University 101: Independent Learning (2)

Setelah bagian pertama feels like a thousand days ago, mari kita lanjutkan seri tulisan tentang University 101 ini. Sekedar mengingatkan, seri ini sengaja saya tulis untuk teman-teman yang akan berkuliah (S1 maupun S2) untuk memberikan gambaran mengenai study skills yang dibutuhkan saat menjadi mahasiswa, terutama di universitas non-Indonesia. Namun, harusnya sih isinya pun relevan bagi teman-teman yang akan berkuliah di universitas di Indonesia. Framework artikel ini didasarkan pada sebuah online course yang saya ikuti mengenai preparing for university.

Beberapa minggu yang lalu, saya membahas mengenai the art of asking questions. Kali ini, salah satu aspek penting dalam kehidupan mahasiswa di universitas adalah independent learning. Ya, sudah besar dan dewasa (harusnya) membuat mahasiswa memiliki tanggung jawab yang lebih besar dalam memastikan keberhasilan studi-nya.

Saya jadi ingat, seminggu lalu sebuah daerah di Birmingham ‘kekeringan’ karena ada water pipe burst. Hal ini menyebabkan ada sekolah yang diliburkan karena tidak ada supply air bersih. Namanya juga musibah, pemberitahuan libur sekolah baru dilakukan oleh pihak sekolah di pagi hari, saat anak-anak sudah bersiap berangkat sekolah. Lucunya, seorang anak kawan saya menangis cukup drama karena ia sedih tidak jadi berangkat sekolah. Dasar anak-anak yaa… Sekolah membuat bahagia. Kalau kita? Hahaha…. Mungkin ada yang merasa sekolah tidak menyenangkan? Libur jadi momen yang ditunggu-tunggu?

Hmmm… harusnya sih kalau kuliah tetap semangat untuk masuk kelas ya? Mengapa? Karena harusnya kan kuliah sesuai dengan topik atau bidang yang diminati. We should be interested in what we learn in the university. Mari dicek artikel saya sebelumnya: https://theadventureofizzao.com/2016/03/27/salah-jurusan/. Kalau semangatnya harus sama dengan si anak kecil yang ingin sekali bersekolah, ada hal yang berbeda tentang libur. Bagi mahasiswa, tidak ada kelas bukan berarti tidak belajar. Whaaaat?

Pertama-tama, saya akan menjelaskan mengenai sistem belajar di universitas di UK (dan mungkin banyak negara lain). Ada isitlah yang disebut sebagai ‘contact time’. Apakah itu? Contact time berarti waktu yang dialokasikan bagi mahasiswa untuk bertemu dengan dosen. Nah, contact time ini dihitung sejumlah jam dalam satu minggu. Contact time di setiap jurusan dan jenjang pendidikan pun berbeda-beda. Ada jurusan-jurusan yang contact time-nya sedikit, seperti jurusan English Literature, Drama, dan Music (8-15 jam per minggu). Namun, ada juga jurusan yang memiliki banyak contact time, seperti International Relation dan jurusan-jurusan Social Science (20-28 jam per minggu). Bagaimana dengan jurusan Science? Biasanya mahasiswa yang mengambil jurusan Science memiliki contact time yang sedang, dengan proporsi lab work yang cukup besar. Misalnya, 15 jam contact time dan 15 jam lab work per minggu. Biasanya, ada 3 jenis pertemuan mahasiswa dengan dosen, yaitu lecture, seminar, dan tutorial. Apa bedanya? Lecture adalah kuliah, seperti kelas kuliah di Indonesia. Mahasiswa dalam satu kelas ada banyak dan biasanya dosen memegang kendali dalam memberikan penjelasan tentang suatu topik. Seminar dilakukan dalam kelompok yang lebih kecil dari lecture, dan biasanya student-based. Jadi, mahasiswa harus aktif berdiskusi, mengerjakan tugas, dan melakukan case study. Project-project pun biasanya dikerjakan selama seminar ini. Terakhir, tutorial adalah pertemuan individual satu mahasiswa dengan dosen. Biasanya, alokasi waktu ini didapatkan pada jenjang tingkat akhir S1 atau pada saat S2. Mahasiswa memiliki hak untuk bertemu dengan dosen selama sekian jam pada masa kuliah berlangsung. Hak, ya, bukan kewajiban. Jadi, mahasiswa lah yang harus menuntut haknya dengan membuat appointment dengan dosen karena dosen tidak akan mengejar-ngejar Anda untuk bertemu. Yekaliii, macam artis aja.

Wah, nggak adil dong? Ada yang kuliahnya banyak tapi ada juga yang sedikit? Nah, keadilan itu ada di independent learning. Teman-teman yang memiliki contact hour sedikit, pasti tugasnya jauh lebih banyak dibandingkan dengan teman-teman yang contact hour-nya banyak. Sebagai perbandingan, saat S2 saya memiliki contact hour 10 jam per minggu. Tugas saya ada essay 500 kata setiap minggu dan essay 6000 kata x 5 mata kuliah untuk dikumpulkan di akhir term. Suami saya memiliki contact time 20 jam per minggu dengan case study untuk setiap mata kuliah dan essay 2500 kata x 6 mata kuliah untuk dikumpulkan di akhir term. Otomatis, waktu yang saya sisihkan untuk independent learning (mengerjakan tugas) pun jadi bisa make up the difference antara contact hour saya dan contact hour suami saya. Intinya sih, sama-sama belajar!

Oke, lalu apa yang dilakukan di waktu kosong tersebut? Seperti yang sudah dijelaskan, kita bisa mengerjakan tugas, membaca bahan kuliah (reading list), dan melakukan revision. Jangan dikira hal-hal tersebut memakan waktu singkat, ya. Ini bukan SMA yang bisa ngerjain PR sebelum bel di sekolah. Hihi. semua hal tersebut memakan considerable amount of time. Jadi, alokasikan lah waktumu dengan baik. Mari kita bahas masing-masing kegiatan tersebut!

Mengerjakan tugas

Apa sih tugasnya mahasiswa? Ada banyak sekali jenis tugas yang diberikan pada mahasiswa. Kita bisa diminta untuk menulis essay, merancang dan membuat project, atau lab work. Jenis tugas biasanya tergantung jurusan yang dipilih. Biasanya, kita sudah bisa tahu tugas apa saja yang akan kita kerjakan di pertemuan kuliah pertama. Jadi, tidak seperti PR di sekolah yang ‘ujug-ujug’ diberikan, saat kuliah ini kita bisa ancang-ancang untuk mengerjakan tugas di awal masa perkuliahan. Tugas yang diberikan pun bisa berupa tugas individu atau tugas kelompok. Keduanya membutuhkan effort yang besar. Misalnya, tugas kelompok butuh kekompakan, kerja sama, dan kolaborasi dengan teman-teman sekelompok. Saat berkuliah di tempat dengan mahasiswa yang background budaya-nya berbeda, kita pun harus bisa fleksibel dan bertoleransi. Ini PR yang besar dan cukup menantang untuk dijalani. Kalau tidak mampu bekerja sama dengan baik, maka nilai kita lah yang dikorbankan. Berbeda dengan tantangan pada tugas kelompok, tugas individu membuat kita harus bersusah-susah sendiri. Jadi, banyak waktu dihabiskan di perpustakaan atau di kamar untuk membaca dan menulis. Kebosanan, godaan untuk bermain, dan kecenderungan prokrastinasi adalah tantangannya. Oleh karena itu, motivasi dan time management skills sangat dibutuhkan, terutama apabila ada banyak tugas yang harus diselesaikan dalam satu waktu.

Membaca bahan kuliah

Kegiatan lain yang bisa dilakukan saat kita tidak harus masuk kelas adalah membaca bahan kuliah. Biasanya, mahasiswa telah diberikan reading list di awal masa kuliah. Reading list ini ada yang wajib dan ada juga yang sunnah (additional). Nah, kalau yang wajib saja sudah sebareg, gimana dengan yang sunnah? Oleh karena itu, saya biasanya menyisihkan waktu khusus untuk membaca reading list dan bahan kuliah. Oh ya, kalau kuliah di luar negeri, tidak bisa lagi seperti kuliah di Indonesia yang cukup membaca slide dari dosen, ya. Hahaha… Nilai kita bisa berantakan kalau mengandalkan slide kuliah dosen. Biasanya, slide kuliah dijadikan panduan mengenai topik apa yang wajib dibaca di buku. Jadi, bahkan sebelum masuk kuliah pun si slide kuliah sudah penuh dengan coretan-coretan. Selain untuk bisa mengerti materi kuliah agar tidak cengo’ saat di dalam kelas, membaca reading list juga sangat berguna untuk menambah wawasan dan membantu dalam mengerjakan tugas. Jadi, usahakanlah untuk selalu mencoba membaca additional reading material yang bisa berupa text book, jurnal terkini, dan usahakanlah untuk selalu update informasi terkait dengan apa yang kita pelajari dari berita terkini. Saat kuliah S2 dulu, saya mengalokasikan 1 jam di pagi hari untuk membaca berita yang ada serta jurnal terbaru tentang topik yang saya pelajari.

Mengerjakan revision

Aktivitas terakhir yang bisa dilakukan di waktu kosong adalah mengerjakan revision. Apakah itu revision? Revision berarti mengulang pelajaran atau latihan. Mungkin ini bentuknya macam kita belajar di SD, saat harus membaca lagi apa yang telah dipelajari di sekolah dan mengerjakan latihan soal. Nah, si revision ini biasanya tidak lagi dilakukan saat S2 karena tugas dan pelajarannya sudah lebih banyak ke arah developing ideas, bukan memahami konsep dasar. Nah, apa yang dibutuhkan saat revision? Tentunya materi yang telah dipelajari (bisa berupa catatan, slide kuliah, atau video) dan latihan soal. Untuk lebih baik lagi dalam melakukan revision, kita perlu tahu metode belajar yang paling nyaman bagi diri kita sendiri. Dengan begitu, revision bisa dilakukan dengan efektif dan hasil belajar pun lebih baik.

 

Seperti yang telah disebutkan di atas, independent learning ini sangat penting pada jenjang universitas karena mahasiswa tidak lagi ‘disuapi’ oleh dosen. Kemajuan belajar kita akan tergantung pada diri kita sendiri, tergantung usaha yang kita keluarkan. Selain itu, latihan independent learning pada saat berkuliah dapat melatih diri kita agar menjadi life-long learner, pembelajar seumur hidup. Skill ini sangat dibutuhkan terutama saat kita bekerja karena progress karir pun akan sebanding dengan luasnya pengetahuan yang dimiliki. Oleh karena itu, ada atau tidak sarananya, kita harus bisa meng-upgrade pengetahuan dan kemampuan kita tanpa harus didorong oleh orang lain atau ‘dipaksa’ oleh pihak eksternal.

Independent learning is a skill. Tapi, di dalamnya ada berbagai keterampilan yang juga dibutuhkan dan terkait, seperti kemampuan mengatur waktu, kemampuan memecahkan masalah, kemampuan kolaborasi, motivasi internal dan eksternal, serta kemampuan untuk memahami diri sendiri. Yuk, tingkatkan kemampuan kita dan mulai membiasakan diri untuk menjadi pembelajar mandiri.
Nantikan artikel berikutnya masih dalam topik University 101, yaa. Terima kasih sudah membaca.

Advertisements

AdventureNotes #26: Peak District

Edensor, Peak District

Most of my AdventureNotes talk about traveling to cities (except if you consider Hull not as a city, haha!). This time, I will share my experience traveling to villages. I think around February, I got a chance to visit Peak District. It is an area categorized as one of National Parks in the UK. It is located to the north of Birmingham, just beside Sheffield. If you love the greens and nature, you will sure love it here.

It is not easy to reach this place. First of all, Peak District is big! There are various villages and green areas included in this district. Therefore, you have to be specific as in where you want to go to. As an Indonesian, we (yes, I visited the place with some of my friends) are inspired by a novel written by Andrea Hirata that is titled Edensor. Indeed, Edensor is the name of a village in Peak District. We don’t know why he chose that title for the novel, but it is legendary. We decided to visit the village as our main destination and then explore the surrounding area later on. So how did we manage to get into the village? By car. There is access by public transportation, but the service is scarce. You have to go to Sheffield first, and then take a bus to somewhere near Edensor. It is even more scarce in the weekend.

Actually, it was my first time experience renting a car to go somewhere in the UK. The process is not difficult and we can do it online. My husband just had to collect the car in the appointed place (usually airports) on the allocated time and to return the car also at the allocated time. We paid a little bit more for the insurance because it ‘safeguard’ us from further claims from the car rent company if something happen to the car. As a common policy here, we take the car with full tank of fuel and we have to return it in the same condition. So, don’t forget to calculate these costs when you are comparing the price of renting a car and of taking a public transportation. Oh! One more thing. We can use our Indonesian driving licence here as we have been living in the UK for less than a year. If you have lived in the UK for more than a year, you have to apply for the local driving licence.

