘KTP’ sebagai warga UK, ada hal lain yang masih harus dilakukan karena kita adalah warga negara Indonesia yang sedang tinggal di luar negeri yaitu, lapor diri ke Kedutaan Besar Republik Indonesia di Inggris. Kegiatan lapor diri ini dimaksudkan juga agar pihak KBRI mengetahui keberadaan kita di luar negeri. Untuk kita, selain dapat memudahkan dalam pengurusan hal-hal terkait keimigrasian dan kekonsuleran, lapor diri juga sebagai bentuk berjaga-jaga apabila di kemudian hari terjadi masalah, at least KBRI sudah memiliki data kita dan hopefully dapat memberikan perlindungan dan membantu menyelesaikan persoalan kita di tanah rantau. Manfaat lain adalah kita bisa masuk ke dalam daftar pemilih apabila kita masih berada di luar negeri ketika PEMILU berlangsung di Indonesia. Seperti halnya pengalaman Alif yang saat PEMILU 2014 masih tinggal di Jepang, karena sudah lapor diri ke KBRI, dia tidak kehilangan hak pilihnya karena otomatis sudah masuk ke dalam daftar pemilih. Lapor diri ini dapat dilakukan dengan cara datang langsung ke kantor KBRI London atau juga dapat dilakukan dengan mengirim dokumen melalui pos. Adapun dokumen yang perlu dilampirkan adalah paspor asli, 2 lembar pas foto ukuran 4×6, dan formulir lapor diri yang telah diisi. Jika mengirim dokumen via pos, jangan lupa untuk menyertakan amplop kosong yang sudah tertulis alamat kita beserta prangko untuk balasannya. Formulir lapor diri ini dapat anda unduh dari link berikut: http://www.kbrilondon.org.uk/index.php/lapor

Selain cara di atas, biasanya untuk kota yang jumlah warga Indonesia nya banyak, PPI atau organisasi yang mewakili komunitas warga Indonesia dapat melakukan koordinir dengan mengadakan program lapor diri bersama. Event ini bisa dilakukan dengan pengiriman kolektif via pos ke KBRI atau dapat juga dengan mengundang dan mendatangkan staff konsuler dari KBRI ke kota tempat kita tinggal.

GP

Hal lain yang tidak kalah pentingnya adalah pendaftaran GP (General Practicioners). Istilah apa lagi ini? Puyeng juga ya kebanyakan istilah baru..hehehe..Ya, namanya juga tinggal di tempat baru, beda bahasa pula. Wajar saja kan jika semua istilahnya juga baru pertama kita dengar. Sistem kesehatan di UK mengharuskan setiap warganya untuk mendaftarkan diri di GP ini, agar dapat merasakan manfaat dari NHS. GP sebenarnya mirip seperti puskesmas atau praktek klinik lokal, dimana biasanya untuk bisa ke Rumah Sakit, kita memerlukan rujukan terlebih dahulu di GP yang terdekat dengan lokasi tempat tinggal kita. Untuk mengetahui GP mana yang lokasinya terdekat dengan kita, anda bisa cek di link berikut:

http://www.nhs.uk/Service-Search/GP/LocationSearch/4

Langkah registrasinya, kita harus datang ke GP terdekat pada jam layanan yang ditentukan dengan membawa passport, visa yang masih berlaku, BRP, dan bukti bahwa kita memang tinggal di alamat rumah tinggal kita (misalnya tagihan listrik, dokumen kontrak rumah yang memuat nama dan alamat rumah). Kemudian kita harus mengisi form pendaftaran dan mengembalikannya kepada petugas. Setelah itu, biasanya petugas akan memasukkan data kita ke dalam list pasien dan memberikan sedikit penjelasan mengenai layanan yang diberikan. Biasanya, dalam beberapa hari, kita akan mendapatkan surat dari NHS yang menunjukkan bahwa kita telah terdaftar dalam NHS dan berhak untuk mendapatkan pelayanan gratis. Gratis? Ya, kecuali biaya menebus resep. Ingat uang IHS yang telah kita bayarkan pada saat pengajuan visa? Ya, inilah bentuk yang kita terima dari pembayaran IHS kita: fasilitas kesehatan gratis.

Mendaftarkan diri dan keluarga ke GP cukup penting, terutama bagi keluarga yang membawa anak karena banyak fasilitas gratis bagi anak, seperti imunisasi, dan lain-lain. Selain itu, kita pasti berharap agar tidak sakit selama di UK. Namun, apabila kita sampai sakit, kita tidak bisa langsung bertemu dokter atau pergi ke Unit Gawat Darurat tanpa memberikan keterangan mengenai GP tempat kita terdaftar. Oleh karena itu, cobalah untuk mendaftar ke GP di minggu-minggu awal kedatangan kita.

 

Komunikasi

Memberikan kabar kepada keluarga di Indonesia bahwa kita telah tiba di negeri orang dengan selamat adalah hal mendesak yang juga perlu kita lakukan. Caranya bisa melalui internet ataupun telepon. Bagaimana bila di rumah tinggal belum ada sambungan wi-fi internet? Kita bisa menggunakan simcard UK untuk dipasang pada handphone kita. Biasanya, di bandara selepas kita keluar dari section kedatangan, akan ada sales person yang membagi-bagikan SIM card secara gratis. Kita bisa memanfaaatkannya dan kemudian melakukan pembelian pulsanya melalui internet maupun gerai-gerai tertentu yang menjual pulsa. Alternatif lainnya adalah dengan memesan nomor (SIM card) secara online dan gratis, kemudian kita bisa mengisikan pulsanya melalui website resmi provider SIM card tersebut. Dengan begitu komunikasi dengan keluarga baik yang di Indonesia maupun di UK dapat terjalin.

Selain melalui telepon, biasanya kita juga membutuhkan internet untuk mempermudah dan mempermurah biaya komunikasi. Banyak akomodasi yang sudah menyertakan biaya internet di dalam harga sewa. Hal ini cukup memudahkan karena berarti saat kita tiba, maka internet di rumah sudah aktif. Tidak perlu lagi berurusan dengan registrasi pemasangan internet dan lain-lain. Namun, bagi Anda yang akomodasinya belum mencakup internet, ada satu aktivitas tambahan yang harus dilakukan, yaitu memasang internet di rumah. Bagaimana caranya?

Pertama, tentukan dulu provider yang akan Anda gunakan. Setelah itu, Anda bisa datang ke gerai provider tersebut dan berbicara dengan customer service. Mereka akan membantu Anda memilih paket yang cocok dan kadang-kadang juga memberikan promosi harga. Selain biaya bulanan, Anda akan dikenakan biaya pemasangan sekitar 60 GBP. Nah, kadang-kadang provider atau customer service memberikan potongan pada biaya pemasangan ini. Setelah harga disepakati dan aplikasi diajukan, kita akan mendapatkan jadwal kapan engineer akan datang untuk memasang internet di rumah kita. Pada masa-masa peak, sekitar bulan Agustus sampai Oktober, antrian jadwal pemasangan internet bisa sampai 2-4 minggu. Jadi, bersiaplah hidup tanpa internet dalam jangka waktu tersebut dan hanya mengandalkan paket data internet yang ada di smartphone saja.

 

Semoga penjelasan kami kali ini dapat membantu Anda dalam menghadapi hari-hari pertama di negeri rantau. Ternyata, tidak se-ribet itu, kan?

Next on: budgeting. Salah satu hal yang cukup bikin deg-degan juga saat memutuskan untuk ikut pasangan sekolah ke luar negeri. Simak artikelnya minggu depan!

Lelaki Ber-stroller

Beberapa waktu belakangan ini saya rutin membantu seorang teman Indonesia mengantar-jemput anaknya sekolah. Salah satu hal yang saya sadari adalah it’s a common thing to see bapak-bapak dorong stroller berisi anak dibawah 3 tahun tanpa istrinya. Menarik ya? Kadang mereka terlihat pagi-pagi dengan baju kantor rapi. Those yummy daddies. Kadang-kadang, mereka terlihat menjemput anaknya dari sekolah atau di jalan entahlah kemana. Pemandangan ini menjadi semakin biasa di mata saya. Sepertinya, fenomena para lelaki ber-stroller ini juga dipengaruhi oleh meningkatnya kesadaran mengenai peran ayah dalam pengasuhan anak. Indeed, di banyak negara maju, penekanan dan sosialisasi mengenai peran ayah gencar dilakukan melalui berbagai media. Sudah menjadi hal yang umum, para ayah dilibatkan dalam kelas-kelas yang diberikan bagi ibu hamil, diberikan hak cuti pada saat istrinya melahirkan, dan berbagi peran dalam mengurus anak di dalam keluarga. Pergeseran pandangan pun mulai terjadi sehingga tidak ada juga komentar ‘ibunya kemana? Kok anaknya nggak diurus?’ karena ayah juga dianggap memiliki tanggung jawab yang sama dalam mendidik dan mengasuh anak.

How about Indonesia? Sepanjang ingatan dan pengamatan saya, pemandangan lelaki ber-stroller jarang saya temui. Beberapa kali saya melihat bapak-bapak mendorong stroller anak mereka saat berjalan-jalan dengan istri di pusat perbelanjaan atau di tempat rekreasi. Namun, sepertinya sebatas itu saja. Sehari-hari, kegiatan mengasuh anak ada di tangan para istri. Sungguh berbeda dengan keadaan disini, dimana para ayah pun naik-turun bus dan berjalan kaki dengan mendorong-dorong stroller. Rasanya, semua hal tentang mengasuh dan mendidik anak adalah urusan ibu di Indonesia. Entahlah… mungkin juga karena ada anggapan dan beliefs mengenai maskulinitas, bahwa laki-laki memiliki peran tertentu, ada kegiatan-kegiatan yang ‘tabu’ untuk dilakukan oleh laki-laki, sampai ada warna-warna tertentu yang tidak lazim digunakan oleh laki-laki. Keyakinan ini jugalah yang menampar para wanita, para ibu untuk tidak membagi tanggung jawab pengasuhan anak kepada suami mereka. Nanti, apa kata masyarakat? Bisa-bisa saya dianggap sebagai ibu dan istri yang bossy karena suami saya yang bertugas menyuapi anak. Well, ini semua hanya asumsi dari hasil observasi saya. Sungguh, hanya opini pribadi. Bisa saja yang saya lihat salah, bisa saja ternyata banyak sekali suami-suami yang sangat suportif membantu istri mengasuh dan mendidik anak.

