Home Away from Home: Pendidikan (Secondary School & High School)

Minggu ini, giliran pendidikan tingkat menengah yang akan kami bahas, sebagai lanjutan dari seri penjelasan pendidikan anak di Inggris. Seperti edisi sebelumnya, untuk menambah keakuratan informasi yang disajikan, selain melakukan riset sederhana, kami juga melakukan wawancara dengan seorang warga Indonesia yang tinggal di Birmingham dan memiliki putri yang bersekolah di secondary school, yaitu mbak Ari Kristiana. Secondary school ini jika di Indonesia akan setara dengan tingkat SMP dan SMA kelas 7-11, sehingga bagi anda yang memiliki putra-putri dengan rentang umur 11-16 tahun, maka anda bisa menyimak pembahasan yang akan kami paparkan berikut. Bagaimana dengan anak usia 17 tahun? Di Indonesia, anak usia 17-18 masih ada di tingkat kelas 12 SMA. Namun, Inggris memiliki sistem high school yang agak berbeda. Anak lulus SMA pada usia 16 tahun dan pada usia 17 tahun mereka dapat memilih untuk langsung bekerja, masuk ke college (dengan syarat mendapatkan sertifikat A level agar dapat mendaftar ke universitas), atau mengikuti kelas khusus untuk mendapatkan sertifikat tertentu.

Pendaftaran Sekolah

Sistem pendaftaran sekolah, secara umum memang sama saja seperti pada nursery maupun primary school, yaitu memerlukan dokumen berupa akta kelahiran dan bukti alamat tempat tinggal. Eligible atau tidaknya anak untuk masuk ke level secondary ini, tetap akan didasarkan pada sudah cukupkah usia calon murid tersebut sesuai yang disyaratkan. Selain itu, sistem rayon juga berlaku disini, dimana calon murid akan dialokasikan pada sekolah dengan jarak terdekat dari tempat tinggal.

Sama juga dengan primary school, pendaftaran bisa dilakukan online. Bagi Anda yang akan tinggal di Inggris dan Wales, website ini: https://www.gov.uk/apply-for-secondary-school-place bisa digunakan untuk menemukan cara pendaftaran secondary school di area tempat tinggal Anda.

Perlengkapan Sekolah

Lagi-lagi mirip dengan apa yang diterapkan di primary school, perlengkapan sekolah di secondary school pun mirip-mirip. Meskipun buku tulis disediakan oleh masing-masing sekolah, alat-alat tulis yang akan digunakan anak harus dibeli sendiri oleh orang tua. Seperti biasa, buku paket rujukan pun disediakan oleh sekolah dengan sistem ‘pinjaman’. Jadi, anak-anak tidak diharuskan memiliki text book atau buku paket.

Selain itu, seragam juga merupakan perlengkapan sekolah yang cukup penting. Seragam sekolah umumnya bisa didapat di toko-toko atau supermarket, sedangkan sweater atau setelan jas (ya, beberapa SMP di Inggris memiliki seragam berupa setelan jas lengkap dengan dasi) bisa dibeli di sekolah masing-masing. Pada jenjang ini, karena jumlah barang bawaan juga lebih banyak, sekolah membebaskan siswa untuk membawa tas yang sesuai dengan pilihan pribadi. Seluruh jenjang pendidikan wajib di Inggris memberlakukan sistem full day, dimana siswa berada di sekolah mulai dari sekitar pukul 08.45 hingga 15.30. Oleh karena itu, makanan adalah hal yang wajib disediakan, baik oleh sekolah maupun orang tua. Biasanya, siswa SMP bisa membawa bekal dari rumah atau membeli makan di kantin sekolah. Mirip ya, dengan di Indonesia. Tentunya harga setiap jenis makanan berbeda-beda. Bagi Muslim, beberapa sekolah menyediakan pilihan menu halal sehingga tidak perlu khawatir apabila tidak membawa makan siang.

Kurikulum dan Kegiatan Sekolah

Secara umum, kurikulum dibagi menjadi dua yaitu Key Stage 3 untuk sekolah year 7-9, dan Key Stage 4 untuk year 10-11. Mata pelajaran wajib untuk kedua tingkat tersebut adalah Matematika, English (writing dan reading), dan Science.