The journey from Birmingham to Edensor should take around 1.5-2 hours. We took longer time because we got a bit lost. The intersections in UK is just confusing! Haha. Starting our journey from Birmingham at 7, we finally arrived at Edensor at around 10. The journey was pleasant and the surroundings and ambience was really different when we start coming into the Peak District area. It was just green and beautiful. Finding a parking space is not too difficult there. There is one big parking area near the Cathsworth House, but we chose to park just along a street in the Edensor Village. Edensor Village is a very small area that consists of maybe around 20 houses. It has only one main street, a church, and a tea house. At the end of the main road, there is a huge green area for farming. We explored the village, came inside the greenery area and enjoyed the view.

Having had enough of the village, we then walked across the road to a park. I think the name is Cathsworth Park. The view from the park onlooking the Edensor Village is even more beautiful. We seriously thought that it was the place where the inspiration for the book cover was. We endlessly took pictures there. Walking through the park, the scenery was amazing. At one end, we could see the Cathsworth House. It is the house for the Duke and Duchess of Devonshire. Nowadays, it is open for public, exhibiting numerous art collections. We can also visit the farm, garden, and annual Christmas event there. Unfortunately, at the time we visited the area, the house was closed for renovation. It was such a shame. I would love to see the inside of the house as the outside is so grand!

After having a picnic near the house, we just drove around the Peak District area. There are many little villages and the so-called towns. The villages are not far from each other. Again, it is all about the beauty of a country-side. We drove to a high point in Buxton. Climbing up to the hills, we can see such a beautiful scenery. Along the way, we saw many cyclists. I think it is a popular area for outdoor activities, such as hiking, cycling, and motorbiking. What’s interesting is that with that contour (steep hills and slopes), the outdoor activities are really for everyone. I mean, we saw kids with their parents, and even senior citizens doing the same activity. Gosh! How strong are they!
Anyway, the visit ended there. It was such a refreshing escape from the hustle bustle of a city. Peak District done, but I still have a long checklist to go. Maybe next, I will visit Lake District!

University 101: The Art of Asking Questions (1)

Yay! Akhirnya dapat semangat untuk menulis sesuatu yang ‘berbau’ akademis. Kali ini, ‘baunya’ agak jauh sih, tapi yaa gapapa lah yaa..

Baru-baru ini saya mengikuti online course yang diselenggarakan oleh FutureLearn tentang menyiapkan diri untuk berkuliah. Sejujurnya sih, course ini ditujukan bagi orang-orang yang akan mulai kuliah S1. Tapi, sepertinya penjelasan yang diberikan pun cukup relevan bagi seluruh jenjang perkuliahan. Yah, mungkin untuk me-refresh lagi ingatan mengenai study skills yang dibutuhkan pada saat berkuliah bagi teman-teman yang akan lanjut S2 atau S3.

Saya akan menulis seri artikel ini berdasarkan isi dari online course tersebut serta tambahan pengalaman pribadi saya. Pada masing-masing bagian, ada highlight study skills tertentu yang penting untuk diketahui, dipelajari, diasah, dan dipraktikkan agar dapat menjalankan kuliah dengan lancar. Semoga bermanfaat!

 

Pendahuluan

Menurut teman-teman, apa sih hal yang penting dimiliki oleh seorang mahasiswa? Apa bedanya mahasiswa dan siswa? Dulu waktu S1, rasanya dosen-dosen saya senang sekali meng-highlight perbedaan antara siswa dan mahasiswa. Mungkin karena kesal dengan kelakuan mahasiswa yang mirip anak SMA? Mungkin juga untuk selalu mengingatkan bahwa kami sudah besar, sudah harus bertanggung jawab. Kalau dulu saya sempat mengajar sebagai dosen, sih, gemes banget rasanya melihat mahasiswa yang kurang bertanggung jawab, tidak mau berusaha, dan yang paling penting, tidak mau membaca!

Bagi saya, dan mungkin banyak akademisi lain di luar sana, iklim universitas adalah iklim ilmiah, dimana semua orang seharusnya memiliki semangat yang sama untuk tahu lebih banyak tentang bidang ilmu yang diminati. Yah, seharusnya kan kita memang berkuliah di jurusan yang kita minati. Apalagi kalau sudah di level S2 atau S3. Wah, bisa keteteran juga kalau ternyata kita tidak suka dengan apa yang dipelajari. Nah, karena adanya motivasi internal dan minat terhadap bidang ilmu tertentu, harusnya semangat dong, ya? Oleh karena itu, tentunya ekspektasi para dosen cukup tinggi mengenai performa akademis mahasiswa. Setidaknya, diharapkan para mahasiswa menunjukkan usaha untuk memperkaya wawasan dan mendalami bidang ilmu. Setidaknya, mereka menunjukkan ketertarikan dan semangat saat berkuliah.

Ada lagi kah perbedaan mahasiswa dan siswa? Salah satu perbedaan yang cukup mencolok adalah mengenai kemandirian. Mahasiswa dituntut untuk dapat bertanggung jawab terhadap kemajuan akademisnya. Jam belajar, pengerjaan tugas, dan segala hal yang berhubungan dengan akademis harus ditentukan sendiri oleh mahasiswa. Dosen tidak lagi berfungsi sebagai guru yang harus ‘mengejar-ngejar’ mahasiswa untuk mengumpulkan tugas atau memberikan remedial ketika nilai kita jelek. Semua adalah tanggung jawab pribadi.

Dalam online course yang saya ikuti, ada beberapa kata yang disebutkan oleh para dosen di UK tentang apa saja ekspektasi mereka terhadap mahasiswa. Kata-kata tersebut diantaranya adalah curiosity, enthusiasm, self-determination, willingness to take risk, critical ability, synthesizing information, learning fast, discipline, dan teamwork. Karakteristik tersebut dianggap penting untuk dimiliki oleh mahasiswa. Oleh karena itu, tidak ada salahnya untuk melakukan refleksi kembali, meninjau kembali, apakah kita yang akan berkuliah, apapun jenjangnya, telah memiliki karakterstik tersebut.

 

Rasa Ingin Tahu

Karaktersitik pertama yang akan saya bahas adalah rasa ingin tahu atau curiosity. Selain karena hal ini adalah pembahasan pertama di dalam online course mengenai Preparing for University, saya pribadi juga berpendapat bahwa rasa ingin tahu adalah hal yang krusial dalam menuntut ilmu. Tanpa rasa ingin tahu, tidak akan ada dorongan dan motivasi internal untuk memperkaya wawasan, untuk mendalami, dan untuk bertanya mengenai suatu hal.

Studying means asking questions. Studying means exploring. Belajar berarti mengakui bahwa kita belum sepenuhnya tahu. Belajar berarti berani meraba, mencari, mengeksplorasi sesuatu yang kita baru tahu sekelumit saja. Ya, bahkan para ahli pun masih terus menerus mencari. Itu sebabnya, penelitian adalah inti dari semua ilmu. Karena manusia hanya tahu sedikit saja. Kalau teman-teman segan untuk bertanya, merasa sudah tahu, tidak mau berusaha untuk mencari tahu, lalu untuk apa belajar? Untuk apa berkuliah? Sepertinya, sayang ya, waktu dan uang yang dihabiskan. Lebih baik bekerja saja atau mengisi waktu dengan hal lain yang juga berguna. Bagi saya, iklim akademis ditujukan bagi orang-orang yang ingin belajar dan orang-orang yang menyadari bahwa wawasan yang ia miliki hanyalah sekelumit dari yang ada – orang-orang yang humble enough untuk mengakui bahwa ia butuh lebih, ia punya banyak pertanyaan, ia tidak mengerti mengenai satu atau banyak hal.

Gampang lah…. Semua manusia sebenarnya memiliki rasa ingin tahu. Yah, kalau tidak, bagaimana kita dari bayi lalu bisa belajar banyak hal? Semua pasti karena ada rasa ingin tahu. Sayangnya, rasa ingin tahu pun bisa menurun intensitasnya apabila tidak dipupuk. Dalam hal ini, lingkungan eksternal sangat berpengaruh. Saya ingat sekali, waktu SD dulu, anak-anak yang dianggap baik dan pintar adalah anak yang mengangkat tangannya untuk menjawab, bukan untuk bertanya. Saya juga ingat, ada murid saya dulu yang sangat takut bertanya karena saat kelas 2 SD, seorang gurunya pernah berkomentar ‘yah, masa gitu aja nggak tahu?’ saat ia bertanya tentang sesuatu. Lalu kemudian, komentar gurunya pun disambung oleh tawa dari teman-temannya. The culture of shaming those who ask. Siapa lagi yang pernah punya pengalaman serupa? Pantas saja di jenjang universitas para dosen kewalahan memotivasi mahasiswa mereka untuk bertanya. Wong dari kecil dididik bahwa bertanya adalah hal yang memalukan.

Ketika para dosen di Indonesia bisa bertoleransi dengan gerakan tutup mulut mahasiswa untuk bertanya dan kemudian menyesuaikan approach mereka menjadi ala-ala guru sekolah, lain halnya dengan di luar negeri. Nah, ini khusus yang akan melanjutkan belajar di jenjang pendidikan tinggi di luar Indonesia, ya. Dosen-dosen disini tidak akan menoleransi gerakan tidak mau bertanya yang kita lakukan. Lalu? Lalu, either kita dipaksa untuk mengungkapkan sesuatu (bertanya, berpendapat) di kelas atau kita benar-benar akan jadi mahasiswa tidak terlihat. Maksudnya? Bahkan teman-teman pun tidak menyadari keberadaan kita di kelas saking pasifnya kita. Hasilnya apa? Kemajuan belajar kita terhambat, keterampilan belajar kita tidak terasah, dan hasil belajar pun bisa jadi tidak sesuai dengan ekspektasi. Sebagai gambaran, perkuliahan di UK, dan mungkin berbagai negara lain, menempatkan diskusi ilmiah pada pusat pembelajaran. Jadi, duduk dan mendengarkan dosen menjelaskan adalah hal yang jarang dilakukan. Mungkin hanya sekitar 40% dari kegiatan perkuliahan yang diisi oleh kegiatan ini. Sisanya? Diskusi kelompok, presentasi, debat, dan lain-lain. Semuanya menuntut partisipasi aktif dari para mahasiswa. Dari sini dapat terlihat bahwa rasa ingin tahu adalah hal yang penting dan kemampuan untuk bertanya adalah salah satu study skills yang utama.

Saya ingat ketika berkuliah S2, saya pernah mendapatkan satu kelas yang di setiap pertemuan selama satu tahun, si dosen hanya datang dengan satu bahan bacaan atau video dan satu pertanyaan. Pertanyaan tersebut ia gunakan untuk menstimulasi diskusi sehingga saya dan teman-teman harus aktif. Mengapa? Karena kalau tidak, kelas akan krik-krik. Bayangkan, kelas berdurasi 2.5 jam digunakan hanya untuk berdiskusi tentang satu tema yang diperkenalkan melalui pertanyaan. Awal bergabung di kelas ini, saya bingung se-bingung-bingungnya. Saya tidak mengerti apa yang dipelajari, saya tidak paham tujuan dari pembelajaran yang ada di kelas tersebut. Namun, saya akhirnya dapat beradaptasi dan terbiasa mempersiapkan diri untuk menjawab pertanyaan dan berdiskusi. It turns out that dari kelas tersebut lah saya belajar paling banyak. Ya, melalui satu pertanyaan saja setiap pertemuan, saya bisa belajar sangat banyak sekali.

Dalam perkuliahan, dapat terlihat bahwa pertanyaan berfungsi sebagai trigger, pemicu diskusi. Melalui diskusi tersebut, informasi dari berbagai sudut pandang dapat terkumpul dan disintesis oleh masing-masing individu sehingga membentuk personal knowledge. Pertanyaan juga dapat berujung pada banyak pertanyaan lain. Hal ini kemudian memotivasi mahasiswa untuk mencari tahu lebih dalam mengenai topik tertentu. Mencari darimana? Dari mana saja. Dosen bukanlah sumber utama ilmu dan pengetahuan. Bisa dibilang, saat bertanya pada dosen, mungkin ia akan menjawab secara umum atau merujuk kita pada buku atau jurnal tertentu, atau – yang paling menyebalkan (eh?) – menjawab dengan pertanyaan lain. Hahaha… Therefore, don’t ask silly questions.

Malu bertanya sesat di jalan. Betul. Tapi bagi saya, kebanyakan bertanya menunjukkan tidak ada usaha. Sorry to say, tapi saya sangat tidak terkesan pada pertanyaan-pertanyaan yang jawabannya sangat mudah didapat hanya dengan googling atau membaca buku rujukan. Rasanya kok ya, orang ini bertanya hanya untuk iseng, menguji pengetahuan dosen, atau memang plainly tidak mau usaha membaca atau mencari tahu. Nah, kalau sudah begini, untuk apa berkuliah? S1 masih begini, mungkin masih bisa dimaklumi karena baru beradaptasi. S2 begini? Wah, ke laut aja. Sudah berani memutuskan untuk sekolah tinggi-tinggi, seharusnya sudah ada motivasi untuk belajar dan tahu lebih banyak. Indeed, S2 itu berat! Jangan bayangkan seperti kuliah S1, apalagi kalau teman-teman berkesempatan untuk kuliah di luar negeri. Model-model pertanyaan yang ‘konyol’ paling hanya mendapat tanggapan pertanyaan balik dari dosen ‘Have you read the reading material?’. Hiyaaahhh… mati kutu deh kalau dosen sudah bilang begitu.