I sound like I’m a feminist. Well, I don’t say that men and women are the same. Saya sadar bahwa perempuan dan laki-laki memiliki peran masing-masing. Misalnya, laki-laki adalah kepala keluarga dan perempuan adalah sekolah pertama bagi anak. Pun, hak dan kewajiban suami dan istri masing-masing berbeda. Tapi, bukankah to some extent laki-laki dan perempuan harusnya memiliki kemampuan yang sama, tanggung jawab yang sama, dan harus saling membantu?

Lalu, apa akibatnya apabila tidak ada sosok ayah dalam pengasuhan anak? Disini saya berbicara dari sudut pandang keluarga dengan orang tua lengkap (ayah dan ibu masih hidup, regardless of their status). Saya rasa sebagian besar orang akan setuju bahwa anak belajar sangat banyak melalui contoh. Mereka belajar sangat banyak dengan cara melihat. Keabsenan ayah dalam pengasuhan, perbedaan ‘status’ yang mencolok antara ibu dan ayah, serta mungkin perlakuan yang berbeda kepada anak perempuan dan anak laki-laki, pada akhirnya mengarahkan anak untuk berpikir bahwa laki-laki memiliki derajat yang lebih tinggi dari perempuan, memiliki hak yang lebih dari perempuan. Tidak dapat dipungkiri, budaya patriarki masih sangat melekat dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Then, what’s wrong with that?

Ingatkah kita tentang kasus Yuyun? Seorang remaja wanita yang dilecehkan secara seksual dan kemudian dibunuh. Banyak orang berargumen bahwa kejadian tersebut disebabkan oleh pengaruh alkohol. Namun, saya sebagai mantan mahasiswa psikologi tahu bahwa hal yang mempengaruhi perilaku seseorang ada banyak sekali. Untuk kasus tersebut, saya juga melihat ada faktor minimnya pendidikan seksualitas dan pengasuhan orang tua, terutama ayah.

I go way back when talking about fatherhood. Entah mengapa, topik ini selalu menggelitik saya. Indeed, penelitian skripsi saya pun membahas mengenai keterlibatan ayah dalam pengasuhan. Anak-anak yang memiliki kedekatan dengan ayah dan merasakan dididik dan diasuh ayah ternyata terbukti menunjukkan prestasi akademis yang baik. Mereka memiliki hubungan sosial yang baik, percaya diri, dan dapat beradaptasi dengan lingkungan baru dan menerima tantangan. Selain itu, keterlibatan ayah dalam pengasuhan pun berhubungan dengan moralitas yang baik pada anak, seperti dalam hal pengembangan empati dan dorongan untuk menolong orang lain. Khususnya pada anak laki-laki, mereka banyak mencontoh perilaku baik ayah dan memiliki karakter personal yang lebih baik. Berbagai hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa peran laki-laki dalam pengasuhan dan pendidikan anak tidak kecil, tidak seperti yang pada umumnya dipahami oleh masyarakat. Indeed, ayah memiliki peran penting dalam kehidupan anak.

Oleh karena itu, mungkin harus ada lebih banyak laki-laki ber-stroller di Indonesia. Laki-laki yang sadar bahwa perannya bukan sekedar ‘dilayani’ oleh perempuan. Laki-laki yang mengerti bahwa mereka sebaiknya dapat mendampingi istri saat harus mengurus kebutuhan yang berhubungan dengan anak, entah itu memandikan anak atau menghadiri pertemuan orang tua di sekolah. Laki-laki yang sadar bahwa ia juga memiliki peran dalam mendidik dan mengasuh anak. Laki-laki yang tidak sombong sehingga tidak mau ‘merendah’ untuk perempuan just because dia laki-laki. At the end, bukankah semua manusia sama dihadapan Tuhan dan yang membedakan adalah amal ibadah?

Home Away from Home: Akomodasi

Bagaimana kriteria Anda mengenai rumah yang bagus? Rumah yang ada halaman depan dan belakang, ruang keluarga yang lega, garasi, lengkap dengan area untuk menjemur baju? Atau rumah dengan kamar tidur besar, berkamar mandi dalam, dan seluruh lantainya ditutup oleh karpet? Atau mungkin, rumah yang setiap ruangannya ber-AC? Dijamin, Anda tidak akan mendapatkan rumah ber-AC di UK, yang ada adalah rumah-rumah berpemanas ruangan. Indeed, kriteria rumah ideal bagi setiap orang berbeda-beda, pun persepsi rumah yang baik di setiap budaya berbeda. Hal ini juga bisa dirasakan saat mencari dan memilih akomodasi di UK.

Image source: http://nap-wp.s3.amazonaws.com/2014/05/student-housing_2402882b.jpg

Jenis Akomodasi

Terdapat berbagai pilihan akomodasi yang ditawarkan bagi mahasiswa berkeluarga di UK. Beberapa universitas ada yang menawarkan flat atau studio apartment bagi pasangan, meskipun biasanya harga yang ditawarkan cukup mahal dan jumlahnya terbatas. Namun, apabila ingin berhemat dan jumlah anggota keluarga lebih dari dua orang, maka pilihan akomodasi di luar kampus dapat menjadi pilihan. Secara umum, pilihan akomodasi bagi mahasiswa berkeluarga dapat dibagi menjadi tiga, yaitu flat, shared house, dan rumah. Tentunya, pilihan akan tergantung pada kebutuhan Anda karena masing-masing pilihan memiliki kelebihan dan kekurangan.

Bagi Anda yang baru saja menikah, belum memiliki anak, dan baru memiliki satu anak berusia kurang dari 4 tahun, sepertinya pilihan untuk menyewa flat dapat dipertimbangkan. Flat ini bentuknya seperti apartemen dengan pilihan studio hingga dua kamar. Luasnya memang lebih kecil daripada rumah dan biasanya tidak memiliki halaman. Apabila Anda menginginkan tempat tinggal yang privat dan tidak terlalu repot untuk mengurusnya, flat adalah alternatif yang tepat. Mengapa kami tidak menyarankan pilihan ini untuk keluarga yang lebih besar? Karena memang jumlah kamar dan luasnya yang terbatas. Harga sewa untuk akomodasi jenis ini akan tergantung pada kota tempat Anda akan tinggal nanti. Sebagai gambaran, flat tipe studio atau satu kamar disewakan seharga sekitar 600 GBP di Birmingham.

Pilihan untuk tinggal di shared house juga bisa diberikan kepada Anda yang baru berdua atau memiliki satu anak berusia kurang dari 4 tahun. Namun, kadang-kadang ada juga keluarga dengan anak lebih dari satu yang memilih jenis akomodasi ini. Tinggal di shared house berarti tinggal bersama orang lain di sebuah rumah. Praktik ini cukup umum dilakukan oleh keluarga Indonesia agar dapat meminimalkan jumlah  pengeluaran untuk akomodasi. Mengapa? Karena harga sewa rumah pun dapat dibagi dengan orang-orang yang tinggal bersama kita. Rata-rata rumah yang disewakan untuk mahasiswa berkeluarga di UK memiliki 3-4 kamar. Nah, alokasi kamar pun bisa ditentukan apakah keempat kamar tersebut akan dihuni oleh orang berbeda atau ada satu keluarga yang menghuni 2 kamar dan sisanya dihuni oleh mahasiswa lain. Cukup menarik juga kan, pilihan ini? The drawbacks – bagi Anda yang ingin hidup dengan tingkat privasi yang tinggi, mungkin pilihan ini kurang cocok bagi Anda karena sehari-hari Anda akan bertemu dengan orang lain yang non-keluarga. Selain itu, biasanya rumah di UK hanya memiliki 1 toilet dan 1 kamar mandi di dalamnya. Jadi, mungkin Anda harus pandai mengatur waktu giliran menggunakan kamar mandi. Kisaran harga per kamar untuk menyewa shared house adalah sekitar 300-350 GBP diluar biaya listrik, air, gas, dan internet, tergantung berapa banyak keluarga lain yang akan share dengan anda.

Pilihan terakhir yang menjadi alternatif akomodasi mahasiswa berkeluarga di UK adalah menyewa rumah, sehingga privasi anggota keluarga lebih terjaga. Karena memang menyewa rumah ini kita gunakan sendirian (satu keluarga) saja, maka harga sewa nya berkisar antara 600-750 GBP (belum termasuk bill). Biasanya tedapat halaman depan dan belakang untuk pilihan jenis rumah ini.

Mempertimbangkan Pilihan Akomodasi

Setelah mengetahui jenis akomodasi yang ditawarkan beserta dengan kelebihan dan kekurangannya, terdapat beberapa faktor lain yang juga harus dijadikan bahan pertimbangan saat memilih akomodasi yang akan disewa selama masa studi. Beberapa faktor tersebut adalah akses, harga, dan preferensi.