Jumlah mata pelajaran yang dipelajari di Key Stage 3 adalah yang paling banyak diantara jenjang pendidikan lain. Pelajaran-pelajaran wajib tersebut adalah Art and Design, Citizenship, Design and Technology (misalnya tata boga, tata busana, dan pertukangan), Languages (bahasa asing selain Inggris), Computing, Geography, History, Music, dan Physical Education (olahraga). Seperti biasa, Religious Education adalah mata pelajaran wajib, ditambah dengan Sexual Education bagi siswa SMP-SMA. Mata pelajaran yang kami sebutkan merupakan panduan general yang isinya akan tergantung sekolah masing-masing. Misalnya, ada sekolah yang menentukan tata boga sebagai isi mata pelajaran Design and Technology, atau menentukan bahasa Perancis dan bahasa Spanyol sebagai isi dari mata pelajaran Languages.

Bagaimana dengan Key Stage 4? Pada jenjang ini, selain tiga mata pelajaran wajib di atas, siswa juga akan mendapatkan Religious Education, Sexual Education, Citizenship, Computing, PE, salah satu dari pelajaran Arts (Music, Art and Design, Drama, Media Arts, Dance), Design and Technology, salah satu dari pelajaran Humanities (History, Geography), dan salah satu dari pelajaran Languages (bahasa asing yang ditawarkan oleh masing-masing sekolah).

Biasanya, sekolah akan menetapkan target nilai pada awal term berdasarkan pencapaian anak di akhir studinya di jenjang primary school. Nah, ketika ada siswa yang merupakan non-UK dan baru masuk sekolah Inggris pada level secondary, pihak sekolah akan sedikit kesulitan untuk menentukan target nilai karena tidak memiliki dasar nilai jenjang sekolah sebelumnya, sehingga tidak jarang target yang ditetapkan untuk anak tersebut tergolong cukup rendah.

Sekolah di Inggris berbeda dengan sekolah di Indonesia, dimana sekolah di sini memang lebih banyak menekankan kepada praktek daripada teori. Di level secondary ini, seperti halnya jenjang pendidikan sebelumnya, kegiatan di dalam dan luar sekolah juga di seimbangkan porsinya. Misalnya saat anak sedang diajarkan materi science, maka pihak sekolah akan memberikan jadwal dimana anak akan diajak berkunjung ke museum science untuk lebih mengenalkan mereka terhadap objek yang sedang diajarkan.

Untuk menunjang kelancaran belajar siswa, setiap anak juga diberikan school planner book oleh pihak sekolah yang gunanya untuk mempermudah siswa mengorganisir homework dan juga membantu komunikasi antara orang tua dan pengajar. Melalui school planner book ini, murid juga diajarkan untuk dapat berlatih bertanggung jawab atas aktivitas belajar apa yang mereka kerjakan di sekolah dan di rumah. Setiap hari, anak diharuskan mencatat homework apa saja yang diberikan dan juga memberikan tick mark untuk pe er yang telah selesai dikerjakan. Kemudian, seminggu sekali, orangtua murid harus menandatangani school planner ini sebagai tanda kontrol dan monitoring terhadap belajar anak. Pengajar pun akan melakukan pengecekan berkala terhadap isi dan pemeliharaan buku tersebut oleh siswa.

Selain melalui planner book, orang tua juga dilibatkan dalam monitoring progress perkembangan siswa di sekolah. Orang tua mempunyai hak untuk bertemu dengan guru setidaknya satu kali dalam setahun. Pertemuan ini dilakukan untuk membahas perkembangan anak dan waktunya tidak harus di akhir tahun. Jadi, tidak seperti di Indonesia, report tidak harus diambil oleh orang tua. Terkadang, report diberikan melalui anak atau sudah tersedia online. Disamping satu pertemuan wajib, orang tua bisa saja meminta pertemuan khusus dengan guru untuk membahas hal-hal tertentu. Biasanya, perjanjian dan komunikasi seperti ini dilakukan melalui email.