Terus bagaimana dong? Bagaimana saya mau belajar, bertanya saja sulit? Hihi… tenang… Preparation is key. Kunci dari pertanyaan yang baik adalah persiapan. Sebelum masuk kelas, biasakanlah untuk membaca dan mencari informasi seputar topik yang akan dibahasi di kelas. Setiap dosen pasti sudah memberikan reading list, buku referensi, bahkan presentasi yang akan digunakan di kelas. Jangan malas membaca karena nanti hanya bisa diam, bengong, dan meratapi nasib di kelas. Saat membaca materi sebelum kelas, mulailah mempertanyakan hal-hal yang tidak dimengerti. Saat berkuliah S2, buku catatan saya tidak penuh dengan catatan, tapi penuh dengan pertanyaan. Ya, bukan anak SD lagi yang harus menyalin catatan dari papan tulis, kan? Materi sudah dengan mudah didapat dari internet dan tinggal di-save, buku catatan pun beralih fungsi menjadi buku pertanyaan. Selain itu, selama di kelas pun kita bisa berlatih bertanya. Setiap ada isu yang menarik, cobalah buat pertanyaan mengenai isu tersebut, lalu tanyakan.
Mari berlatih bertanya. Salah satu study skill yang penting dimiliki bagi mahasiswa ini adalah pintu gerbang wawasan. Pertanyaan juga dapat membangun rasa ingin tahu sehingga kita selalu ‘haus’ akan ilmu dan terus termotivasi untuk belajar.

AdventureNotes #25: Liverpool

Liverpool is blue. I don’t know why but the two times I visited Liverpool, I was welcomed with great weather and the blue sky. Therefore, I associate Liverpool with blue. I don’t know a city with bluer sky than Liverpool. I just love it. In this article, I will share my experience visiting the city. It is such an interesting city so that I want to visit it again and again.

Going to Liverpool is quite easy. The city is accessible by train or bus. As it is a popular city, the train station is big and there are a lot of services from and to Liverpool. We can also go by bus as Megabus provides service to and from Liverpool to many cities around the UK. The last time I went to Liverpool from Birmingham and the journey takes around 2 hours and 30 minutes. It was quite a pleasant journey. I arrived in Liverpool at around 9 so I could take my time to reach my destination.

In my opinion, Liverpool is not too big. At least the city center and the location of most attractions are within the walking distance. Therefore, I chose to just walk around the city. Well, at least the last time I visited. The furthest distance was covered in around 25 minutes. Not too bad, right? The first time I visited the city, I opted for the Hop On Hop Off bus. There are many tourist bus providers in Liverpool and it is quite an efficient way to explore the city in limited time. However, these two options may not be good enough for you if you want to visit the football stadiums. Anfield is located a little bit out of town so that you have to take the city bus to visit the place.

Liverpool is home of The Beatles. This legendary band was founded in Liverpool and all of the members are Liverpool boys. It is rather difficult to separate the fame of this city from The Beatles. For those who are hardcore fans, visiting this city is a must, along with entering The Beatles Museum. To enter the museum, we have to pay around GBP 30 admission fee. It is expensive, indeed. I would not recommend it if you don’t really like The Beatles or not interested in getting to know the band. However, for the fans, it is a worth visit. You can read stories of The Beatles, soaking at the atmosphere of the band, seeing the replica of the Tavern Pub where they first had they performance, etc. I must say that the museum is not boring at all and very attractive. Ah! And don’t forget to take a picture with the life-size The Beatles statues just in front of the Pier Head.

Keep calm, Liverpool is not just for The Beatles fans. It is also a city for football fans. There are two quite famous football teams in Liverpool, which are Liverpool FC and Everton. If you are a football maniac, visiting the stadiums of those clubs can be heaven. Similar to many football stadiums in the UK, the place is open for visitors and you can take a tour for some amount of money. I didn’t visit the stadium as I was not too interested in it and my husband is not a Liverpool fans. For you who want to know the stadium but is on a limited budget, you can always take a picture outside the stadium as there are also many players pictures and statues outside.

Still not too interesting? For me, Liverpool is a city with many museums that all are very interesting. One day is not enough to visit one museum in Liverpool. However, as I only went for a day trip, I had to cram two museums into one day. The museums I visited were Liverpool Museum and Maritime Museum. There is one other museum, which is World Museum. My favorite? Liverpool Museum, off course. The museum is not themed, but it is about Liverpool. I just love how everything is explained clearly and attractively. I felt like a child, there. I played around, read stories, experimented with things, and such. There are also two movies being played daily, one about The Beatles and one about football. There is also a repeated short movie about the movie industry in Liverpool. How nice! I really didn’t want to go out of that museum. My friend who lives in Liverpool said that it took him three days to finish the museum. I guarantee that you won’t be bored here and the image of traditional museum will vanish!

I also managed to visit Liverpool Maritime Museum. It mostly tells us stories about Lusitania and Titanic although there are also stories about warships. It is quite interesting to know the history of warships and megaships. On the top floor of the museum, there is a slavery museum. I forget the exact name for this museum. For me, this is even more interesting than the Maritime Museum. Haha. It tells stories about slavery, how it was and how it is now. Indeed, there are many forms of slavery and there is still implicit slavery all over the world. It is such an inspiring exhibition.

There is also a newly opened exhibition at the basement of the Maritime Museum building, which is about customs. As its name, the exhibition is about tax and customs and how illegal goods are transported from one place to another. It also highlights the danger of imitation goods to the economy and our health and daily functions. Interestingly, there is even an exhibition of imitation goods, such as shoes, bags, and electronics. I bet many Indonesian people’s goods deserve to be there. LOL.

Those museums are located very close to each other in the areas called Pier Head and Albert Dock. There is also Tate Liverpool gallery in Albert Dock. It is such a touristy area, an interesting one. I really like the ambience in Albert Dock, such a unique and beautiful place. Nearby, just across the road from Albert Dock, there is a shopping district. There is one unique shopping place called Liverpool One. It is like an outdoor shopping center. If you like to shop, it may be a good idea to visit this place and wander around the shops.

For me? I’d rather go to other attractions, such as Liverpool Cathedral and Metropolitan Cathedral. I love to stroll on the small alleys with unique shops and cafes. What a lovely city! You can certainly visit the cafes and the independent shops. They are one of a kind. I was also determined to eat fish and chips there as cities nearest to the sea always have the best seafood. Indeed, the fish and chips is sooooo delicious! The best one I’ve ever had in the UK, I must say.

Liverpool has it all. Good place, good attractions, good people, and good food. Do visit the city and experience it by yourself.

Home Away from Home: Daily Life (1)

Setelah berbagai hal yang cukup ‘ribet’ dan terdengar ‘serius’ kami jelaskan di artikel-artikel sebelumnya, sekarang kami akan berbagi pengalaman mengenai kehidupan sehari-hari di UK. Topik ini akan kami bagi menjadi dua artikel karena pembahasannya yang cukup panjang (atau memang kami yang terlalu excited berbagi pengalaman?). Di bagian pertama ini, kami akan membahas dunia belanja-perbelanjaan (maklum ya, dependant memang tugasnya tidak jauh-jauh dari belanja) dan tentang makanan halal bagi Muslim di UK. Dalam artikel ini, belanja yang  kami bahas adalah khusus untuk barang-barang kebutuhan sehari-hari yaa.. Sedangkan belanja barang lain, seperti baju, tas, kosmetik, dan lain-lain, akan tergantung selera dan budget masing-masing.

 

Belanja kebutuhan sehari-hari

Berbelanja di UK rasanya tidak jauh berbeda dengan di Indonesia. Apalagi, sekarang tekah banyak supermarket di Indonesia yang juga menjual barang-barang impor sehingga kita tidak asing lagi dengan barang-barang ber-label asing. Seperti halnya di Indonesia, terdapat banyak sekali jenis supermarket yang menawarkan barang dan harga sesuai dengan target market mereka, mulai dari yang harganya mahal hingga murah. Bagi yang pernah tinggal di Jakarta, mungkin tahu bedanya berbelanja di Foodhall dan di Tiptop – beda barang yang ditawarkan dan juga beda (jauh) harganya, ya.

Untuk kelas harga menengah ke atas, ada dua jenis supermarket yang cukup populer di UK, yaitu Waitrose dan Sainsbury. Kedua supermarket ini menawarkan produk-produk prime dan groceries yang fresh dan berkualitas sangat baik. Intinya, ada harga ada barang. Sainsburry ini termasuk supermarket yang gerainya menggurita ke hampir seluruh pelosok UK, mulai dari toserba lengkap dengan warehouse dan mini cafe nya hingga Sainsburry local yang hanya berupa minimarket. Signifikan kah perbedaan harga yang ditawarkan oleh kedua supermarket ini? Tidak juga. Kira-kira perbedaan harga maksimalnya adalah 1 GBP (jangan dikonversi ke rupiah yaa, di sini jumlah tersebut adalah perbedaan harga yang masih bisa ditoleransi). Kalau harganya agak mahal, lalu adakah yang belanja di Sainsbury atau Waitrose? Ya tentu saja ada. Mengingat kualitas barang yang sangat baik dan kadang-kadang ada promosi atau diskon, banyak juga warga Indonesia yang berbelanja di Sainsbury dan Waitrose. Bahkan, Sainsbury berani memberikan garansi uang kembali atau menurunkan harga barangnya apabila pembeli dapat membuktikan bahwa kualitas barangnya sama dengan yang ditawarkan oleh supermarket lain dengan harga lebih murah. Wah, ternyata berbelanja kebutuhan sehari-hari di kedua supermarket di atas cukup menguras dompet.

Mau alternatif yang lebih murah? Ada ASDA dan Tesco. Kedua brand ini menawarkan harga tengah untuk barang-barang yang mereka jual. Selain itu, keduanya adalah jenis supermarket PALUGADA (apa lu mau, gue ada). Yak! Mulai dari mie sedap sampai seragam sekolah dan laptop pun dijual di ASDA dan Tesco (online atau di Tesco dan ASDA Extra). Untuk Tesco, ia pun memiliki varian dari toko yang sangat besar (Tesco Extra) hingga ke minimarket semacam Alfamart (Tesco Express). Kedua merek supermarket ini sangat populer di UK dan sangat mudah mendapatkan barang-barang kebutuhan sehari-hari disana.

Oh ya, untuk keempat supermarket yang telah disebutkan diatas, ada juga promosi harian yang ditawarkan. Setiap sore atau malam hari, mereka me-reduce harga produk makanan segar, seperti sayur, buah, dan daging. Mengapa? Karena produk-produk tersebut sudah hampir ada di batas kadaluarsa. Apa? Produk itu ada kadaluarsanya? Ya, hal ini memang tidak lazim di Indonesia. Wong sudah lama saja masih dipakai memasak, yang penting belum busuk. Hahaha… Namun, hal ini tidak diterapkan di UK. Regulasi mengenai makanan cukup ketat. Oleh karena itu, sayuran, daging, dan buah-buahan pun memiliki masa kadaluarsa, dimana biasanya tercetak tanggal kadaluarsa di tiap label atau kemasannya. Adanya barang reduce ini kadang-kadang cukup membantu karena kita dapat membeli kebutuhan sehari-hari dengan harga yang lebih murah.

Golongan supermarket ketiga adalah supermarket kelas ‘mahasiswa’. Mengapa namanya begitu? Karena harganya pun pas dengan kantong mahasiswa. Contoh supermarket kelas ini adalah ALDI dan LIDL. Kedua supermarket ini menawarkan barang yang sedikit lebih terbatas, tetapi dengan harga yang sangat murah. Biasanya, para mahasiswa (termasuk keluarganya seperti kami-kami ini) banyak berbelanja kebutuhan sehari-hari disini. In the name of pengiritan, memang berbelanja di supermarket ini merupakan cara jitu untuk menekan pengeluaran. Apalagi, untuk mahasiswa yang membawa serta keluarga ikut tinggal di sini, selisih harga yang tadinya tidak material akan terasa cukup signifikan bila dikalikan jumlah anggota keluarga, hehehe..Tetapi lagi-lagi, prinsip ada harga ada barang pun berlaku. Jangan harapkan barangnya dalam kondisi prime atau rasanya sangat enak, kualitasnya pun tidak sebagus di supermarket yang sudah dibahas terdahulu. Selain itu, memasuki musim panas, sayuran yang dijual pun kadang-kadang sudah hampir tidak bisa dimasak atau sudah dalam kondisi harus segera dimasak. Ya, semua ada trade off nya. Khusus untuk LIDL, supermarket ini juga menawarkan fresh bakery yang super enak! Jadi, jangan lewatkan mencoba fresh bakery disini, dijamin ketagihan (malah promosi).