Akses disini mencakup jarak dari tempat tinggal  dari dan ke tempat lain yang dibutuhkan terutama fasilitas publik, juga terkait dengan moda transportasi apa yang akan lebih banyak dipakai selama di sini. Rumah-rumah di UK pada umumnya memiliki akses yang cukup baik. Terkait hal ini, saran kami adalah cek  terlebih dahulu lokasi rumah yang Anda incar menggunakan Google Maps, bahkan jika diperlukan lihat juga Google street view nya untuk memastikan bentuk dan letak rumah tersebut. Dengan begitu, Anda bisa mengira-ngira jarak tempuh dari rumah ke kampus, halte bus, supermarket, dan sarana penunjang lainnya. Kami menyarankan Anda untuk tidak kaget karena di banyak kota di UK, jarak normal jalan kaki dari satu tempat ke tempat lain adalah sekitar 15-25 menit. Jadi, sepertinya kecil kemungkinan Anda untuk tinggal di rumah yang jaraknya hanya 5 menit jalan kaki ke kampus (meskipun sebenarnya ada, tetapi kebanyakan harganya jauh lebih mahal). Oleh karena itu, jangan langsung mencoret pilihan akomodasi dengan jarak jalan kaki 15-25 menit dari fasilitas umum.

Apa saja fasilitas umum yang harus dipertimbangkan? Bagi Anda yang memiliki anak usia sekolah (mulai dari usia 3 tahun), maka fasilitas pertama yang harus Anda cek adalah sekolah. Di UK, pemilihan sekolah didasarkan pada kesamaan area dengan tempat tinggal. Biasanya, satu ‘kelurahan’ memiliki 1-2 sekolah dasar dan sekolah menengah. Selain itu, Anda juga perlu mempertimbangkan jarak dari akomodasi ke lingkungan kampus (karena pasangan akan berkuliah), jarak ke supermarket, dan jarak ke halte bus. Kemudahan akses tentunya berbanding lurus dengan harga sewa yang ditawarkan. Oleh karena itu, bijaklah dalam memilih. Bagi anda yang di Indonesia terbiasa menggunakan kendaraan untuk bepergian, kini saatnya ada mengubah mind set untuk mulai membiasakan berjalan kaki di UK.

Faktor kedua yang harus dipertimbangkan adalah harga. Saat mempertimbangkan harga akomodasi, jangan lupa memasukkan hitungan bills (rekening listrik, gas, dan air) dan deposit. Sebagai gambaran, biaya listrik per rumah untuk satu bulan berkisar antara 80-120 GBP (tergantung penggunaan). Kemudian, biaya air yang biasanya dibayarkan per tiga bulan adalah sekitar 15 GBP per bulan. Biaya internet rata-rata perbulan adalah sekitar 25-30 GBP per bulan. Oh ya, sebagai informasi tambahan, instalasi listrik dan gas juga berpengaruh terhadap besaran biaya kedua rekening tersebut. Oleh karena itu, cek juga instalasi listrik dan gas di rumah yang akan dipilih. Bertanya ke penghuni sebelumnya juga bisa dilakukan sehingga tahu besaran biaya lain-lain yang harus dikeluarkan. Selain biaya  utilitas bulanan tersebut, kita juga harus mempertimbangkan jumlah deposit yang diminta. Deposit ini berguna sebagai uang jaminan yang akan dikembalikan (sesuai dengan kondisi pemakaian) pada akhir masa sewa. Kadang-kadang, deposit kita bisa dipotong apabila rumah yang kita sewa kotor, ada bagian yang rusak, atau tidak sesuai dengan kondisi pada saat akomodasi tersebut baru kita tempati. Besaran deposit sendiri tergantung pada kebijakan agent atau landlord. Namun, rata-rata kami harus membayar sebesar harga 1 bulan sewa dan bahkan banyak juga yang ditetapkan lebih besar dari jumlah sewa sebulan. Ada beberapa agent atau landlord yang meminta deposit tambahan apabila Anda membawa keluarga dengan jumlah anak yang banyak.

Faktor selanjutnya adalah preferensi. Preferensi disini maksudnya adalah standar masing-masing keluarga mengenai sebuah rumah. Seperti yang telah disebutkan di atas, konsep rumah ideal masing-masing orang berbeda dan rumah di UK memiliki standar yang berbeda dengan rumah di Indonesia. Biasanya, hal yang juga dilihat saat viewing rumah adalah tingkat kebersihan, taman, lingkungan tempat tinggal, pencahayaan, air, ukuran kamar atau ruangan, dan kelembaban rumah. Nah, mengenai kelembaban ini juga perlu diperhatikan karena kebanyakan rumah di UK cenderung lembab. Hal ini menyebabkan jamur yang membandel dan terkadang sulit dibersihkan sehingga rumah cenderung kotor. Selain itu, furnitur di dalam rumah juga perlu dicek. Ada rumah-rumah yang sudah modern berikut furniturenya, ada pula rumah tua dengan barang-barang yang cenderung sudah tua, dan ada juga rumah yang partly furnished atau unfurnished. Tentunya, hal tersebut akan mempengaruhi harga sewa dan deposit. Rumah unfurnished akan lebih murah dengan deposit yang lebih rendah juga. Sayangnya, dengan memilih rumah seperti ini, berarti kita juga harus melengkapi isi rumah dengan membeli sendiri furnitur yang diperlukan, jadi jangan lupa untuk mengalokasikan tambahan pengeluaran untuk pos ini. Akan tetapi, jika Anda tetap tertarik dengan rumah jenis ini, tenang saja karena Anda tidak perlu membeli furnitur yang semuanya baru. Banyak sekali charity shop yang menawarkan furnitur bekas dengan kondisi yang masih sangat layak pakai.

Agen Properti dan Landlord

Terdapat dua jenis cara menyewa akomodasi yang dikenal secara umum. Kita bisa menyewa dan mencari akomodasi melalui agen properti atau langsung melalui pemilik akomodasi (landlord). Pada dasarnya, kedua cara tersebut sama saja. Namun, beberapa hal ini dapat dipertimbangkan ketika memilih untuk menyewa melalui agen atau langsung ke pemilik rumah.

Terdapat banyak sekali jenis agen properti yang ada di berbagai kota di UK. Agen-agen ini memiliki website sendiri dan kita dapat melihat properti yang ditawarkan melalui website mereka. Agen properti berfungsi sebagai penyambung antara pihak penyewa dengan pemilik akomodasi. Apa saja keuntungan yang didapat ketika menyewa akomodasi melalui agen? Kita tidak perlu repot mengurus ini-itu dan tinggal ‘tau beres’. Masalah-masalah mengenai akomodasi dapat dilaporkan ke agen properti dan biasanya mereka akan merespon dalam waktu yang relatif cepat (ya, kecuali beberapa agen yang sudah terkenal lambat dalam merespons). Namun, tentunya kemudahan ini berbanding dengan service fee yang diminta oleh agen. Biasanya, agen properti mengenakan administration fee pada saat kita menyewa akomodasi dalam listing mereka. Besar administration fee berbeda-beda masing-masing agen, tetapi biasanya berkisar antara 200-400 GBP. Selain itu, tawar-menawar harga sewa pun cenderung terbatas karena kita tidak bisa langsung menawar kepada si pemilik akomodasi.

Cara kedua dalam menyewa akomodasi adalah langsung melalui landlord atau pemilik akomodasi. Cara ini mungkin lebih familiar bagi orang Indonesia karena terasa lebih kekeluargaan. Tidak-adanya perantara membuat proses tawar-menawar harga terasa lebih mudah. Tentunya, pilihan ini juga bebas dari biaya administrasi yang dikenakan oleh agen. Wah, berarti lebih enak ya, dibandingkan dengan menyewa melalui agen? Well, tergantung. Tidak seperti agen yang memiliki waktu respon yang cepat dan SOP penanganan masalah yang sudah saklek, landlord biasanya lebih fleksibel. Jadi, masalah-masalah berhubungan dengan akomodasi tidak selalu dengan cepat ditangani, tergantung dengan ketersediaan waktu pemilik akomodasi untuk mengurusinya.

Lalu, pilihan mana yang paling baik? Jawabannya ya tergantung preferensi Anda. Selain itu, cobalah hubungi dan berkomunikasi dengan agen atau landlord akomodasi yang Anda pertimbangkan. Membaca review dan bertanya kepada orang-orang yang menyewa rumah tersebut sebelumnya juga menjadi cara yang baik untuk mengetahui kelayakan dan kesesuaian akomodasi dengan Anda.

Mencari dan Menyewa Akomodasi

Ada banyak cara untuk mencari akomodasi di UK. Beberapa situs populer pencarian akomodasi adalah http://www.rightmove.co.uk/ dan http://www.zoopla.co.uk/. Dari kedua situs tersebut, biasanya ada banyak sekali jenis tempat tinggal yang ditawarkan. Kita juga dapat menghubungi pemilik tempat tinggal atau agen properti yang menangani tempat tinggal tersebut. Jangan lupa, kita juga bisa menggunakan filter untuk menyaring pilihan akomodasi sehingga sesuai dengan budget, kebutuhan, dan pilihan kita. Selain melalui situs pencarian, kita juga bisa bertanya kepada warga Indonesia yang telah menetap/tinggal di kota tujuan. Biasanya, tempat tinggal warga Indonesia bersifat turun-temurun. Jadi, setelah masa sewa seorang mahasiswa berakhir dan ia akan pulang ke Indonesia, maka biasanya tempat tinggalnya di-take oleh orang Indonesia lainnya. Memilih tempat tinggal ‘bekas’ orang Indonesia memiliki banyak keuntungan, diantaranya standar kebersihan dan kelayakan rumah yang sudah cukup terjamin, harga sewa sesuai dengan kantong, dan bagi yang memiliki anak, biasanya lokasi sekolah berada di dalam jangkauan tempat tinggal.