Evaluasi Belajar

Adapun penilaian yang diberikan oleh sekolah di Inggris sangat lengkap, meliputi bagaimana effort dan attitude siswa terhadap pelajaran tersebut. Dalam report yang diberikan dari sekolah, disajikan urut setiap mata pelajaran dan sangat jelas tertulis pendapat dari masing-masing guru yang mengajar setiap pelajaran tentang bagaimana siswanya melakukan effort untuk bisa mengikuti pelajaran yang ada, termasuk pujian dan masukan untuk perkembangan anak pada term berikutnya. Meskipun begitu, di Inggris, anak-anak akan selalu naik kelas, hanya saja mungkin ada yang hasil nilai akhirnya di bawah atau di atas target yang telah ditentukan.

Tidak seperti di Indonesia dimana ujian dilakukan pada akhir masa SMP (kelas 9) dan akhir masa SMA (kelas 10), di Inggris, ujian dilakukan sepanjang kelas 10-11. Wah, mungkin juga ini alasannya mengapa pelajaran di Key Stage 4 lebih sedikit dibandingkan pelajaran di Key Stage 3. Sistem ujiannya pun berbeda dengan yang dilakukan di Indonesia. Pada akhir masa sekolah wajib, siswa di Inggris akan mengikuti ujian final yang disebut GCSE  (General Certificate of Secondary Education). Ujian ini terdiri dari 9 mata pelajaran dengan Math, English, dan Science sebagai mata pelajaran wajib. Lalu 6 pelajaran sisanya dapat dipilih sendiri oleh siswa pada awal kelas 9. Jadi, di kelas 9 siswa sudah memiliki gambaran mengenai pelajaran apa yang akan ia tempuh ujiannya. Ketiga pelajaran wajib tersebut akan diujikan dalam bentuk exam, ya semacam UAN di Indonesia. Namun, exam ini bukanlah satu-satunya metode yang diberlakukan sebagai dasar pengambilan nilai dalam GCSE. Pelajaran Science, misalnya, memulai ujian GCSE di kelas 10 yang tesnya dibagi-bagi menjadi beberapa bagian yang beragam bentuknya, nah penilaian semacam ini dikenal dengan control assessment. Oh ya, waktu pengambilan GCSE ini juga disesuaikan dengan tingkat kemampuan anak. Jadi, ada siswa yang mulai ujian GCSE di kelas 10 dan ada juga yang mulai ikut ujian GCSE di kelas 11. Apa gunanya nilai GCSE? Tentunya bukan untuk menentukan kelulusan, ya.. Hehe. Setelah selesai menempuh GCSE ini, usai sudah wajib belajar untuk siswa di Inggris, dan mereka pada tahap ini sudah eligible untuk melamar pekerjaan. Tentu saja semakin baik nilai GCSE nya, semakin terbuka lebar pula kesempatan mencari pekerjaan. Waah.. bisa anda bayangkan bukan jika dalam usia 16 tahun saja anak-anak di Inggris sudah harus mulai menentukan masa depan mereka apakah akan kuliah atau bekerja?

Bagaimana jika setelah lulus GCSE anak ingin melanjutkan kuliah? Nah, ternyata ujian GCSE saja tidak cukup, melainkan harus melanjutkan ke sixth-form atau jenjang A-level selama dua tahun dan terdiri dari year 12 dan 13. Sixth-form ini sudah bukan lagi merupakan wajib belajar ya, tetapi tetap akan gratis dari biaya, untuk yang melanjutkan di state school atau state college. Subject yang dipilih untuk pendidikan A-level ini sebaiknya sudah harus ditentukan dari awal agar sesuai dengan minat atau keinginan mereka akan kuliah di bidang apa di collegenya nanti.

 

Dengan berakhirnya sharing tentang secondary school ini, maka selesai juga pembahasan kami tentang pendidikan anak di Inggris. Dengan semua plus minus yang ada dalam sistem pendidikan di sini, maka kini giliran anda memutuskan apakah akan membawa serta anak dan menyekolahkannya di Inggris. Meskipun terlihat sepele, tidak ada salahnya lho mempersiapkan anak anda terutama dari segi mental dan jika memungkinkan penggunaan bahasa Inggris dalam keseharian mereka. Harapannya, ketika sampai di sini, anak-anak lebih cepat beradaptasi baik dengan lingkungan, sistem, dan komunikasi di sekolah yang baru. Yakin saja bahwa anak anda pasti mampu kok catch-up dengan sekolahan di sini.

Photo Source: http://images4.content-bc.com/commimg/eduk/article/4070.jpg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s