Selain supermarket-supermarket yang telah disebutkan, ada juga berbagai jenis toko yang menjual barang-barang kebutuhan dengan harga miring. Misanya, Poundland (serba 1 pound), Home Bargain, dan B&M Bargain. Toko-toko tersebut hanya sedikit menjual makanan segar, tetapi lebih banyak makanan kaleng atau kering, snack, barang kebutuhan sehari-hari, seperti sabun, sampo, alat masak, kebutuhan untuk bersih-bersih, dan barang-barang kebutuhan taktis lainnya, mirip toko kelontong di Indonesia mungkin ya, hehe. Ada juga toko-toko spesialis makanan beku, seperti Heron Foods, Iceland, dan Farmfoods. Biasanya, harga makanan beku di toko-toko spesialis ini lebih murah. Nah, khusus untuk toko-toko yang disebutkan di paragraf ini, sepertinya mengecek dan membandingkan harga sangat diperlukan karena walaupun banyak barang yang ditawarkan dengan harga murah, ada juga yang ternyata harganya lebih mahal daripada di supermarket biasa.

Jadi, di UK hanya bisa belanja di supermarket? Nggak ada pasar tradisional? Tenang saja, di beberapa kota, masih ada pasar tradisional kok, ada yang bentuknya di luar ruangan atau di dalam ruangan. Ada juga toko-toko kecil yang memang langsung menjual hasil kebun sendiri. Di Birmingham misalnya, ada outdoor market dan indoor market yang menjual sayuran, buah, dan daging segar. Harganya pun sangat bersaing dengan supermarket lho. Bahkan, di outdoor market kita bisa membeli sayur dan buah seharga 1 GBP saja untuk 1 bowl penuh. Rasanya seperti di surga! Eits, mau lebih murah lagi? Jangan lewatkan datang ke indoor dan outdoor market di atas jam 5 sore saat toko nya hampir tutup ya, karena hampir semua barang didiskon. Hanya dengan uang 1 GBP, kita bisa mendapatkan dua hingga tiga bowl sayur dan buah. Tawaran yang sangat menarik, kan?

Harga sayur dan buah di pasar tradisional murah. Lalu bagaimana dengan harga bahan pangan pokok seperti beras, minyak, dan telur? Sepanjang pengamatan dan pengalaman kami, harga makanan di UK cukup stabil. Kalau tidak salah, kenaikan harga bahan makanan terakhir terjadi di tahun 2013. Itu pun tidak terlalu signifikan (sekitar 5-10 pence) dan hanya berlaku pada produk tertentu. Harga beras dan minyak stabil dari tahun 2012, yaitu di 40 pence per kilo untuk beras dan 85-90 pence per 1.5 liter untuk minyak. Harga tersebut adalah harga ‘kantong mahasiswa’ di ALDI dan LIDL. Untuk mengetahui harga kebutuhan pokok secara lebih detail, silahkan cek ke website masing-masing.

 

Toko Khas Asia

Ketika kebutuhan makanan sehari-hari sudah tersedia secara luas di UK, bagi orang-orang Indonesia semacam kami ini, rasanya kok tidak puas ya, makan ala barat setiap hari. Tetap saja, banyak orang Indonesia mencari bahan makanan yang familier dan ketika dimasak cocok di lidah. Banyak supermarket di UK memiliki Asian section. Disana, kita bisa mendapatkan bumbu khas Asia dan bahkan bumbu jadi (keluaran Malaysia atau Thailand). Namun, biasanya range produk yang ditawarkan masih terbatas. Lalu? Apakah harus kirim dari Indonesia? Tenang, di Inggris ada sangat banyak toko yang menawarkan produk khas Asia. Biasanya, toko-toko ini didominasi oleh produk Cina dan India/Pakistan. Oleh karena itu, kami biasa menyebutnya ‘toko Cina’ dan ‘toko India’. Salah satu toko Cina yang sangat besar dan ada di berbagai kota adalah Wing Yip. Apa saja barang-barang yang dapat dibeli di toko khas Asia? Banyak sekali! Tempe, tahu, berbagai jenis mie, buah kaleng, bumbu khas asia, gula aren (mirip gula jawa tapi warnanya tidak coklat gelap), bumbu dapur beku, berbagai jenis seafood beku, sambal dan kecap ABC, hingga cemilan-cemilan mulai dari yang tradisional sampai yang kemasan pabrikan semacam Hello Panda. Orang-orang Indonesia biasanya agak kalap kalau belanja disini. Rasanya seperti kembali ke negara sendiri. Hahaha. Di beberapa tempat pun ada yang menjual durian hingga ikan teri. Selain itu, ada juga toko Afrika dimana kita bisa membeli ikan asin, plantaine (pisang kepok), dan singkong. See? Hidup di UK tidak menderita kok! Asal mau usaha, ada saja toko yang menawarkan barang kebutuhan kita.

Bagaimana jika tidak ada toko khas Asia di kota Anda? Dengan kemajuan teknologi dan banyaknya diaspora Indonesia di UK, ada fasilitas online shop barang khas Indonesia. Sejauh ini, ada dua toko online yang cukup populer di kalangan masyarakat Indonesia, yaitu toko IndoPro dan Toko Gordon. Kedua toko ini memiliki akun di Facebook sehingga cukup mudah untuk diakses oleh siapa saja. Khusus untuk kedua toko ini, barangnya pun sangat khas Indonesia. Namun, kadang kita harus berebut memesan karena setiap barang tersedia hanya dalam jumlah terbatas. Ketika barang datang, secepat mungkin harus memesan. Selanjutnya, barang pesanan Anda akan dikirimkan melalui pos. Saran kami, karena biaya pengiriman cukup besar, lebih baik jika Anda memesan bersama teman-teman yang tinggal di kota yang sama. Dengan begitu, biaya pengiriman dapat ditanggung bersama sehingga lebih hemat.

Bicara mengenai harga, produk-produk khas Asia ini memang harganya lebih mahal. Jarang sekali ada satu barang yang harganya kurang dari 1 GBP (kecuali Indomie). Cukup menguras dompet juga kalau sering-sering berbelanja disini. Kalau harga produk beku dan kemasan mahal, maka harga produk segar, seperti sayur dan buah bisa dikategorikan sangat mahal. Suka sayur kangkung? Sayuran ini adalah barang mewah di UK. Bayangkan saja, dua ikat kangkung harganya lebih mahal dari satu ekor ayam. Atau anda kangen dengan sawi putih? Harga satu bonggol sawi putih pun setara dengan tiga kilogram beras yang biasa kami beli. Yak, penggemar kangkung, sawi putih dan sayuran khas asia mulai menangis (dompetnya). Sekali-kali bolehlah beli untuk mengobati kangen, hehehe..Intinya, bijaklah dalam berbelanja di toko Asia. Jangan sampai budget Anda kendor karena membeli barang-barang disini. Sebenarnya ada alternatif lain jika anda ingin lebih berhemat, misalnya dengan menanam sendiri sayur-sayur dan bumbu dapur, yaitu dengan cara menyisakan batang dan akarnya kemudian menumbuhkannya di media air dan atau tanah. Beberapa yang pernah kami temui dan berhasil ditumbuhkan kembali adalah kecambah, daun bawang (spring onion), kangkung, daun mint, dan daun seledri. Dengan begitu, anda dapat menghemat pengeluaran dan memiliki stok sayuran segar sewaktu-waktu dibutuhkan.

 

Makanan Halal

Kebutuhan makanan halal merupakan kebutuhan pokok bagi masyarakat beragama Islam, karenanya sangat penting untuk menentukan kehalalan makanan. Memasak sendiri adalah cara paling tepat untuk menjamin kehalalan makanan kita, karena kita dapat memastikan mulai dari bahan, cara olah, alat masak, dan alat makan yang tidak tercampur dengan zat yang tidak halal. Lalu banyak orang bertanya, susah nggak sih, mencari bahan makanan halal di UK? Tidak! Hampir di setiap kota, bahkan di beberapa cabang supermarket besar seperti ASDA dan Tesco, ada toko atau bagian yang menjual daging dan makanan beku halal. Jadi, kita tidak perlu puasa makan sosis, nugget, dan makanan olahan lain saat tinggal di UK. Banyak sekali produsen makanan beku halal di UK. Toko daging halal pun ada banyak sekali. Biasanya, toko-toko ini berada di pusat kota atau di area pemukiman muslim. Cari saja masjid, biasanya di sekitarnya ada toko barang-barang halal. Dengan banyaknya muslim di UK, maka  keberadaan toko bahan makanan halal pun tidaklah sulit untuk ditemukan. Indeed, kurma pun bukan makanan aneh disini. Murah pula harganya!

Selain daging-dagingan yang cukup jelas batasan halal-haram nya, kita harus cukup teliti dalam membeli barang tertentu untuk memastikan kehalalan suatu produk. Otoritas di UK cukup tegas dalam hal ini. Secara umum, kehalalan produk dan bahan makanan khususnya produk daging di UK dapat dilihat dari ada atau tidaknya sertifikat halal dari HFA (Halal Food Authority) dan HMC (Halal Monitoring Committee UK). Dengan adanya dua badan tersebut, warga muslim di UK dimudahkan untuk mencari tahu tentang halal tidaknya produk bahan makanan yang mereka konsumsi. Ada beberapa produk yang sudah mendaftarkan kehalalan produk sehingga tertera label halal di kemasannya. Meskipun begitu, masih banyak juga produk yang harus ditentukan kehalalannya dengan membaca keterangan bahan yang terkandung dalam produk tersebut. Salah satu indikasi yang mungkin dapat di jadikan guidance adalah apabila pada makanan kemasan tercantum ‘suitable for vegetarian’. MInimal, kita menjadi tahu bahwa produk tersebut terbebas dari kandungan bahan-bahan yang berasal dari hewan. Pengecekan bahwa makanan tidak mengandung alkohol dan zat aditifpun perlu dilakukan. Menjadi muslim di UK memang mengajarkan kami untuk lebih teliti dan berhati-hati, juga untuk semakin aware tentang kehalalan makanan.

Masih juga merasa kesulitan? Anda bisa dengan mudah mengecek apakah suatu produk halal dengan bertanya langsung pada penjaga toko atau kepada produsen barang tersebut. Mereka akan dengan senang hati membantu Anda. Sebagian besar masyarakat UK sudah memahami peraturan halal/haram bagi umat Islam sehingga Anda tidak akan disangka sebagai ‘alien’ ketika bertanya mengenai hal ini.

Selain berbelanja bahan makanan untuk dimasak sendiri, ada kalanya kita mungkin sedang  capek atau dilanda kebosanan, lalu muncul keinginan untuk makan di luar rumah bersama keluarga. Nah, kalau sudah begini kitapun harus memilih restoran yang halal, bukan? Untuk menemukan restoran halal di Inggris memang tidak selalu mudah, tetapi juga bukan hal yang sulit. Hampir sama seperti toko bahan makanan, jika anda ingin mencari rumah makan halal, maka datangilah area dimana komunitas muslim tinggal, maka biasanya dengan mudah anda dapat menemukannya. Selain itu, terkadang di lingkungan sekitar kampus dan pemukiman mahasiswa, banyak juga terdapat gerai makanan halal ini. Contohnya di Birmingham, banyak sekali tempat makan halal yang berlokasi di sekitar universitas dan pemukiman mahasiswa. Di Manchester, ada sebuah area yang dijuluki ‘Curry Lane’ saking banyaknya restoran India dan timur tengah disana. Karena kebanyakan penjualnya adalah warga timur tengah, maka jenis makanan yang dijualpun adalah seputar nasi biryani dan kebab. Bicara harga, anda perlu menyiapkan GBP 3-5 untuk seporsi makan, tergantung varian dan topping yang anda inginkan. Meskipun mayoritas rumah makan tersebut menempelkan logo halal, jangan kaget jika ada juga restoran yang menjual kebab tetapi tidak memiliki logo halal di gerai nya. Nah, kalau sudah seperti ini, penilaian halal-haram kembali kepada keyakinan diri masing-masing ya, hehe.

Jika anda bosan dengan menu makanan arab dan timur tengah, ada juga beberapa restoran cepat saji di UK yang menyediakan menu halal, KFC dan SUBWAY adalah contonya. Kedua restoran ini, merupakan franchise restoran cepat saji yang juga cukup familier di sini. Ada gerai KFC dan SUBWAY yang menyediakan menu halal di restorannya. Untuk KFC halal, mereka mengklaim bahwa semua makanan yang dijual adalah halal dan merekapun biasanya telah mengantongi HFA halal certificate. Sementara SUBWAY halal, ada yang semua makanannya halal, tetapi ada pula yang partially halal, dimana mereka menyediakan beberapa pilihan menu halal disamping menu non-halalnya. Wah? Kalau setengah menunya non-halal, berarti tetap tidak halal dong, karena ada kemungkinan kontaminasi? Well, peraturan mengenai pengolahan dan penyajian makanan di UK cukup ketat sehingga kontaminasi bahan makanan pun diperhatikan. Biasanya, restoran-restoran yang sudah mendapatkan label halal ini pun memiliki standar baik dari segi pengolahan maupun penyajiannya ke customer, sehingga makanan halal tidak akan tercampur dan terkontaminasi oleh makanan non-halal.