Proses pencarian hingga menyewa akomodasi di UK biasanya terdiri dari beberapa tahap. Pertama, kita harus menghubungi agen properti atau landlord untuk menanyakan lebih lanjut mengenai akomodasi yang ditawarkan. Biasanya, dari proses ini kita dapat mengetahui juga kecepatan respon agen properti atau landlord sebagai referensi apakah mereka cukup trustworthy atau tidak. Tahap berikutnya adalah viewing. Sebetulnya tahap ini tidak terlalu wajib. Namun, tidak ada salahnya apabila kita (atau orang lain yang dimintai tolong) melihat secara langsung wujud akomodasi yang ditawarkan. Foto di internet terkadang bisa saja tidak sesuai aslinya, kan? Setelah melihat ‘calon’ tempat tinggal, kita dapat memutuskan apakah cocok dengan kebutuhan kita atau tidak. Apabila cocok, maka kita dapat menghubungi agen properti atau landlord dan mereka kemudian akan membuat kontrak sewa akomodasi. Pada tahap ini, biasanya mereka meminta kita untuk membayar administration fee dan booking fee. Apa itu booking fee? Intinya sih seperti tanda jadi bahwa kita akan menyewa akomodasi tersebut dan kemudian iklan akomodasi di internet akan dicabut. Booking fee ini akan dihitung sebagai bagian dari uang sewa bulan pertama. Apabila kita menyewa akomodasi melalui agen properti, biasanya mereka pun meminta jaminan tertentu. Biasanya, kita diminta untuk mengirimkan scan pasport, bukti rekening atau bukti surat sponsor dari pemberi beasiswa, dan slip gaji penjamin. Siapakah  yang bisa dijadikan sebagai penjamin tersebut? Bisa siapa saja, baik teman dekat atau keluarga, yang masih bekerja. Setelah seluruh dokumen lengkap, biasanya satu bulan sebelum kedatangan, kita diminta untuk mentransfer uang deposit dan uang sewa bulan pertama sehingga kita bisa langsung masuk ke akomodasi tersebut pada saat kedatangan. Bagaimana halnya dengan orang-orang yang mencari akomodasi setelah tiba di UK? Prosesnya kira-kira sama, hanya saja uang deposit, administration fee, dan uang sewa bulan pertama akan dibayarkan pada saat yang bersamaan.

Jadi, kapan kita harus mulai mencari dan menyewa akomodasi? Lagi-lagi, semua tergantung kenyamanan pribadi. Ada orang-orang yang memilih untuk tiba dulu di UK, menumpang tinggal di rumah warga Indonesia yang ada di sini sembari mencari akomodasi.  Tentunya, sebelumnya mereka juga sudah memantau perkembangan penawaran akomodasi melalui internet sebelum mendatangi agen properti yang ada di kota-kota di UK. Keuntungan ketika kita memilih opsi ini adalah dapat dengan mudah melakukan negosiasi harga, dapat langsung viewing tempat tinggal, dan dapat membandingkan langsung pilihan tempat tinggal yang ada. Namun, ada beberapa orang yang merasa kurang nyaman apabila masih harus menumpang tinggal di rumah orang lain (yang bisa jadi mengakibatkan kita memilih akomodasi apa saja yang tersedia pada saat itu tanpa sempat mempertimbangkan hal-hal lain) dan terkadang pilihan yang ada pun terbatas karena sudah banyak akomodasi yang di-book oleh orang lain. Sebagai gambaran, pencarian rumah yang disewakan bagi mahasiswa berkeluarga sudah mulai marak di bulan April hingga Mei. Oleh karena itu, apabila kita baru mencari akomodasi di bulan September, maka pilihan pun lebih sedikit. Di sisi lain, ada juga orang-orang yang memilih untuk menyewa akomodasi terlebih dahulu saat di Indonesia sehingga ketika tiba di UK mereka dapat langsung menuju tempat tinggal pilihan. Tentunya, pilihan ini bisa dilakukan walaupun kita akan sedikit kesulitan dalam berhubungan dengan agen properti (karena hanya melalui email) dan dalam mentransfer deposit, administration fee, dan booking fee. Selain itu, kita juga tidak bisa melihat langsung akomodasi sebelum ketibaan kita di UK. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan meminta tolong warga Indonesia yang sudah ada di kota tujuan untuk melakukan viewing. Namun, dengan sudah beresnya persoalan sewa-menyewa akomodasi ini sedari kita masih di Indonesia, kita bisa memperoleh manfaat, misalnya, urusan visa akan lebih mudah karena kita sudah memiliki bukti kontrak tempat tinggal yang valid. Bukti ini akan menambah keyakinan pihak imigrasi Inggris dalam memberikan izin tinggal untuk kita. Selain itu, kita juga bisa lebih santai saat kedatangan karena sudah memiliki tujuan tempat tinggal yang jelas.

 

Setelah penuh dengan pertimbangan menentukan pilihan akomodasi tetapi pada akhirnya Anda memperoleh rumah tinggal yang mungkin kurang sreg di hati, yaa santai saja, tetaplah bersyukur karena sudah memiliki tempat tinggal, karena memang perkara mencari rumah ini gampang-gampang susah dan bergantung kepada kecocokan masing-masing. Dengan tulisan di atas, kami berharap agar minimal dapat sedikit memberikan pencerahan untuk anda yang akan berburu akomodasi di UK. Happy hunting rumah yaa!

AdventureNotes #24: More on Manchester

Manchester again? Yes. For several times I visited Manchester, I always went because I had something to do. It was not for the sake of exploring the city, but rather to apply for visa or for transit. However, my sister is now living in Manchester. Therefore, I went to visit her last Christmas. I only stayed there for one night, but I could manage to visit some other places, not just the Old Trafford.

Although for me visiting Old Trafford is not my priority as I had visited it before, I couldn’t escape from it! My husband is a hardcore fan of Manchester United so we went to visit the stadium. The stadium itself is quite far from the city center, but is easily accessed by tram. You can take the yellow tram from Manchester Piccadilly station or from the Piccadilly Garden. It takes about 30 minutes to reach the place. To enter the museum and join the tour, people have to pay the admission fee. It is rather expensive, but according to some friends, it is worth it. Currently, the price for museum and stadium tour is £18 for adults. You can check the ticket availability here: http://www.manutd.com/en/Visit-Old-Trafford/Museum-And-Stadium-Tour/Price-Lists.aspx. While booking our ticket, we also have to choose the date and time when we are going to the museum. You should come at around the allocated tour time. If you are arranging to visit some other attractions besides the Old Trafford, the total visiting time for this attraction is around 2 hours. During my last visit to the stadium, I noticed some differences in the museum as well as the tour. I think the museum is a bit more advanced than before, I like the new layout and I think there’s a new small added exhibition. How they start the tour is also more organized as now there’s a waiting room for us before the tour. For those who haven’t read my previous AdventureNotes on Manchester, here’s a little bit preview of the tour. We started off by coming inside the stadium, sitting on the supporters’ seats while listening to the tour guide about the Old Trafford stadium. The tour guides here have always been delivering very exciting stories about Manchester United and the stadium, bringing a good atmosphere and spirit on the tour participants. We also went to the changing room, the press room, and were able to sit on the players’ bench. At the previous tour arrangement (approx. 2012), we also went to the Munich Tunnel and were told the history of the Munich tragedy. However, the current tour does not have this feature and focuses only on what’s inside the stadium. The tour is finished at the shop we not only can buy MU souvenirs, but also print a tour certificate for free.

After visiting the Old Trafford, my husband and I went to the city center to meet my sister. We met her near the Piccadilly Garden and walked to the Manchester Library and Albert Square. As it was Christmas at that time, the place was crowded with people strolling through the Christmas market. We walked along the Christmas market up to the John Rylands Library. It is named as one of the most interesting attraction in Manchester. Indeed, the place’s architecture is interesting. I didn’t notice it at first as it looked like a modern building, but as I entered the place, I could feel the gothic. The rooms are totally decorated in the gothic way and it has one of the oldest still-functioning study rooms. As we went to the rooms, people are learning and doing their tasks. It actually still functions as one of the University of Manchester’s libraries.

It was getting dark and we went around the city center once again, amazed by the magnitude of Arndale. The shopping center is very big, indeed. There are also many interesting outdoor places around it, such as the one between the Arndale and the National Football Museum. At around 8 pm, almost all of the attractions were closed. We took a bus from the Piccadilly Garden to Oxford Road area. It costs £1 per ride for the bus. Oxford Road is actually the university area, and nearby there’s an area called the ‘curry lane’ because there are many Indian/Middle Eastern restaurant there. We had our dinner in one a restaurant there, which is Al Jazeera, the most famous one among Indonesian people. It tasted good, actually.

Our day ended there. We stayed one night in Manchester but had to catch an early train the next morning. It was quite interesting to see another part of Manchester besides the stadium. I haven’t had a chance to visit the museums so I hope (if I get decent review about them) I can visit the city again someday.

Home Away from Home: Mari Bersiap!

 

Setelah izin tinggal di UK sudah didapatkan (atau ketika proses menunggu keputusan visa), hal yang bisa kita lakukan adalah mulai mempersiapkan kepindahan kita ke negeri Ratu Elizabeth.  Kok kesannya ini serius banget ya? Indeed, bayangan tinggal di negeri orang bisa jadi ‘menyeramkan’. Bagi yang pernah merantau, pasti ada ekspektasi tertentu terhadap kepindahan ke tempat baru. Berpindah untuk tinggal di tempat yang baru jelas tidaklah sama seperti ketika kita pergi berwisata satu atau dua minggu, ini hitungannya bulan bahkan tahunan. Tinggal di tempat yang asing secara alami akan meningkatkan antisipasi kita dalam bersiap diri. Artikel Home Away from Home kali ini akan membahas mengenai hal-hal yang perlu dipersiapkan sebelum keberangkatan kita ke UK.

 

Tiket Transportasi

Dimana pun Anda akan tinggal nantinya di UK, pesawat adalah moda transportasi utama untuk mencapai UK. Banyak sekali maskapai penerbangan yang menyediakan jasa dan tentunya menawarkan harga terbaik untuk membawa Anda terbang dari Indonesia (biasanya Jakarta) ke UK. Hal apa yang harus diperhatikan dalam memilih dan membeli tiket transportasi?

Pertama, Anda harus mempertimbangkan kota tempat Anda akan tinggal nantinya. Apabila Anda akan berdomisili di kota-kota besar seperti London, Birmingham, Manchester, atau Edinburgh, maka beberapa maskapai penerbangan memiliki rute penerbangan ke kota-kota tersebut dengan satu kali atau tanpa transit. Lain halnya apabila Anda akan tinggal di kota yang tidak sebesar daerah yang kami sebutkan di atas. Berbagai maskapai menawarkan jasa transit pesawat hingga mencapai bandara di kota tujuan Anda karena sebagian besar kota di Inggris Raya memiliki bandara lokal masing-masing. Misalnya, Anda bisa saja membeli tiket pesawat dari Jakarta (Soekarno-Hatta International Airport) menuju Leeds (Leeds Bradford Airport) dengan opsi transit di Amsterdam dan London. Hanya saja, biasanya pilihan untuk membeli tiket pesawat hingga ke kota (kecil) tujuan Anda akan menghabiskan biaya yang besar, jauh lebih besar daripada apabila Anda membeli tiket pesawat ke kota besar di UK. Lalu, bagaimana solusinya? Pilihlah kota besar terdekat dari kota tujuan Anda. Dulu, Izza pernah berkuliah di Hull, sebuah kota yang hanya memiliki bandara kecil. Oleh karena itu, ia memilih penerbangan dari Jakarta ke Manchester, yang merupakan kota besar terdekat dari Hull. Setelah itu, ia naik kereta sampai Hull. Kota-kota di UK memiliki jaringan kereta api yang sangat baik. Oleh karena itu, moda yang paling murah dan dapat diandalkan adalah kereta. Biaya tiket kereta akan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain dan kami menyarankan Anda untuk membeli tiket kereta online dari Indonesia. Jangan lupa untuk memperhitungkan waktu delay, antrian imigrasi, dan pengambilan bagasi saat memesan tiket kereta, ya! Selain itu, coba cari tahu mengenai international arrival day universitas tujuan pasangan Anda. Pada international arrival day, biasanya pihak international office menyediakan jasa transfer transportasi (bus) yang akan membawa Anda dari bandara besar terdekat dari kota tempat universitas berada ke universitas tersebut. Fasilitas ini gratis, loh!

Ada baiknya juga jika anda sudah memiliki kenalan di kota atau universitas yang dituju, meminta tolong untuk penjemputan di bandara dapat menjadi solusi bagi anda yang tidak atau belum pede untuk bepergian sendiri di negeri orang. Alternatif lainnya, terkadang juga ada PPI setempat yang memiliki program penjemputan bagi mahasiswa baru di bandara.

Kedua, datanglah ke kantor resmi maskapai penerbangan untuk mendapatkan harga terbaik. Ada beasiswa tertentu yang memiliki agen wisata yang mengatur tiket dan keberangkatan para penerima beasiswa. Sayangnya, hal tersebut tidak berlaku bagi keluarga si penerima beasiswa. Oleh karena itu, sebagai dependant, kita harus berburu tiket sendiri. Agar dapat membeli tiket penerbangan yang sama dengan pasangan, jangan lupa catat nomor penerbangan dan jadwal penerbangan pasangan ya! Setelah itu, datanglah ke kantor resmi maskapai penerbangan yang dituju. Beberapa maskapai yang seringkali digunakan oleh mahasiswa Indonesia untuk pergi ke UK adalah Garuda Indonesia, Qatar Airways, Emirates, dan Etihad. Biasanya, harga tiket maskapai-maskapai tersebut tidak jauh berbeda. Lalu, apa yang beda? Promosi harga dan fasilitas. Beberapa maskapai penerbangan memberikan potongan harga (biasanya 10%) bagi mahasiswa. Ada juga maskapai yang memberikan fasilitas tambahan baggage allowance bagi mahasiswa. Intinya, pilihlah yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Ketiga, apabila Anda membawa anak (terutama anak di bawah usia 5 tahun), maka kami juga menyarankan Anda untuk memperhatikan lama transit penerbangan. Kebanyakan maskapai penerbangan tidak menyediakan direct flight dari Jakarta ke UK, kecuali Garuda Indonesia untuk penerbangan Jakarta-London. Oleh karena itu, penting untuk memperhatikan waktu transit. Biasanya, semakin lama kita harus transit di suatu bandara, maka semakin murah juga harga tiket yang ditawarkan. Masalahnya, ketika membawa anak kecil, tidak semua bandara memiliki fasilitas yang cukup dan memberikan kenyamanan bagi anak-anak. Kebanyakan maskapai penerbangan Timur Tengah akan transit di suatu tempat sekitar tengah malam. Sayangnya, tidak semua bandara tempat transit menyediakan fasilitas yang cukup saat tengah malam. Pilihlah penerbangan dengan waktu transit yang paling nyaman bagi Anda dan keluarga. Berdasarkan pengalaman Alif, maskapai Emirates memiliki jadwal penerbangan yang waktu transitnya hanya 3 jam dan tiba pada siang hari di Dubai International Airport, mungkin ini bisa menjadi alternatif pilihan.

Selain durasi transit, hal yang juga perlu diperhatikan adalah mengenai waktu kedatangan Anda di kota tujuan. Memilih waktu kedatangan yang sesuai sangat penting karena pastinya Anda tidak mau datang terlalu larut malam atau terlalu pagi sehingga harus menunggu dulu di bandara karena minimnya transportasi. Sepertinya, membeli tiket pesawat dengan waktu kedatangan antara pukul 10.00-16.00 dapat dipertimbangkan. Ingat, kita akan tiba di sebuah kota di negara lain yang sangat jauh berbeda dari Indonesia.

 

Merencanakan Barang-Barang Bawaan

Tipikal orang Indonesia, pergi dekat dan sebentar saja persiapannya seperti akan perang. Berakhir pekan ke Puncak saja harus membawa panci, rice cooker, dan berbagai alat dapur dan bahan makanan. Padahal, perjalanan tersebut hanya dua hari dan banyak pula toko-toko yang menjual makanan. Bagaimana jadinya ketika kita harus pindah ke negeri antah berantah? Disinilah kami merasa sedih karena tertampar realita bahwa kami tidak akan berjumpa warung padang semudah di Indonesia atau makan Indomie seharga 3000 rupiah (tanpa perlu masak pula). Mulai terbayang lah pahit-pahitnya merantau ke luar negeri. Rasanya, kalau bisa sih semua barang ingin dibawa, bahkan mungkin se-warung-warung Padangnya, hihihi. Sayangnya, membawa semua barang hanya sebatas angan-angan.

Terbatasnya baggage allowance membuat kita harus mau (padahal tidak mau) menentukan prioritas barang apa saja yang harus dibawa ke UK. Hal ini berkaitan dengan ketentuan maskapai penerbangan. Oleh karena itu, cek kembali informasi mengenai hal tersebut. Beberapa maskapai juga memiliki peraturan tidak hanya tentang berat koper Anda, tetapi juga tentang jumlah koper Anda. Apabila Anda belum memiliki koper, kami menyarankan Anda untuk mencari koper dengan berat kosong yang ringan. Dengan begitu, Anda bisa memaksimalkan berat barang bawaan Anda. Selain itu, pilihlah koper yang ergonomis sehingga mudah Anda bawa.

Mengenai jumlah barang bawaan, kami menyarankan Anda untuk mengira-ngira barang yang bisa Anda bawa tanpa bantuan orang lain. Mengapa? Karena disini tidak ada porter, cuy! Semua tugas angkat-mengangkat koper harus dilakukan sendiri. Hal ini terutama penting bagi Anda yang akan melanjutkan perjalanan ke kota tujuan dengan moda transportasi lain, seperti kereta. Yak, waktu berhenti kereta di setiap stasiun sangat terbatas sehingga Anda juga harus mengira-ngira waktu pengangkutan barang bawaan Anda. Dua kali Izza merantau ke Inggris, dua kali pula ia berangkat hanya dengan sebuah koper besar dan ransel. Seluruh barang-barang berat dimasukkan ke dalam koper besar sehingga ranselnya hanya berisi dokumen penting, laptop, dan berbagai hal esensial seperti jaket, charger, handphone, dan buku. Sama halnya dengan Alif, ia dan suami masing-masing hanya membawa 1 koper besar dan 1 tas ransel, dimana koper lebih banyak diisi bahan makanan, baju dan barang berat lainnya, sementara ransel lebih diprioritaskan untuk laptop, dokumen penting, dan barang yang sifatnya mungkin akan dibutuhkan selama perjalanan atau saat transit. Beberapa orang juga menyarankan membawa baju ganti untuk persiapan apabila ada hal tidak diinginkan yang terjadi (misalnya koper tertinggal di suatu tempat atau delay penerbangan untuk waktu yang cukup lama).

Kemudian, untuk memaksimalkan tempat di koper Anda, ada teknologi yang bernama vacuum bag. Si tas plastik vakum ini dapat digunakan untuk menipiskan pakaian-pakaian Anda di dalam koper. Dengan begitu, akan ada lebih banyak tempat untuk membawa lebih banyak barang. Namun, harus diingat bahwa vacuum bag berfungsi untuk memperkecil ruang yang dibutuhkan, dan bukan untuk meminimalkan berat barang bawaan.

Dengan mempertimbangkan berbagai hal diatas, dapat disimpulkan bahwa memang kita harus menentukan prioritas barang-barang yang akan dibawa. Apa sih yang penting untuk dibawa dari Indonesia ke UK? Harus bawa pakaian selemari? Sepatu satu rak? Atau makanan satu kulkas? Hehehe.. Tentu saja tidak, yuk simak penjelasannya satu-persatu.