 

Meskipun kita tinggal di UK yang setiap pengeluarannya menggunakan pound sterling, tetapi jika kita tahu dimana harus belanja, bisa banget kok menghemat jatah bulanan. Tinggal di negara yang muslimnya minoritas pun, sebaiknya tidak dijadikan alasan untuk tidak memastikan kehalalan makanan yang kita konsumsi. Dengan tetap mencari informasi, berhati-hati dan selektif, maka mencari makanan halal tidaklah sesulit yang kita kira. Semoga cerita kami di atas dapat menjadi sedikit panduan berbelanja khususnya groceries dan daily stuff di Inggris ya.

Minggu depan, kita masih akan membahas seputar kehidupan sehari-hari di UK. Stay tuned!

Home Away from Home: Budgeting

Photo Source: http://ukace.org/wp-content/uploads/2015/07/4cfbad65-2641-4e04-ab8a-6ab28f6356d9_money_pounds_cash.jpg

Hidup di Inggris itu mahal. Betul, kah?

Apakah biaya hidup di sana cukup hanya dengan beasiswa yang kita dapat? Seringkali kami mendapatkan pertanyaan mengenai hal ini. Kami juga beberapa kali mendengar keraguan keluarga yang akan ikut pasangan ke UK mengenai kecukupan tunjangan yang diberikan oleh beasiswa untuk menghidupi keluarga. Hal ini wajar saja, karena memang harga barang dan jasa di UK akan terasa sangat tinggi apabila kita mengkonversi dari Poundsterling ke Rupiah. Hmmmm… cukup sulit memang untuk menjawab pertanyaan tersebut karena  skema beasiswa yang diperoleh pelajar yang sekolah di sini berbeda, ada yang menyertakan tunjangan untuk anggota keluarga, ada pula yang tidak. Selain itu, tempo pencairan beasiswanya pun tidak sama, ada yang rutin setiap bulan, setiap tiga bulanan, bahkan ada juga yang memiliki pengalaman tentang tak menentunya frekuensi pencairan allowancenya. Tetapi terlepas dari itu semua, kecukupan uang sangat tergantung pada gaya hidup masing-masing keluarga. Namun, pengalaman kami dan banyak keluarga disini, tunjangan dari beasiswa masih cukup kok untuk hidup, meskipun pada kasus-kasus tertentu ada pasangan yang harus bekerja untuk menambah pemasukan atau keluarga yang harus berhemat untuk dapat memenuhi kebutuhan hidup, terlebih lagi agar dapat menabung untuk keperluan jalan-jalan.

 

Biaya Hidup di Inggris

Seperti pada penjelasan mengenai financial planning, komponen yang harus dipertimbangkan dalam budgeting adalah biaya. Berbeda kah biaya yang dikeluarkan oleh keluarga di Indonesia dan di UK? Sebenarnya komponennya relatif sama, hanya memang kursnya yang berbeda,hehehe. Biaya hidup disini mencakup uang sewa rumah atau akomodasi, tagihan listrik, gas, dan air, uang belanja kebutuhan pokok, dan biaya transportasi.

Biaya sewa rumah atau akomodasi biasanya memiliki porsi terbesar dalam pengeluaran kita. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya di artikel mengenai akomodasi (link), kisaran biaya sewa tempat tinggal adalah 500-800 GBP per bulan bagi keluarga (harga di luar kota London). Biaya ini bisa dihemat dengan cara misalnya, sharing rumah bagi keluarga yang belum memiliki anak atau dengan mencari alternatif tempat tinggal lain. Namun, sebaiknya kita jangan terlalu berharap mendapatkan akomodasi dengan harga sewa di bawah range tersebut karena susaaahhh… Ya, akomodasi mahasiswa adalah bisnis yang bergerak dengan cepat di UK. Oleh karena itu, penghematan di komponen ini pun agak sulit dilakukan. Impact-nya apa? Bagi Anda yang mendapatkan beasiswa, uang sewa ini umumnya bisa menghabiskan 40-60% tunjangan uang hidup yang diberikan (tunjangan di luar London).

Masih berhubungan dengan uang sewa akomodasi, komponen berikutnya adalah tagihan listrik, gas, dan air. Ada beberapa agen yang menawarkan tempat tinggal yang harga sewa-nya sudah mencakup pembayaran tagihan. Beruntunglah Anda yang mendapatkan tempat tinggal tersebut karena tidak perlu pusing memikirkan besar tagihan setiap bulan, atau setiap tiga bulan. Namun, jarang sekali uang sewa rumah sudah mencakup bills. Oleh karena itu, pengeluaran di komponen ini harus diperhatikan karena rekening bank pun bisa bolong kalau tidak berhati-hati dalam menggunakan listrik, air, dan gas. Berapa sih kisaran tagihan yang harus dibayarkan per bulan? Biaya listrik dan gas dihitung berdasarkan pemakaian, sedangkan biaya air sudah dipatok tetap, tergantung provider. Karena penghitungan berdasarkan pemakaian, maka yang pasti kita bisa lakukan adalah berhemat. Seperti halnya di Indonesia, pada siang hari kita bisa mematikan lampu, tidak banyak menggunakan alat elektronik, dan berbagai trik lainnya. Tapi…. Nah, ada tapinya. Kondisi hidup di UK tentu berbeda dengan di Indonesia. Di UK, banyak sekali peralatan dapur yang memakan listrik cukup banyak, seperti kompor (ya, disini tidak ada kompor yang pakai LPG ya), pemanas air (no, disini tidak ada dispenser), dan microwave. Semua adalah alat yang pasti digunakan setiap hari. Selain itu, kalau di Indonesia kita bisa mengganti AC dengan kipas angin atau kipas manual, disini – apalagi bagi orang Indonesia – susah sekali menggantikan the power of heater. Jangan pernah berharap ada AC di rumah di UK, tapi pastikanlah rumah yang Anda sewa memiliki heater yang memadai. DINGIN! Bagi orang Indonesia yang terbiasa dengan iklim tropis, mungkin kalau bisa pemanas ruangan on 24 jam setiap hari selama suhu di bawah 20 derajat. Tapi permasalahannya, uang pun terbatas. Otomatis, kita harus pintar-pintar mengatur pemakaian pemanas sehingga tidak membobol rekening bank.

Selain biaya akomodasi diatas, kebutuhan pangan merupakan hal pokok yang juga harus dianggarkan. Pilihan cerdasnya adalah dengan memasak sendiri. Dengan memasak sendiri, selain dapat menekan anggaran konsumsi, tentunya anda juga bisa menentukan sendiri makanan sesuai selera keluarga bukan? Apalagi bagi yang muslim, memasak sendiri adalah cara tepat untuk menyajikan makanan halal di rumah dengan budget yang adjustable. Rata-rata di kota Birmingham, pengeluaran yang dianggarkan jika kita memilih memasak sendiri kurang lebih £250-£400 dalam sebulan (asumsi ini untuk satu keluarga yang memiliki anak). Lain halnya untuk pasangan yang masih belum memiliki anak, biayanya berada pada kisaran £100-£200 perbulan. Di sinipun, terdapat banyak supermarket bahkan pasar yang menyediakan berbagai bahan kebutuhan pokok dan bahan makanan dengan harga sangat terjangkau, sehingga tidak akan sulit rasanya untuk tetap irit dalam hal makanan. Tetapi, bila anda tidak senang atau bahkan tidak bisa memasak sendiri, anda dapat membeli makanan di luar dengan kisaran harga per porsinya £3-£7, tergantung preferensi dan porsi makan anda. Setidaknya £10 perlu anda siapkan dalam sehari, inipun dengan asumsi anda makan dua kali sehari. Biaya satu bulan? Anda tinggal mengalikannya dengan 30 hari sebagai perkiraan. Nah, bagi yang tinggal di kota besar seperti London, tentunya akan berbeda lagi biaya yang harus dianggarkan. Dari sini anda sudah dapat mengkalkulasi perkiraan rata-rata biaya untuk makan dalam sebulan, baik jika anda memasak sendiri maupun membeli masakan jadi.

Bicara tentang mobilitas, tentunya tidak terlepas dari transportasi. Seberapa sering pasangan kita bepergian ke kampus, berapa kali dalam sebulan kita perlu pergi berbelanja ke pasar atau toko grosir? Bagaimanakah akses dari rumah ke sekolah anak, bisakah ditempuh hanya dengan berjalan kaki, atau harus naik kendaraan umum? Beberapa hal tersebut yang nantinya akan mempengaruhi keputusan dalam menganggarkan biaya transportasi. Ya, meskipun bukan komponen yang paling utama, tetapi biaya transportasi mau tidak mau harus diperhitungkan sebagai porsi yang signifikan dalam menghitung biaya hidup. Di Inggris, alat transportasi umum relatif lengkap, mulai dari bus, kereta, subway, dan bahkan tram di beberapa kota. Anda dapat memilih moda transportasi mana yang sesuai dan dapat digunakan untuk mobilitas sehari-hari dari rumah. Misalnya, tidak semua rumah berdekatan lokasinya dengan stasiun kereta atau subway, tetapi bus mungkin bisa menjadi pilihan jika terdapat halte yang dekat dengan rumah dan juga tempat tujuan. Anda juga bisa melihat lebih efisien manakah dari segi waktu, antara naik bus atau kereta. Kombinasi waktu antara jalan kaki dan naik public transport, juga merupakan faktor penting untuk membuat keputusan dalam menentukan moda transportasi apa yang akhirnya pas digunakan. Biaya transport ini juga variatif di masing-masing kota, biasanya semakin banyak perusahaan penyedia moda transportasi umum, maka semakin rendah pula biaya yang ditawarkan agar mereka tetap dapat bersaing. Di Birmingham, biaya sekali jalan dengan bus adalah £2.3, sedangkan tiket one day pass adalah seharga £4. Lebih hemat lagi, jika anda bepergian dengan beberapa teman (maksimal 5 orang), maka anda dapat membeli tiket ‘group day saver’ seharga £8, yang dapat dipakai untuk naik bus sehari penuh. Sama halnya jika anda membawa keluarga dan anak-anak, pilihan membeli tiket ‘family day saver’ pun akan sangat menghemat pengeluaran. Tips lain untuk berhemat adalah dengan membeli kartu berlangganan bus yang bisa di isi dan di top-up saldonya. Lain lagi jika anda memilih kereta sebagai moda transportasi yang akan sering dipakai, untuk ini anda harus apply membuat rail card, semacam kartu diskon saat naik kereta. Dengan rail card, kita bisa mendapat potongan harga 30% setiap pembelian tiket perjalanan menggunakan kereta api. Tersedia berbagai pilihan untuk pelajar, pasangan, maupun family. Pembuatannya pun cukup mudah dan kartunya bisa kita terima dalam beberapa hari saja (tergantung antrian juga sih). Selain alat transportasi tersebut, menggunakan sepeda juga lumrah dilakukan di sini. Anda dapat membeli sepeda baru maupun yang bekas tetapi masih layak digunakan, bahkan biasanya warga Indonesia yang akan selesai masa studinya tak jarang yang menghibahkan atau menjual murah sepedanya.

Oh ya, salah satu bagian penting yang tidak boleh terlupakan lagi adalah biaya komunikasi. Tidak dapat dipungkiri, internet sudah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam hidup kita. Oleh karena itu, perlu juga kita memberikan budget terhadap kebutuhan ini. Rata-rata harga langganan SIM card berinternet di UK adalah £10-15. Biasanya, harga tersebut sudah mencakup juga telepon dan SMS ke nomer UK, sedangkan untuk menghubungi keluarga di Indonesia (apabila tidak menggunakan media internet) biasanya harga dipatok sekitar £0.5-1 per menit.

To sum up, jadi berapa biaya yang dihabiskan per bulan untuk hidup di UK? Dengan mempertimbangkan seluruh biaya tersebut, kira-kira satu keluarga akan mengeluarkan £700-1000 per bulan dengan asumsi memasak sendiri di rumah. Ini hanya jumlah perkiraan yang in reality akan tergantung gaya hidup dan kota tempat tinggal, dan kemungkinan masih bisa ditekan lagi jika kita tahu caranya berhemat.

 

Sumber Penghasilan

Ada pengeluaran, tentu harus ada penghasilan juga ya. Setelah mengetahui jumlah biaya hidup yang dibutuhkan, kita bisa mulai menghitung, cukupkah tabungan atau tunjangan bulanan yang didapatkan?

Bagi teman-teman yang self-funding, tunjangan bulanan akan tergantung pada jumlah uang yang dimiliki. Dengan perkiraan budget, tentu jadi bisa lebih berhemat dan mengetahui apakah dana yang dimiliki cukup untuk hidup bersama keluarga di UK.

Bagi teman-teman yang disponsori oleh beasiswa, maka besaran tunjangan hidup sudah ditentukan oleh pemberi beasiswa. Berapa besarnya? Secara rata-rata, kisaran uang tunjangan hidup di UK adalah £800-1200, angka ini depend on pemberi beasiswa dan kota tempat tinggal. Nah, untuk yang pemasukannya hanya berasal dari beasiswa dan terutama untuk yang sudah memiliki anak inilah yang harus pintar-pintar mengatur keuangan. Bagi yang masih mempunyai tabungan di Indonesia, memang perasaan akan lebih lega ya, karena uang tersebut masih bisa diandalkan, lalu ditransfer ke UK untuk menambah-nambah uang jajan dan ongkos jalan-jalan. Namun, jika tabungan di Indonesia pun sudah terkuras untuk kepentingan persiapan berangkat ke sini, lalu apa yang bisa dilakukan untuk dapat menutup kekurangan biaya atau sekedar menambah tabungan cadangan di sini? Jawabnya adalah dengan bekerja.