 

Barang Bawaan

Pakaian

Jenis barang bawaan pertama yang perlu dipertimbangkan adalah pakaian. Well, dalam hal ini mencakup sepatu, tas, dan berbagai pernak-pernik pakaian lainnya ya. Anggapan bahwa kita perlu mempersiapkan diri untuk tinggal di negeri 4 musim membuat banyak orang berpikir bahwa kita harus membawa peralatan perang untuk menghadapi keempat musim tersebut. Kenyataannya? Tidak. Sebagian besar masa studi di UK akan dimulai pada bulan September. Bulan September ini masuk ke dalam musim gugur. Biasanya, temperatur memang sudah cukup dingin, tapi tidak sedingin itu juga. Suhu kira-kira berkisar antara 10-18 derajat Celcius, tergantung dimana Anda menetap. Waduuuh dingin sekali ya? Bagi perantau yang baru tiba, memang cuaca terasa sangat dingin. Namun, percayalah pada kehebatan kemampuan adaptasi manusia, sehingga kira-kira seminggu atau dua minggu setelah tiba, pasti kita telah dapat beradaptasi dengan suhu lingkungan. Jadi, kami rasa tidak perlu bersiap terlalu heboh dengan membawa banyak jaket tebal musim dingin atau sepatu boot. Instead, bawalah jaket yang cukup hangat, tahan air, dan dilengkapi dengan penutup kepala karena di UK sering hujan. Selain itu, biasanya orang Indonesia juga membekali diri dengan long john atau yang disini populer disebut dengan thermal. Set pakaian (atas-bawah) ini adalah pakaian dalam hangat yang digunakan untuk mempertebal lapisan pakaian pada saat musim dingin. Gosip-gosipnya, long john yang dijual di Indonesia memiliki kualitas yang lebih bagus dan lebih hangat. Kedua barang esensial untuk menghadapi cuaca dingin tersebut dapat dijumpai di factory outlet yang banyak ada di Bandung dan Bogor. Harganya? Tentu tergantung dengan budget yang dimiliki untuk jaket. Untuk long john, harganya berkisar antara IDR 80.000 (kalau dapat diskon) hingga 160.000 per set. Anda tidak perlu membeli 5 set long john untuk satu orang karena berdasarkan pengalaman kami, 2 set untuk satu orang pun sudah cukup untuk bersiap karena Anda bisa membeli thermal juga disini. Untuk wilayah Jakarta, long john dengan kualitas bagus bisa dibeli di Mangga Dua dengan harga 1 set tidak sampai IDR 100.000. Untuk thermal yang hangat tetapi bahannya tipis, heat-tech dengan desain yang beragam dan merupakan produk dengan teknologi Jepang mungkin bisa menjadi pilihan anda, soal harga memang lebih mahal jika dibandingkan long-john.

Selain persiapan dingin-dinginan, kita juga perlu mempersiapkan pakaian yang merupakan kebutuhan dasar. Basic wear. Biasanya, daftarnya terdiri dari pakaian dalam, celana panjang, rok, kaos, kemeja, blus, lalalalala… Banyak yaa ternyataa! Saran kami, cobalah membawa masing-masing satu item jenis pakaian dasar dan melakukan mix and match dari item pakaian yang direncanakan untuk dibawa. Dengan begitu, Anda tidak perlu membawa terlalu banyak pakaian. Percayalah, pasti nanti kita tergoda untuk membeli pakaian di UK. Jadi, bawa yang basic saja. Salah satu hal yang menjadi indikator utama dari pakaian yang dibawa adalah kenyamanan. Pilih pakaian Anda yang nyaman. Berapa jumlah pakaian yang harus dibawa? Tergantung. Bagi keluarga yang sudah pasti akan mencari akomodasi dengan mesin cuci in-house, 10 pasang pakaian sudah sangat cukup. Toh nanti, kita bisa mencuci kan?

Lalu, perintilan. Terkadang kita menganggap perintilan ini hal remeh, tetapi sebenarnya perintilan ini esensial. Pertama, sepatu! Pakailah (dan bawalah) sepatu yang nyaman digunakan berjalan jauh. Kebiasaan di UK adalah berjalan kaki kemana-mana. Selain karena biaya transportasi cukup mahal, pemandangan di sepanjang jalannya pun sayang untuk dilewatkan. Oleh karena itu, pilihlah alas kaki yang nyaman untuk dipakai berjalan. Pilih juga kaos kaki dengan bahan yang nyaman dan menyerap keringat. Perintilan lainnya mencakup jilbab (bagi yang berjilbab), bergo (bagi yang berjilbab, senjata ini cukup penting karena disini tidak ada yang jualan jilbab instan praktis dengan harga semurah di Indonesia), baju tidur, pakaian dalam (jumlahnya disesuaikan, sekali lagi jangan lupa bahwa kita bisa mencuci baju ya, disini!), tas, dan aksesoris. Silahkan tentukan sesuai dengan kebutuhan.

Berdasarkan pengalaman Izza, membawa kurang dari 10 pasang pakaian sudah cukup memenuhi kebutuhan sehari-hari. Pada saat berangkat, ia membawa 6 bawahan (rok dan celana) dan 6 atasan (kemeja, kaos, dan batik! Batik harus dibawa ya!) serta 3 cardigan. Selain itu, ia juga bersiap dengan jaket dan coat tipis. Karena ia pernah tinggal di UK sebelumnya, ia pun membawa jaket tebal musim dingin. Ini sebenarnya tidak esensial karena bisa membeli di UK nantinya, tetapi kalau bisa menghemat uang kenapa tidak? Bagi Anda yang belum memiliki  jaket musim dingin, kisaran harga jaket di Indonesia adalah IDR 800.000 – 1.500.000. Harga di UK bisa jadi lebih murah daripada harga di Indonesia. Oleh karena itu, tidak usah ngoyo membeli jaket musim dingin di Indonesia ya. Selain itu, Izza juga membawa jilbab sesuai kebutuhan, satu bergo, satu syal, pakaian dalam, dua tas (tas selempang dan handbag selain dari ransel yang dipakai), satu flat shoes (selain sepatu olah raga yang digunakan), dua atasan long john, dan dua set baju tidur (yang bawahannya berupa legging sehingga bisa digunakan sebagai bawahan long john juga. Berbekal pengalaman pernah tinggal di Jepang yang juga negara empat musim, Alif pun menyarankan untuk tidak lupa membawa atasan dan bawahan bernuansa netral seperti hitam, cream, jeans, yang nantinya bisa di padu padankan dengan warna lain. Karena memakai jilbab dan juga menyadari nanti akan sulit mencari jilbab di UK, maka Alif lebih senang untuk membawa khimar dengan banyak pilihan warna. Batik, celana training (yang bisa difungsikan juga untuk baju tidur), jaket tipis, dua set long john, mukena, sarung (untuk pria) dan sajadah pun tak ketinggalan masuk ke dalam koper. Satu buah sneaker, sepasang sendal, satu tas ransel dan satu slingbag cukup sebagai pelengkap. Itu bawaan basic nya ya, kalau masih banyak space di koper, anda bisa menambahkan outfit lain sesuai karakter dan kebutuhan anda. Selebihnya bisa dibeli di UK dengan pilihan yang lebih variatif.

Makanan

Berkebalikan dengan pakaian yang harus bawa yang penting-penting saja, kami menyarankan Anda untuk membawa peralatan perang untuk memasak. Bumbu-bumbu dasar dan rempah khas Indonesia mungkin perlu dipertimbangkan untuk dibawa. Bukan, bukan karena disini tidak ada yang menjual, tapi karena jarang ada di pasaran dan harganya yang lebih mahal. Biasanya, warga Indonesia yang pindah ke UK membawa bumbu instan (sesuai kebutuhan dan selera), terasi kemasan (sesuai kebutuhan dan selera, siapa tau ada yang tidak suka terasi), daun-daunan yang sudah dikeringkan atau dibekukan (daun salam, daun jeruk, daun pisang, daun pandan), gula jawa, asam, temu kunci, kecap manis (kecap favorit, karena di UK yang umum dijumpai adalah kecap ABC), sambal merek favorit keluarga, bumbu pecel, dan petis (bagi yang suka masakan jawa timuran). Lagi-lagi, semua disesuaikan dengan selera keluarga masing-masing ya. Untuk anda yang hobi memasak kue atau cake, bahan pengembang kue seperti SP atau TBM ovalet rasanya juga perlu untuk dibawa.

Selain bumbu-bumbu, siapkanlah perbekalan makanan instan untuk survive pada hari-hari pertama Anda tinggal di UK. Pengalaman banyak keluarga disini, beberapa hari pertama memang digunakan untuk beradaptasi, mengenal tempat-tempat belanja, dan membeli barang kebutuhan dapur. Oleh karena itu, bahan makanan praktis sangat dibutuhkan, seperti mie instan, rendang instan (atau yang sudah jadi), lauk kering (kering tempe, kering kentang,  serundeng, abon), dan nasi instan.

Beberapa keluarga juga membawa rice cooker dan alat rebus mie instan dari Indonesia. Manfaat utama dari kedua alat tersebut adalah untuk survive di masa awal. Suami Alif juga membawa rice cooker kecil pada saat kedatangan pertama ke UK. Menanak nasi dengan rice cooker dari Indonesia dirasa lebih praktis dibanding rice cooker yang ada di UK. Selain itu, membawa rice cooker kecil perlu dipertimbangkan, terutama bagi keluarga dengan jumlah anak lebih dari satu karena biasanya, pada saat travelling nanti, rice cooker ini bisa dibawa untuk mengamankan kebutuhan logistik, hehe. Tapi tenang saja, kalau tidak mau membawa barang-barang tersebut, di UK ada yang jual, kok!