Bagi dependant, bekerja disini jangan dibayangkan kerja kantoran yang setiap hari rutin harus datang sesuai jam kantor ya, alternatif bekerja disini maksudnya adalah kerja sampingan alias part time. Yang namanya kerja sampingan sudah pasti jam kerjanya adalah beberapa jam saja dalam sehari, kerjanya bersifat klerikal atau technical, dan biasanya gajinya pun menggunakan base waktu kerja, misalnya sekian poundsterling per jam. Beberapa pilihan pekerjaan part time yang ada di sini antara lain cleaning service (merupakan jenis kerja sampingan yang paling banyak tersedia), pelayan restoran atau toko, translator, wirausaha dengan cara membuka usaha katering masakan Indonesia. Yang terakhir ini mungkin bisa menjadi alternatif yang cukup menjanjikan. Selain menyalurkan hobi, banyaknya warga Indonesia yang bersekolah disini yang rindu makanan khas kampung halaman dan tidak punya waktu untuk memasak sendiri adalah peluang pasar yang lumayan untuk jenis usaha ini. Selain pekerjaan-pekerjaan yang disebutkan di atas, sebenarnya masih banyak peluang yang ada untuk menambah pundi-pundi recehan poundsterling yang kita miliki. Memang sifatnya tidak rutin, tetapi tetap bisa menjadi penghasilan tambahan insidentil. Misalnya, dengan menjadi ‘kelinci percobaan’ penelitian mahasiswa di kampus atau rajin-rajin membuka website lowongan pekerjaan untuk mencari temporary job saat liburan. Nah, berapa sih uang yang didapatkan saat bekerja di sini? Biasanya, kita akan dibayar sekitar 7-10 GBP per jam apabila kita bekerja pada orang, atau tergantung margin keuntungan apabila kita berjualan atau menawarkan jasa.

Capek dan menguras tenaga adalah keniscayaan dalam melakukan pekerjaan sampingan ini, tetapi sebagai tambahan pengalaman dan tambahan tabungan untuk keperluan biaya hidup di sini, tidak ada salahnya mencoba mengambil part time job yang cocok dengan kondisi dan waktu luang anda. Meskipun peluangnya cukup menggiurkan, banyak juga kok family yang memilih untuk sama sekali tidak mengambil kerja sampingan ini, dan tetap bisa survive dengan cara berhemat masing-masing.

 

Contoh kasus

Nah, berdasarkan paparan di atas, sebenarnya bagaimana sih flow pemasukan dan pengeluaran selama di UK? Sebagai ilustrasi, kami coba menyiapkan contoh kasus sederhananya seperti berikut:

A datang ke UK dengan membawa istri dan seorang anak berusia 4 tahun. Ia mendapatkan beasiswa dengan jumlah living allowance sebesar 1100 GBP per bulan. Istri dari si A memilih untuk bekerja part time sehingga pendapatan tambahan yang diperoleh setiap bulannya kurang lebih 150GBP.

Ia berkuliah di Birmingham dan memilih untuk menyewa sebuah rumah yang berjarak 20 menit berjalan kaki dari kampus. Harga sewa rumahnya adalah 650 GBP. Total tagihan listrik, air, dan gas yang harus dibayar adalah 110. Istri A selalu memasak setiap hari sehingga biaya makan di luar bisa dikurangi. Uang belanja per bulan yang dihabiskan untuk keluarga A adalah 200 GBP.

Biaya lain yang tidak dapat dihindari adalah biaya komunikasi. A harus menyisihkan uang sebesar 25 GBP setiap bulan untuk membayar paket langgangan SIM card miliknya dan istrinya. Sedangkan untuk biaya transportasi, A tidak terlalu banyak mengeluarkan uang di pos ini. Setiap hari ia berjalan kaki ke kampus dan anaknya pun berjalan kaki ke sekolah (disini, sekolah gratis, tis. Hanya perlu beli seragam sekolah). Namun, setiap seminggu sekali, setidaknya A sekeluarga menyempatkan pergi ke pusat kota untuk refreshing dimana ia harus membeli tiket bus bersama keluarga. Total pengeluaran transportasi per bulannya kira-kira 35 GBP.

Dari kasus keluarga A, dapat disimpulkan bahwa pemasukan keluarga adalah 1250 GBP dan total pengeluaran adalah 1020 GBP. Wah, ternyata masih ada sisa! Ya, semua kembali pada gaya hidup masing-masing keluarga. Mungkin ada keluarga yang suka makan atau jajan di luar? Mungkin ada keluarga yang lebih suka jalan-jalan? Pada kasus tertentu, ada pula yang mungkin tunjangan ludes atau bahkan harus nombok, hehe..

 

Jadi, mahalkah hidup di UK? Banyak keluarga yang mengaggap bahwa selain biaya akomodasi dan rekening yang bikin kepala pusing tujuh keliling, sebenarnya hidup di UK tidak terlalu mahal. Bahkan, pada komponen tertentu, seperti misalnya harga bahan makanan dan pakaian, bisa lebih murah daripada di Indonesia. Namun, kembali lagi, semua tergantung pada gaya hidup dan pilihan masing-masing keluarga. Cukup kah tabungan yang dibawa dari Indonesia? Cukup kah tunjangan dari beasiswa? Silahkan mulai menghitung!

Kuncinya, jangan lupa untuk menentukan skala prioritas dan mendahulukan kebutuhan di atas keinginan.
Next on: Kehidupan sehari-hari di UK. Bagaimana sih kehidupan para diaspora mahasiswa dan keluarga mereka di UK? Simak artikel kami minggu depan, ya…

AdventureNotes #24: Chester

Chester? Not Manchester? No, they are different cities. This time, AdventureNotes will be about Chester. Where is it? The city is actually located not too far from Manchester or Liverpool. It is rather small, but indeed such a beautiful one. As usual, this piece will be written based on my experience and further information from the official Chester tourism website, http://www.visitchester.com/.

I went to visit Chester at the end of March. My first destination was the Chester Zoo (https://theadventureofizzao.com/2016/04/15/adventurenotes-22-chester-zoo/), but having known that the city is also famous for its beauty, I allocated a little time to explore the city. However, indeed it is not enough. Chester is too interesting to be visited for only a few hours. I think a day should be okay, though. Here, I will describe my few hours in Chester.

So the first place I visited was the tourist information center. It is located at the center of the city, near the Grosvenor Shopping Center. As I arrived there quite late, 3.30 pm, there are not many places that are still open. Therefore, I decided to just see the city and walk along the Chester Wall.

In my opinion, Chester is a bit like York. The city center consists of small streets with old-style buildings. In Chester, the buildings are more into the Tudor style. You know, the white color on top with list of wood. It is very interesting to see those modern brands’ store in the old-style buildings. Very unique, indeed. There are many shops in Chester so that the city also proclaims itself as a paradise for retail therapy. If the shops in the city center are not enough for you, you can always go to Cheshire Oak Designer Outlet, a little but outside of the city for a cheap bargain of designer labels.

DSCF5622

The city is surrounded by a wall, which is known as the most complete city wall in Britain. At one part of the wall, there is a gate called the Eastgate, which is famous for its clock. It is quite beautiful and has become a city icon. From there, we can also go up to the city wall and start our exploration.

DSCF5629

After taking pictures near the clock, I went to the city wall and started walking around the city. First, we can see the Chester Cathedral. You can always visit the place for free, but from the outside, it is already majestic. The scenery is very beautiful from the city wall. I walked pass the Falconry and along a canal.  It was very calming. Alongside the wall, there are also some shops and tea houses. At that time, all of them were already closed, but during the day, it can be fun to have a cup of tea on the city wall.

At one point, I stopped for quite a long time to see how the canal system works. There was a boat wanting to pass by a water gate and the people on the boat had to come out, open the water gate and balancing the water level before the boat can pass by. It was such an interesting sight. I didn’t know that we should do that. What a good to know fact!

After we parted from the canal side, the wall turns to the horserace area. Chester is also famous for its race days. The area is just so big! There was nothing at that time, but the view was certainly mesmerizing. I feel that the whole city is just charming. At the end of the racecourse area, we can see the Chester Castle. The place is now used as the Cheshire Military Museum.

Passing the castle, I walked neat the university area on my left side. On the right is River Dee. Walking along the river side, we can see a meadow in front of a church on the other side of the river. With spring coming, the colorful flowers are just gorgeous. There are actually many things that we can do on the river side and on the river. There are people canoeing, you can take a boat trip, or just walk along the river, enjoying the scenery.

DSCF5648

Passing the river side, the wall then makes it turns towards our starting point. However, before we arrive at the Eastgate, we will pass a Roman Amphitheater and some kind of Roman Garden. Then, we would have completed our walking on the city wall experience. It took me around an hour or so to get around the city wall. It is not boring at all because the city is indeed so very beautiful.

I wish I have another opportunity to visit Chester. I’d love to come inside the museums, watch the Town crier (a traditional ceremony of some kind of proclamation), and explore the shops. It is such a recommended place to visit and now is on my second most beautiful city in the UK!

Home Away from Home: Akomodasi

Bagaimana kriteria Anda mengenai rumah yang bagus? Rumah yang ada halaman depan dan belakang, ruang keluarga yang lega, garasi, lengkap dengan area untuk menjemur baju? Atau rumah dengan kamar tidur besar, berkamar mandi dalam, dan seluruh lantainya ditutup oleh karpet? Atau mungkin, rumah yang setiap ruangannya ber-AC? Dijamin, Anda tidak akan mendapatkan rumah ber-AC di UK, yang ada adalah rumah-rumah berpemanas ruangan. Indeed, kriteria rumah ideal bagi setiap orang berbeda-beda, pun persepsi rumah yang baik di setiap budaya berbeda. Hal ini juga bisa dirasakan saat mencari dan memilih akomodasi di UK.

Image source: http://nap-wp.s3.amazonaws.com/2014/05/student-housing_2402882b.jpg

Jenis Akomodasi

Terdapat berbagai pilihan akomodasi yang ditawarkan bagi mahasiswa berkeluarga di UK. Beberapa universitas ada yang menawarkan flat atau studio apartment bagi pasangan, meskipun biasanya harga yang ditawarkan cukup mahal dan jumlahnya terbatas. Namun, apabila ingin berhemat dan jumlah anggota keluarga lebih dari dua orang, maka pilihan akomodasi di luar kampus dapat menjadi pilihan. Secara umum, pilihan akomodasi bagi mahasiswa berkeluarga dapat dibagi menjadi tiga, yaitu flat, shared house, dan rumah. Tentunya, pilihan akan tergantung pada kebutuhan Anda karena masing-masing pilihan memiliki kelebihan dan kekurangan.

Bagi Anda yang baru saja menikah, belum memiliki anak, dan baru memiliki satu anak berusia kurang dari 4 tahun, sepertinya pilihan untuk menyewa flat dapat dipertimbangkan. Flat ini bentuknya seperti apartemen dengan pilihan studio hingga dua kamar. Luasnya memang lebih kecil daripada rumah dan biasanya tidak memiliki halaman. Apabila Anda menginginkan tempat tinggal yang privat dan tidak terlalu repot untuk mengurusnya, flat adalah alternatif yang tepat. Mengapa kami tidak menyarankan pilihan ini untuk keluarga yang lebih besar? Karena memang jumlah kamar dan luasnya yang terbatas. Harga sewa untuk akomodasi jenis ini akan tergantung pada kota tempat Anda akan tinggal nanti. Sebagai gambaran, flat tipe studio atau satu kamar disewakan seharga sekitar 600 GBP di Birmingham.

Pilihan untuk tinggal di shared house juga bisa diberikan kepada Anda yang baru berdua atau memiliki satu anak berusia kurang dari 4 tahun. Namun, kadang-kadang ada juga keluarga dengan anak lebih dari satu yang memilih jenis akomodasi ini. Tinggal di shared house berarti tinggal bersama orang lain di sebuah rumah. Praktik ini cukup umum dilakukan oleh keluarga Indonesia agar dapat meminimalkan jumlah  pengeluaran untuk akomodasi. Mengapa? Karena harga sewa rumah pun dapat dibagi dengan orang-orang yang tinggal bersama kita. Rata-rata rumah yang disewakan untuk mahasiswa berkeluarga di UK memiliki 3-4 kamar. Nah, alokasi kamar pun bisa ditentukan apakah keempat kamar tersebut akan dihuni oleh orang berbeda atau ada satu keluarga yang menghuni 2 kamar dan sisanya dihuni oleh mahasiswa lain. Cukup menarik juga kan, pilihan ini? The drawbacks – bagi Anda yang ingin hidup dengan tingkat privasi yang tinggi, mungkin pilihan ini kurang cocok bagi Anda karena sehari-hari Anda akan bertemu dengan orang lain yang non-keluarga. Selain itu, biasanya rumah di UK hanya memiliki 1 toilet dan 1 kamar mandi di dalamnya. Jadi, mungkin Anda harus pandai mengatur waktu giliran menggunakan kamar mandi. Kisaran harga per kamar untuk menyewa shared house adalah sekitar 300-350 GBP diluar biaya listrik, air, gas, dan internet, tergantung berapa banyak keluarga lain yang akan share dengan anda.