Oh iya, bagi anda yang hobi minum teh dan kopi terlebih bagi yang fanatik dengan brand tertentu dari  Indonesia, sangat disarankan untuk dibawa. Menemukan teh dan kopi dengan citarasa seenak di Indonesia sangat sulit di UK, kalaupun ada pastilah harganya berlipat. Tetapi jika anda tidak sempat membawa, ada beberapa toko online yang menjual teh dari Indonesia tersebut.

Obat-obatan

Jika ditanya, tentu tidak ada yang memilih untuk sakit kan, apalagi di negeri orang begini.. Tetapi sebagai persiapan, membawa obat-obatan sangat disarankan ketika kita akan merantau ke luar negeri. Alasan utama karena biasanya kecocokan dengan obat tertentu, apalagi jika anggota keluarga ada yang memiliki jenis penyakit tertentu. Memang benar, di UK, untuk mendapatkan obat-obatan yang ‘klop’ dengan kita bukanlah hal yang mudah. Paracetamol, panadol, atau antibiotik mungkin cukup gampang dicari, tetapi sebut saja Minyak Kayu Putih, Minyak Telon (jika membawa balita), minyak tawon, dan segala macam minyak angin lainnya lebih baik dibawa dari Indonesia. Obat masuk angin dan obat diare seperti tolak angin, norit, diatabs juga perlu dibawa. Selain itu yang biasa minum madu dan propolis juga bisa menjadi pilihan. Oh iya, berhubung di UK kita akan lebih banyak berjalan-kaki, maka membawa cream pereda nyeri otot maupun koyo untuk menghilangkan pegal-pegal akan sangat membantu. Obat lain sesuai dengan penyakit yang sedang diderita anggota keluargapun sebaiknya dibawa kesini.

Toiletries

Hal kecil yang sering dianggap remeh temeh tetapi sebenarnya kita perlukan adalah toiletries. Peralatan mandi dan kosmetik dasar perlu kita masukkan dalam list barang bawaan kali ini. Basic toiletries seperti sabun mandi, sabun cuci muka, shampoo, sikat dan pasta gigi setidaknya kita siapkan untuk kebutuhan beberapa hari pertama, untuk berjaga-jaga jika kita tidak langsung sempat membelinya sesampainya di tanah rantau. Terlebih lagi jika membawa balita, seringkali kulitnya masih sensitif dan hanya cocok dengan brand produk bayi tertentu, maka hal ini juga perlu lebih diperhatikan. Jangan lupa untuk membawa serta handuk. Pilihlah toiletries dalam kemasan berukuran kecil saja, agar tidak terlalu menambah berat barang bawaan. Sebaiknya dibungkus dulu dengan plastik untuk berjaga-jaga jika bocor agar tidak mengotori isi koper yang lain. Apabila toiletries nya disengaja akan ditaruh di dalam koper atau tas kabin, jangan lupa untuk membawa toiletries yang masing-masing item nya maksimal 100 ml saja ya, dan botol-botolnya dimasukkan ke dalam plastik ziploc yang transparan, agar memudahkan saat pemeriksaan di bandara menjelang boarding.

Dokumen

Paspor dan Visa adalah dokumen utama yang wajib dibawa ketika bepergian ke luar negeri yaaa. Selebihnya, untuk berjaga-jaga sebaiknya dokumen-dokumen penting dari Indonesia dibawa ke UK dalam bentuk foto kopi. Misalnya Kartu keluarga dan akta nikah yang sudah diterjemahkan ke bahasa Inggris dan sertifikat tes TB. Apabila diperlukan, ijasah pendidikan terakhir dapat disertakan, siapa tau selama tinggal di UK berkeinginan ikut kursus atau mencari pekerjaan yang mensyaratkan ijasah kita. Untuk pasangan yang melanjutkan studi, dokumen CAS juga penting untuk dibawa. Jangan lupa untuk membiasakan men-scan seluruh dokumen penting tersebut dan menyimpannya di hardisk atau di media penyimpanan seperti Google Drive, Dropbox, dsb. Sehingga kita merasa lebih nyaman karena dokumen digital tersebut dapat kita unduh dimanapun dan kapanpun kita memerlukannya.

Uang/ Keuangan

Karena akan tinggal dalam waktu yang cukup lama di luar negeri, tentu saja kita akan memerlukan rekening bank untuk memudahkan transaksi dan kelancaran keuangan. Untuk itu, sebaiknya bukalah rekening di bank lokal sesampainya di UK. Tidak disarankan untuk membuka rekening di Indonesia, karena nanti kita akan terbebani dengan biaya (fee) untuk tiap transaksi di UK. Selain itu, seringkali terjadi ketika akan mentransfer uang dari rekening di Indonesia, prosesnya kadang tertunda untuk beberapa waktu karena tidak langsung nge-link dengan bank yang ada di luar negeri.

Masing-masing pemberi beasiswa memiliki kebijakan dalam hal pencairan allowance bagi penerimanya, ada yang rutin setiap bulan, ada yang setiap 3 bulanan, dan bahkan ada yang dalam prakteknya tidak teratur atau mundur sangat lama dari yang diberitahukan sebelumnya. Untuk mengantisipasi hal semacam ini maka sebaiknya kita persiapkan uang cash sebagai persediaan selama beberapa minggu pertama di UK. Sebelum berangkat, pastikan untuk menukarkan rupiah (IDR) kita ke pound sterling (GBP), sehingga dapat segera digunakan sesampainya kita di sini, misalnya untuk membeli tiket bus atau kereta dari airport dan membeli kebutuhan primer pada saat settlement. Berapa jumlah uang cash yang harus dibawa pada saat berangkat? Tentu tergantung dengan kebutuhan. Namun, cukup aman apabila Anda membawa uang sekitar 500 GBP. Hanya 500? Hal ini kami sarankan untuk alasan keamanan karena membawa uang lebih dari jumlah tersebut cukup beresiko. Selain itu, Anda juga bisa mengambil uang di mesin ATM dengan menggunakan kartu ATM Indonesia Anda. Silahkan cek ke bank masing-masing mengenai hal ini. Biaya yang dikenakan saat pengambilan GBP dari rekening Indonesia biasanya sekitar Rp 25.000.

 

Komunikasi dengan Warga Indonesia  

Karena jumlah orang Indonesia yang melanjutkan studi ke UK cukup besar, maka tidak ada salahnya kita sebagai pendatang baru berinisiatif menghubungi pelajar Indonesia yang sudah berdomisili di UK dan biasanya juga sudah spesifik menurut kesamaan universitas yang dituju. Ya, menghubungi rekan pelajar atau warga Indonesia di UK jelas akan memberikan benefit lebih bagi yang baru akan berangkat. Berbagai informasi terkait tempat tinggal, persiapan keberangkatan dari hal yang umum sampai hal-hal kecil pun bisa diperoleh. Jika anda belum memiliki kenalan di UK, menghubungi kontak PPI (Perhimpunan Pelajar Indonesia) di UK pun dapat menjadi solusi, bahkan PPI ini memiliki komunitas nya sendiri di hampir semua kota besar di UK seperti PPI-MIB Birmingham, PPI Manchester, PPI Leeds, PPI Edinburgh, dsb. Anda dapat dengan mudah menemukan grupnya di FB maupun akun social media lainnya, dan meminta ijin untuk bergabung didalamnya, sehingga kemudian anda dapat melakukan komunikasi dengan mahasiswa maupun warga Indonesia yang telah lebih dahulu tinggal di UK. Selain efektif menambah informasi, cara tersebut juga menjadikan kita lebih pede dalam mempersiapkan keberangkatan.

 

Nah, setelah membaca cerita kami di atas, pastinya anda sudah tidak bingung lagi kan bagaimana mempersiapkan keberangkatan kita ke luar negeri..Jadi, silahkan mulai membuat daftar atau list barang yang akan dibawa, kemudian anda dapat menyortirnya sesuai prioritas kebutuhan dan space koper yang tersedia. Ingat ya, sekecil apapun space yang tersisa di koper anda begitu berharga, be smart dalam urusan per-packingan, dan usahakan menimbang berat koper anda sebelum check-in.
Next artikel, kami akan membahas serba-serbi mencari akomodasi selama tinggal di UK. Stay tuned ya..

Home Away from Home: Proses Aplikasi Visa bagi Dependant (2)

Setelah mempersiapkan berbagai persyaratan visa, tahap berikutnya adalah melakukan aplikasi visa. Berikut ini adalah penjelasan kami mengenai proses aplikasi visa.

 

Proses Aplikasi Visa

Bear yourself, kepeningan belum berakhir. Setelah mempersiapkan segala hal yang berkaitan dengan pengajuan visa, langkah selanjutnya adalah melakukan pengajuan visa. Proses aplikasi visa sendiri dilakukan secara online (bagian pertama) dan dengan datang ke visa application center. UKVI sendiri tidak secara langsung berhubungan dengan aplikan visa, tetapi menunjuk pihak VFS (http://www.vfsglobal.co.uk/indonesia/) sebagai third party. Saat ini, terdapat tiga visa application center di Indonesia, yaitu di Jakarta, Bali, dan Surabaya (http://www.vfsglobal.co.uk/indonesia/applicationcentre.html).

Bagi Anda yang tidak berdomisili di kota-kota tersebut, sayangnya Anda harus mengeluarkan dana lebih untuk menghadiri visa appointment di tempat-tempat yang telah ditentukan. Proses aplikasi visa dapat dibagi menjadi lima langkah yang akan dijelaskan satu per satu berikut ini.

 

  1. Mengisi formulir online

Langkah pertama dalam pengajuan visa adalah mengisi formulir online di https://www.visa4uk.fco.gov.uk/. Saat masuk ke website ini, kita diminta untuk melakukan registrasi terlebih dahulu. Satu registrasi dapat digunakan untuk mengajukan beberapa visa. Setelah registrasi, kita dapat mulai mengisi formulir visa. Pengisian formulir bisa dilakukan secara bertahap karena kita bisa menyimpan form yang telah diisi. Pastikan bahwa kita telah memiliki semua bentuk PDF atau JPEG dari dokumen-dokumen yang diperlukan, termasuk passport. Karena visa yang akan kita ajukan adalah dependant visa, maka kelengkapan dokumen visa pasangan (Tier 4 (General) Student) juga diperlukan.

  1. Membayar IHS

IHS adalah singkatan dari Immigration Health Surcharge (https://www.gov.uk/healthcare-immigration-application/overview). Bahasa lainnya, asuransi! Pemerintah UK memang memberikan fasilitas kesehatan gratis bagi warganya. Dulu, para imigran juga dapat menikmati fasilitas ini. Namun, meningkatnya jumlah imigran di UK membuat pemerintah UK mengenakan biaya IHS sebagai persyaratan visa. Pembayaran IHS ini dilakukan pada saat mengisi formulir online. Akan ada link yang mengarahkan kita ke website untuk membayar IHS. Mahal kah IHS? Jumlah pembayaran IHS bergantung kepada lama tinggal kita di UK. Jadi, apabila kita berencana untuk tinggal di UK selama 12 bulan, maka kita akan dikenakan biaya selama 12 bulan. Kemudian, jumlah biaya IHS akan dihitung secara pro-rata. Bagi aplikan Tier 4 (General) Student, jumlah yang harus dibayarkan untuk studi 12 bulan adalah £150. Biaya IHS dikenakan per orangan sehingga anak-anak pun harus membayar, ya. Sedikit tantangan yang akan dihadapi saat membayar IHS adalah kita harus membayar dengan menggunakan kartu kredit. Tidak semua orang memiliki kartu kredit, toh? Biasanya, teman-teman yang tidak mempunyai kartu kredit akhirnya harus meminjam dulu kartu kredit milik orang lain dan kemudian mengganti uang ke orang tersebut. Setelah membayar IHS, kita akan mendapatkan nomor referensi. Penting untuk diingat bahwa jangan sampai nomor referensi ini hilang ya, karena kita harus memasukkan nomor ini ke dalam formulir aplikasi visa. Selain itu, coba untuk screen capture halaman bukti pembayaran Anda sehingga ada dokumen bukti bahwa kita telah membayar IHS. Biasanya, kita juga akan mendapatkan email keterangan dari IHS yang harus di-print. Sebaiknya email dari IHS ini juga disertakan pada saat pengajuan visa, karena berdasarkan pengalaman, saat itu alif diminta menunjukkan email tersebut oleh petugas di VFS. Oh ya, apabila pengajuan visa ditolak, biaya IHS ini dapat di-refund.

  1. Membayar biaya visa

Tahap terakhir sebelum pengisian formulir visa selesai adalah pembayaran biaya visa. Lagi-lagi, pembayaran harus dilakukan dengan menggunakan kartu kredit. Pada saat ini, biaya visa bagi student dependant adalah USD 476 per orang (https://visa-fees.homeoffice.gov.uk/y/indonesia/usd/study/points-based-system-tier-4/student-applicant-and-dependants-see-student-visa-page-for-full-definition). Setelah biaya visa dibayar, barulah kita dapat menentukan jadwal visa appointment, yaitu saat kita harus datang ke visa application center untuk menyerahkan dokumen dan melakukan biometric information collection. Biaya visa ini tidak dapat di-refund apabila ternyata aplikasi visa kita ditolak.

  1. Menjadwalkan perjanjian visa

Karena sebagian besar program studi di UK dimulai pada bulan September, maka jadwal perjanjian visa di beberapa bulan sebelum September cukup padat. Oleh karena itu, kami menyarankan Anda untuk mendaftar lebih cepat. Kita dapat memilih tanggal dan jam untuk visa appointment kita. Tentunya, jadwal yang dipilih adalah preferensi pribadi dan menyesuaikan dengan jadwal yang dimiliki. Tetapi meskipun terkadang kita sudah merencanakannya dari jauh-jauh hari, tetap saja pada akhirnya kita mengajukan visanya sudah mepet dengan jadwal keberangkatan. Nah kalau sudah seperti ini, yang bisa dilakukan adalah memilih jam appointment yang pagi banget agar meminimalisir antrian yang membludak. Selain itu dengan semakin awalnya kita datang, maka jika ada dokumen atau syarat yang masih kurang, kita bisa segera melengkapinya dan kembali ke counter di hari yang sama.

  1. Datang pada saat visa appointment

Langkah terakhir dari proses pengajuan aplikasi visa adalah datang ke visa application center pada jadwal yang telah direncanakan sebelumnya. Semua orang yang akan mengajukan aplikasi visa harus datang sendiri. Jadi, apabila Anda berencana membawa anak yang masih bayi, maka anak tersebut juga harus ikut pada saat visa appointment. Bahkan, meskipun anda menggunakan jasa agen untuk pembuatan visa, anda tetap harus ikut datang sendiri ke VFS lho.

Pada saat visa appointment, kita harus membawa bukti visa appointment yang berupa print-out email dari VFS atau UKVI. Email tersebut berisi nomor registrasi aplikasi visa, waktu perjanjian, dan nama kita. Selain itu, kita juga harus membawa berbagai dokumen persyaratan visa, yaitu formulir online yang telah di-print dan ditandatangani, bukti ketersediaan dana, dokumen pribadi (buku nikah, akta kelahiran, dan lain-lain), foto, dan passport. Seluruh dokumen yang diberikan harus merupakan terjemahan dalam bahasa Inggris dan disertai dengan dokumen asli (berdoalah semoga semua dokumen kembali dengan lengkap). Ada baiknya dokumen asli dan copynya tersebut sudah disusun (di set) berurutan untuk memudahkan kita dan petugas pada saat verifikasi dokumen. Semua dokumen yang dibawa akan diserahkan kepada petugas VFS pada saat visa appointment. Menyerahkan semua dokumen tersebut seperti menyerahkan nyawa! (hihi, maaf ya sedikit lebay)..Super deg-degan karena dalam proses ini, kita tinggal berpasrah dan berdoa menunggu hasilnya setelah semua ikhtiar yang kita lakukan. Setelah menyerahkan dokumen, kita akan mendapatkan struk tanda terima yang juga berisi nomor barcode yang dapat digunakan untuk mengecek status aplikasi visa kita.

Selain menyerahkan dokumen, pihak UKVI yang diwakili oleh VFS juga akan mengambil biometric information collection kita pada saat visa appointment. Apa sih biometric information collection? Intinya adalah mengambil foto dan sidik jari kita. Keseluruhan proses visa appointment tidak memakan waktu yang lama. Tanpa antrian, seluruh proses bisa selesai dalam waktu kurang dari satu jam. Namun, pada saat-saat tertentu, antrian bisa jadi cukup panjang sehingga proses ini memakan waktu yang lebih lama. Seperti yang sudah ditulis di atas, kuncinya sih kalau bisa dapatkan antrian di jam yang pagi.

 

Hasil Aplikasi Visa

Setelah proses aplikasi visa selesai, kita hanya bisa berdoa agar pengajuan visa kita diterima. Biasanya, kita akan mendapatkan hasil aplikasi visa dalam waktu sekitar 14 hari kerja, bisa lebih cepat atau lebih lama. Apabila dalam waktu 14 hari kerja hasil visa belum juga keluar, maka kita bisa menghubungi VFS untuk mengetahui status visa kita. Biasanya, hal ini terjadi karena masih ada dokumen tertentu yang belum lengkap atau karena antrian yang panjang. KIta akan menerima e-mail dari VFS yang akan mengabarkan apakah visa kita granted atau ditolak.

Ketika hasil aplikasi visa sudah tersedia (beserta dengan segala dokumen yang kita sertakan), kita bisa mengambilnya di visa application center atau memilih agar hasil aplikasi tersebut dikirimkan ke tempat tinggal (tentunya dengan biaya tambahan). Opsi tersebut bisa dibaca lebih lanjut di website VFS: http://www.vfsglobal.co.uk/indonesia/user_pay_services.html. Terdapat dua kemungkinan hasil aplikasi visa, yaitu granted atau not granted. Berbahagialah ketika Anda mendapatkan izin tinggal di UK. Berarti, langkah selanjutnya adalah memesan tiket dan mempersiapkan keberangkatan. Namun, apabila tidak mendapatkan izin tinggal, apa yang harus dilakukan?

Bisa jadi dokumen yang disertakan belum cukup untuk membuktikan bahwa kita bisa mendapatkan izin tinggal. Biasanya, poin yang menjadi perhatian adalah mengenai dana dan bukti relasi kita dengan pasangan. Pada saat aplikasi masih dalam proses UKVI, kita mungkin akan dihubungi oleh UKVI untuk memberikan informasi tambahan sehingga UKVI dapat memberikan izin tinggal. Namun, apabila UKVI sudah memutuskan untuk tidak memberikan izin tinggal bagi kita, kita masih dapat melakukan appeal. Proses appeal dapat menghabiskan waktu yang cukup lama. Intinya, pada proses ini, kita berusaha untuk membuktikan bahwa keputusan UKVI salah dan kita berhak mendapatkan izin tinggal. Apabila appeal diterima, maka kita akan mendapatkan visa UK sebagai dependant. Namun, apabila tidak diterima, maka kita harus mengulang proses aplikasi visa dari awal, dengan biaya visa yang tidak dapat di-refund.

Nah, selesai sudah penjelasan mengenai aplikasi visa UK bagi dependant. Semoga membantu anda semua dalam mempersiapkan diri mengajukan visa. Tunggu artikel kami berikutnya mengenai persiapan keberangkatan ke UK.