Pilihan terakhir yang menjadi alternatif akomodasi mahasiswa berkeluarga di UK adalah menyewa rumah, sehingga privasi anggota keluarga lebih terjaga. Karena memang menyewa rumah ini kita gunakan sendirian (satu keluarga) saja, maka harga sewa nya berkisar antara 600-750 GBP (belum termasuk bill). Biasanya tedapat halaman depan dan belakang untuk pilihan jenis rumah ini.

Mempertimbangkan Pilihan Akomodasi

Setelah mengetahui jenis akomodasi yang ditawarkan beserta dengan kelebihan dan kekurangannya, terdapat beberapa faktor lain yang juga harus dijadikan bahan pertimbangan saat memilih akomodasi yang akan disewa selama masa studi. Beberapa faktor tersebut adalah akses, harga, dan preferensi.

Akses disini mencakup jarak dari tempat tinggal  dari dan ke tempat lain yang dibutuhkan terutama fasilitas publik, juga terkait dengan moda transportasi apa yang akan lebih banyak dipakai selama di sini. Rumah-rumah di UK pada umumnya memiliki akses yang cukup baik. Terkait hal ini, saran kami adalah cek  terlebih dahulu lokasi rumah yang Anda incar menggunakan Google Maps, bahkan jika diperlukan lihat juga Google street view nya untuk memastikan bentuk dan letak rumah tersebut. Dengan begitu, Anda bisa mengira-ngira jarak tempuh dari rumah ke kampus, halte bus, supermarket, dan sarana penunjang lainnya. Kami menyarankan Anda untuk tidak kaget karena di banyak kota di UK, jarak normal jalan kaki dari satu tempat ke tempat lain adalah sekitar 15-25 menit. Jadi, sepertinya kecil kemungkinan Anda untuk tinggal di rumah yang jaraknya hanya 5 menit jalan kaki ke kampus (meskipun sebenarnya ada, tetapi kebanyakan harganya jauh lebih mahal). Oleh karena itu, jangan langsung mencoret pilihan akomodasi dengan jarak jalan kaki 15-25 menit dari fasilitas umum.

Apa saja fasilitas umum yang harus dipertimbangkan? Bagi Anda yang memiliki anak usia sekolah (mulai dari usia 3 tahun), maka fasilitas pertama yang harus Anda cek adalah sekolah. Di UK, pemilihan sekolah didasarkan pada kesamaan area dengan tempat tinggal. Biasanya, satu ‘kelurahan’ memiliki 1-2 sekolah dasar dan sekolah menengah. Selain itu, Anda juga perlu mempertimbangkan jarak dari akomodasi ke lingkungan kampus (karena pasangan akan berkuliah), jarak ke supermarket, dan jarak ke halte bus. Kemudahan akses tentunya berbanding lurus dengan harga sewa yang ditawarkan. Oleh karena itu, bijaklah dalam memilih. Bagi anda yang di Indonesia terbiasa menggunakan kendaraan untuk bepergian, kini saatnya ada mengubah mind set untuk mulai membiasakan berjalan kaki di UK.

Faktor kedua yang harus dipertimbangkan adalah harga. Saat mempertimbangkan harga akomodasi, jangan lupa memasukkan hitungan bills (rekening listrik, gas, dan air) dan deposit. Sebagai gambaran, biaya listrik per rumah untuk satu bulan berkisar antara 80-120 GBP (tergantung penggunaan). Kemudian, biaya air yang biasanya dibayarkan per tiga bulan adalah sekitar 15 GBP per bulan. Biaya internet rata-rata perbulan adalah sekitar 25-30 GBP per bulan. Oh ya, sebagai informasi tambahan, instalasi listrik dan gas juga berpengaruh terhadap besaran biaya kedua rekening tersebut. Oleh karena itu, cek juga instalasi listrik dan gas di rumah yang akan dipilih. Bertanya ke penghuni sebelumnya juga bisa dilakukan sehingga tahu besaran biaya lain-lain yang harus dikeluarkan. Selain biaya  utilitas bulanan tersebut, kita juga harus mempertimbangkan jumlah deposit yang diminta. Deposit ini berguna sebagai uang jaminan yang akan dikembalikan (sesuai dengan kondisi pemakaian) pada akhir masa sewa. Kadang-kadang, deposit kita bisa dipotong apabila rumah yang kita sewa kotor, ada bagian yang rusak, atau tidak sesuai dengan kondisi pada saat akomodasi tersebut baru kita tempati. Besaran deposit sendiri tergantung pada kebijakan agent atau landlord. Namun, rata-rata kami harus membayar sebesar harga 1 bulan sewa dan bahkan banyak juga yang ditetapkan lebih besar dari jumlah sewa sebulan. Ada beberapa agent atau landlord yang meminta deposit tambahan apabila Anda membawa keluarga dengan jumlah anak yang banyak.

Faktor selanjutnya adalah preferensi. Preferensi disini maksudnya adalah standar masing-masing keluarga mengenai sebuah rumah. Seperti yang telah disebutkan di atas, konsep rumah ideal masing-masing orang berbeda dan rumah di UK memiliki standar yang berbeda dengan rumah di Indonesia. Biasanya, hal yang juga dilihat saat viewing rumah adalah tingkat kebersihan, taman, lingkungan tempat tinggal, pencahayaan, air, ukuran kamar atau ruangan, dan kelembaban rumah. Nah, mengenai kelembaban ini juga perlu diperhatikan karena kebanyakan rumah di UK cenderung lembab. Hal ini menyebabkan jamur yang membandel dan terkadang sulit dibersihkan sehingga rumah cenderung kotor. Selain itu, furnitur di dalam rumah juga perlu dicek. Ada rumah-rumah yang sudah modern berikut furniturenya, ada pula rumah tua dengan barang-barang yang cenderung sudah tua, dan ada juga rumah yang partly furnished atau unfurnished. Tentunya, hal tersebut akan mempengaruhi harga sewa dan deposit. Rumah unfurnished akan lebih murah dengan deposit yang lebih rendah juga. Sayangnya, dengan memilih rumah seperti ini, berarti kita juga harus melengkapi isi rumah dengan membeli sendiri furnitur yang diperlukan, jadi jangan lupa untuk mengalokasikan tambahan pengeluaran untuk pos ini. Akan tetapi, jika Anda tetap tertarik dengan rumah jenis ini, tenang saja karena Anda tidak perlu membeli furnitur yang semuanya baru. Banyak sekali charity shop yang menawarkan furnitur bekas dengan kondisi yang masih sangat layak pakai.

Agen Properti dan Landlord

Terdapat dua jenis cara menyewa akomodasi yang dikenal secara umum. Kita bisa menyewa dan mencari akomodasi melalui agen properti atau langsung melalui pemilik akomodasi (landlord). Pada dasarnya, kedua cara tersebut sama saja. Namun, beberapa hal ini dapat dipertimbangkan ketika memilih untuk menyewa melalui agen atau langsung ke pemilik rumah.

Terdapat banyak sekali jenis agen properti yang ada di berbagai kota di UK. Agen-agen ini memiliki website sendiri dan kita dapat melihat properti yang ditawarkan melalui website mereka. Agen properti berfungsi sebagai penyambung antara pihak penyewa dengan pemilik akomodasi. Apa saja keuntungan yang didapat ketika menyewa akomodasi melalui agen? Kita tidak perlu repot mengurus ini-itu dan tinggal ‘tau beres’. Masalah-masalah mengenai akomodasi dapat dilaporkan ke agen properti dan biasanya mereka akan merespon dalam waktu yang relatif cepat (ya, kecuali beberapa agen yang sudah terkenal lambat dalam merespons). Namun, tentunya kemudahan ini berbanding dengan service fee yang diminta oleh agen. Biasanya, agen properti mengenakan administration fee pada saat kita menyewa akomodasi dalam listing mereka. Besar administration fee berbeda-beda masing-masing agen, tetapi biasanya berkisar antara 200-400 GBP. Selain itu, tawar-menawar harga sewa pun cenderung terbatas karena kita tidak bisa langsung menawar kepada si pemilik akomodasi.

Cara kedua dalam menyewa akomodasi adalah langsung melalui landlord atau pemilik akomodasi. Cara ini mungkin lebih familiar bagi orang Indonesia karena terasa lebih kekeluargaan. Tidak-adanya perantara membuat proses tawar-menawar harga terasa lebih mudah. Tentunya, pilihan ini juga bebas dari biaya administrasi yang dikenakan oleh agen. Wah, berarti lebih enak ya, dibandingkan dengan menyewa melalui agen? Well, tergantung. Tidak seperti agen yang memiliki waktu respon yang cepat dan SOP penanganan masalah yang sudah saklek, landlord biasanya lebih fleksibel. Jadi, masalah-masalah berhubungan dengan akomodasi tidak selalu dengan cepat ditangani, tergantung dengan ketersediaan waktu pemilik akomodasi untuk mengurusinya.

Lalu, pilihan mana yang paling baik? Jawabannya ya tergantung preferensi Anda. Selain itu, cobalah hubungi dan berkomunikasi dengan agen atau landlord akomodasi yang Anda pertimbangkan. Membaca review dan bertanya kepada orang-orang yang menyewa rumah tersebut sebelumnya juga menjadi cara yang baik untuk mengetahui kelayakan dan kesesuaian akomodasi dengan Anda.

Mencari dan Menyewa Akomodasi

Ada banyak cara untuk mencari akomodasi di UK. Beberapa situs populer pencarian akomodasi adalah http://www.rightmove.co.uk/ dan http://www.zoopla.co.uk/. Dari kedua situs tersebut, biasanya ada banyak sekali jenis tempat tinggal yang ditawarkan. Kita juga dapat menghubungi pemilik tempat tinggal atau agen properti yang menangani tempat tinggal tersebut. Jangan lupa, kita juga bisa menggunakan filter untuk menyaring pilihan akomodasi sehingga sesuai dengan budget, kebutuhan, dan pilihan kita. Selain melalui situs pencarian, kita juga bisa bertanya kepada warga Indonesia yang telah menetap/tinggal di kota tujuan. Biasanya, tempat tinggal warga Indonesia bersifat turun-temurun. Jadi, setelah masa sewa seorang mahasiswa berakhir dan ia akan pulang ke Indonesia, maka biasanya tempat tinggalnya di-take oleh orang Indonesia lainnya. Memilih tempat tinggal ‘bekas’ orang Indonesia memiliki banyak keuntungan, diantaranya standar kebersihan dan kelayakan rumah yang sudah cukup terjamin, harga sewa sesuai dengan kantong, dan bagi yang memiliki anak, biasanya lokasi sekolah berada di dalam jangkauan tempat tinggal.

Proses pencarian hingga menyewa akomodasi di UK biasanya terdiri dari beberapa tahap. Pertama, kita harus menghubungi agen properti atau landlord untuk menanyakan lebih lanjut mengenai akomodasi yang ditawarkan. Biasanya, dari proses ini kita dapat mengetahui juga kecepatan respon agen properti atau landlord sebagai referensi apakah mereka cukup trustworthy atau tidak. Tahap berikutnya adalah viewing. Sebetulnya tahap ini tidak terlalu wajib. Namun, tidak ada salahnya apabila kita (atau orang lain yang dimintai tolong) melihat secara langsung wujud akomodasi yang ditawarkan. Foto di internet terkadang bisa saja tidak sesuai aslinya, kan? Setelah melihat ‘calon’ tempat tinggal, kita dapat memutuskan apakah cocok dengan kebutuhan kita atau tidak. Apabila cocok, maka kita dapat menghubungi agen properti atau landlord dan mereka kemudian akan membuat kontrak sewa akomodasi. Pada tahap ini, biasanya mereka meminta kita untuk membayar administration fee dan booking fee. Apa itu booking fee? Intinya sih seperti tanda jadi bahwa kita akan menyewa akomodasi tersebut dan kemudian iklan akomodasi di internet akan dicabut. Booking fee ini akan dihitung sebagai bagian dari uang sewa bulan pertama. Apabila kita menyewa akomodasi melalui agen properti, biasanya mereka pun meminta jaminan tertentu. Biasanya, kita diminta untuk mengirimkan scan pasport, bukti rekening atau bukti surat sponsor dari pemberi beasiswa, dan slip gaji penjamin. Siapakah  yang bisa dijadikan sebagai penjamin tersebut? Bisa siapa saja, baik teman dekat atau keluarga, yang masih bekerja. Setelah seluruh dokumen lengkap, biasanya satu bulan sebelum kedatangan, kita diminta untuk mentransfer uang deposit dan uang sewa bulan pertama sehingga kita bisa langsung masuk ke akomodasi tersebut pada saat kedatangan. Bagaimana halnya dengan orang-orang yang mencari akomodasi setelah tiba di UK? Prosesnya kira-kira sama, hanya saja uang deposit, administration fee, dan uang sewa bulan pertama akan dibayarkan pada saat yang bersamaan.

Jadi, kapan kita harus mulai mencari dan menyewa akomodasi? Lagi-lagi, semua tergantung kenyamanan pribadi. Ada orang-orang yang memilih untuk tiba dulu di UK, menumpang tinggal di rumah warga Indonesia yang ada di sini sembari mencari akomodasi.  Tentunya, sebelumnya mereka juga sudah memantau perkembangan penawaran akomodasi melalui internet sebelum mendatangi agen properti yang ada di kota-kota di UK. Keuntungan ketika kita memilih opsi ini adalah dapat dengan mudah melakukan negosiasi harga, dapat langsung viewing tempat tinggal, dan dapat membandingkan langsung pilihan tempat tinggal yang ada. Namun, ada beberapa orang yang merasa kurang nyaman apabila masih harus menumpang tinggal di rumah orang lain (yang bisa jadi mengakibatkan kita memilih akomodasi apa saja yang tersedia pada saat itu tanpa sempat mempertimbangkan hal-hal lain) dan terkadang pilihan yang ada pun terbatas karena sudah banyak akomodasi yang di-book oleh orang lain. Sebagai gambaran, pencarian rumah yang disewakan bagi mahasiswa berkeluarga sudah mulai marak di bulan April hingga Mei. Oleh karena itu, apabila kita baru mencari akomodasi di bulan September, maka pilihan pun lebih sedikit. Di sisi lain, ada juga orang-orang yang memilih untuk menyewa akomodasi terlebih dahulu saat di Indonesia sehingga ketika tiba di UK mereka dapat langsung menuju tempat tinggal pilihan. Tentunya, pilihan ini bisa dilakukan walaupun kita akan sedikit kesulitan dalam berhubungan dengan agen properti (karena hanya melalui email) dan dalam mentransfer deposit, administration fee, dan booking fee. Selain itu, kita juga tidak bisa melihat langsung akomodasi sebelum ketibaan kita di UK. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan meminta tolong warga Indonesia yang sudah ada di kota tujuan untuk melakukan viewing. Namun, dengan sudah beresnya persoalan sewa-menyewa akomodasi ini sedari kita masih di Indonesia, kita bisa memperoleh manfaat, misalnya, urusan visa akan lebih mudah karena kita sudah memiliki bukti kontrak tempat tinggal yang valid. Bukti ini akan menambah keyakinan pihak imigrasi Inggris dalam memberikan izin tinggal untuk kita. Selain itu, kita juga bisa lebih santai saat kedatangan karena sudah memiliki tujuan tempat tinggal yang jelas.

 

Setelah penuh dengan pertimbangan menentukan pilihan akomodasi tetapi pada akhirnya Anda memperoleh rumah tinggal yang mungkin kurang sreg di hati, yaa santai saja, tetaplah bersyukur karena sudah memiliki tempat tinggal, karena memang perkara mencari rumah ini gampang-gampang susah dan bergantung kepada kecocokan masing-masing. Dengan tulisan di atas, kami berharap agar minimal dapat sedikit memberikan pencerahan untuk anda yang akan berburu akomodasi di UK. Happy hunting rumah yaa!

AdventureNotes #24: More on Manchester

Manchester again? Yes. For several times I visited Manchester, I always went because I had something to do. It was not for the sake of exploring the city, but rather to apply for visa or for transit. However, my sister is now living in Manchester. Therefore, I went to visit her last Christmas. I only stayed there for one night, but I could manage to visit some other places, not just the Old Trafford.

Although for me visiting Old Trafford is not my priority as I had visited it before, I couldn’t escape from it! My husband is a hardcore fan of Manchester United so we went to visit the stadium. The stadium itself is quite far from the city center, but is easily accessed by tram. You can take the yellow tram from Manchester Piccadilly station or from the Piccadilly Garden. It takes about 30 minutes to reach the place. To enter the museum and join the tour, people have to pay the admission fee. It is rather expensive, but according to some friends, it is worth it. Currently, the price for museum and stadium tour is £18 for adults. You can check the ticket availability here: http://www.manutd.com/en/Visit-Old-Trafford/Museum-And-Stadium-Tour/Price-Lists.aspx. While booking our ticket, we also have to choose the date and time when we are going to the museum. You should come at around the allocated tour time. If you are arranging to visit some other attractions besides the Old Trafford, the total visiting time for this attraction is around 2 hours. During my last visit to the stadium, I noticed some differences in the museum as well as the tour. I think the museum is a bit more advanced than before, I like the new layout and I think there’s a new small added exhibition. How they start the tour is also more organized as now there’s a waiting room for us before the tour. For those who haven’t read my previous AdventureNotes on Manchester, here’s a little bit preview of the tour. We started off by coming inside the stadium, sitting on the supporters’ seats while listening to the tour guide about the Old Trafford stadium. The tour guides here have always been delivering very exciting stories about Manchester United and the stadium, bringing a good atmosphere and spirit on the tour participants. We also went to the changing room, the press room, and were able to sit on the players’ bench. At the previous tour arrangement (approx. 2012), we also went to the Munich Tunnel and were told the history of the Munich tragedy. However, the current tour does not have this feature and focuses only on what’s inside the stadium. The tour is finished at the shop we not only can buy MU souvenirs, but also print a tour certificate for free.

After visiting the Old Trafford, my husband and I went to the city center to meet my sister. We met her near the Piccadilly Garden and walked to the Manchester Library and Albert Square. As it was Christmas at that time, the place was crowded with people strolling through the Christmas market. We walked along the Christmas market up to the John Rylands Library. It is named as one of the most interesting attraction in Manchester. Indeed, the place’s architecture is interesting. I didn’t notice it at first as it looked like a modern building, but as I entered the place, I could feel the gothic. The rooms are totally decorated in the gothic way and it has one of the oldest still-functioning study rooms. As we went to the rooms, people are learning and doing their tasks. It actually still functions as one of the University of Manchester’s libraries.

It was getting dark and we went around the city center once again, amazed by the magnitude of Arndale. The shopping center is very big, indeed. There are also many interesting outdoor places around it, such as the one between the Arndale and the National Football Museum. At around 8 pm, almost all of the attractions were closed. We took a bus from the Piccadilly Garden to Oxford Road area. It costs £1 per ride for the bus. Oxford Road is actually the university area, and nearby there’s an area called the ‘curry lane’ because there are many Indian/Middle Eastern restaurant there. We had our dinner in one a restaurant there, which is Al Jazeera, the most famous one among Indonesian people. It tasted good, actually.

Our day ended there. We stayed one night in Manchester but had to catch an early train the next morning. It was quite interesting to see another part of Manchester besides the stadium. I haven’t had a chance to visit the museums so I hope (if I get decent review about them) I can visit the city again someday.

AdventureNotes #23: Birmingham

 

It’s been a busy time for me and I missed last week’s AdventureNotes. And although this week’s article is late, I’m going to make it up to you! This week’s AdventureNotes is about Birmingham. It is the city where I live in now. I’ve lived here for more than six months now and I can find more and more interesting places to visit.

Birmingham is the second biggest city in the UK. It used to be an industrial city where car manufacturers do their production. Indeed, it becomes a quite busy city until these days. People come here for business, but less for tourism. Yes, as it is more perceived as a ‘metropolitan’ city where people trade and conduct business, it has less tourist attractions. There are more office buildings and shopping malls.

Photo: https://mamt.org.uk/TheSchool/About-Birmingham

Having lived in Birmingham for more than six months makes me realize that this city grows rapidly. There are more building developments each day, a newly opened apartment, a construction for a new office center, and a new mall. I feel almost like it’s growing to be Jakarta. Indeed, I think this city has so many shopping centers spread throughout the city. Birmingham itself is big with different areas with their own village centers and attractions. I haven’t had a chance to visit all of them, but here are some that I would recommend.

There are many ways to enter Birmingham. The most common one is of course by train. When you arrive in Birmingham, you will most likely arrive in Birmingham New Street Station. It is a newly built facility, just opened by Queen Elizabeth II a few months back. It is such a modern and iconic building just in the middle of the city center. Besides functioning as a train station, the building is also a shopping mall called Grand Central. It is almost like PIM in Indonesia as this shopping mall is connected with another shopping mall. The place is always bustling with people, even in early morning. Birmingham has two other big train stations, which are Snow Hill station that is located within Birmingham business district and Moor Street station that was once the central train station in Birmingham before it was moved to New Street Station. The architecture in Birmingham Moor Street station is unique and preserved to maintain its characteristic during the old days.

As I said, Birmingham is a city with so many shopping centers. Walking in the city center, you can see different kinds of markets, shopping mall, and shopping area. Besides the Grand Central, another bigger and more iconic shopping mall in Birmingham is called the Bullring. It has been a Birmingham icon for a long time. It is actually a regular shopping mall with unique layout. I really think that the first time people visit this place, they will be lost. Haha. I quite like the surrounding area of Bullring. There are outdoor market where people trade fruits, vegetables, etc., indoor market to sell meat and poultry, rug market where you can find just anything, literally anything, and the streets nearby where you can find individual stores. Walking along the city center is quite nice, really, just hopping from one shop to another.

Birmingham is not just about shopping spree. My favorite place in Birmingham is its Canal Side area. We can walk near the canal, looking at bars and restaurant alongside. Near the canal, there is an area called the Brindley Place where there are restaurants, gardens, and a gallery called Ikon Gallery. I like to visit Ikon Gallery because it is quite unique. It offers different independent exhibitions throughout the year. The garden there is nice and calming. The area is surrounded by tall office buildings, but I can just feel the serenity. Opposite the Brindley Place on the canal side is ICC. It’s a convention center where people see performances, exhibitions, and conferences. Walking through the ICC towards the street, we can see Centenary Square. The annual Birmingham Weekender closing performance is usually held there. Last year, the festival ended with an acrobat performance that was magical! Be sure to visit the city during the event.

In the area near Centenary Square towards the Victoria Square, we can see the Library of Birmingham that is shaped like a wedding cake, the Town Hall, and Birmingham Museum and Art Gallery. Those are the usual places to visit. At the top of the library, there is a Shakespeare memorial room where we can see the city from above. There is also a sky garden where we can have a nice chat outside, on the 7th floor of the building. The library itself is massive! I love coming inside to just look around. The place is so comfy and sometimes there are also exhibitions held there. The library is indeed a very nice place to visit whereas in my opinion, Birmingham Museum and Art Gallery is kind of a so-so place. The layout is rather outdated compared to other museums in the UK.

An area of the city that is rather less explored is the Jewelry Quarter. It is located rather outside the city center, but not too far away. The area is full of jewelry shops where people can window shop (literally through their windows), looking at different jewelry offered. There is also a museum there, but it charges an admission fee around £10 per person. I basically haven’t entered the place because of the fee, but I think it will be quite interesting because we can see the process of jewelry making as the place was once a jewelry factory before it was changed into a weapon factory during the World War II, and now it serves as a museum.

Less people know it before they arrive in Birmingham, but the city was once lived by Cadbury – yes, the founder of that Cadbury chocolate. Therefore, one of the attractions of Birmingham is the Cadbury Experience. Located in a village called Bournville, which was really founded by Cadbury himself, the attraction offers a full experience of chocolate making and its history in the world. There are fourteen different experiences offered by the place, along with its so-called biggest Cadbury shop in the world and a tea room. The admission fee to enter the place is not cheap, but will certainly worth it. However, you need to be careful because you have to book the ticket online as the place is so popular that sometimes there is no slot available for you to visit, especially during the school holiday.

One of the things that attract people to come to Birmingham is its university. Put among highly ranked universities in the world, University of Birmingham does not only offer a good quality of education, but also a place to visit. The university area is famous for its clock tower called the Old Joe. The clock is so high and big that a double decker bus can go through its clock face. The university complex is quite interesting to visit and has its own tourist attractions, such as the Barber Institute, which is the university’s art gallery, and the Winterbourne Garden that attracts people for its beauty. The Valley area, where the university accommodation is located in, is also interesting to explore. The annual bonfire night of the university is held in the Valley.

The last attraction that I would recommend to visit is called the Black Country Living Museum. Located outside the city center, particularly in Dudley, the museum is very unique. The full review of this museum can be found here: https://theadventureofizzao.com/2016/03/25/black-country-living-museum/. Be sure to visit this place when you are in Birmingham because the experience is like no other. Indeed, we can learn many things from how people manage this museum. The place is very educational, yet not boring.

For me, a very nice aspect of exploring Birmingham is the food. Yes, the food. There are lots of different food stalls offering different kinds of food. Especially for me, who is a Muslim and have to eat halal food, the city is full of halal restaurants. I can find halal Japanese restaurant, halal Chinese restaurant, and the common fast-food joint serving halal food. I love it! There are so many delicious food offered with a very reasonable price. It is not difficult at all to pamper your stomach in Birmingham.

As I said, I haven’t explored the whole city, yet. Yes, despite of my months living here, Birmingham is indeed a very big city. I will certainly have to write some more about Birmingham later on when I have visited some more places. See you next week!