Home Away from Home: Introduction

Home is where your heart is. Bagi banyak orang, rumah tidak sekedar tempat berteduh dari hujan. Rumah bukan hanya sebuah bangunan. Bagi banyak orang, rumah adalah tempat yang memberikan kenyamanan, dimana orang-orang tersayang berkumpul bersama. Pun sama halnya bagi kami pasangan yang telah menikah, rumah menjadi tempat, bagi suami maupun istri, dan anak-anak berada, untuk beraktivitas bersama, saling bertukar pikiran atau sekedar saling bertatap muka dan bercengkrama.

Namun, hidup penuh dengan beragam pilihan dan banyak kesempatan. Bagi kami, salah satu pilihan dan kesempatan itu muncul ketika suami kami mendapat ‘rejeki’ untuk melanjutkan pendidikan di negara yang bagi kami ‘bukan rumah’. Tentu saja kesempatan tersebut bermakna positif bagi suami, baik dalam konteks pribadi maupun kepentingan bersama. Selanjutnya, setiap kesempatan pasti memiliki konsekuensinya masing-masing. Banyak keluarga atau pasangan dengan kasus yang sama dengan yang kami alami, yaitu dihadapkan pada dua pilihan, dengan ikhlas menjalani long distance marriage atau dengan berbagai pertimbangan memutuskan ikut pindah bersama suami, membangun kembali home away from home. ‘Rumah’, yang jauh dari ‘rumah’ kami sebenarnya.

Seperti apa sih tinggal di luar negeri itu? Bagaimana kita bisa menyesuaikan dengan lingkungan di sana dengan keterbatasan yang ada dan perbedaan gaya hidup di Indonesia? Enak banget yaa bisa tinggal dan jalan-jalan di luar negeri. Mungkin, pertanyaan dan ungkapan seperti itu kerap terlintas dalam pikiran saat akan memilih untuk ikut menemani pasangan sekolah di luar negeri. Apapun yang pada akhirnya diputuskan, kami harus menjalaninya sepaket dengan konsekuensi yang ada, plus tidak boleh ada penyesalan dibalik pengambilan keputusan tersebut. Kami yang sama-sama pernah mengalami long distance marriage, memang setidaknya sudah pernah terlatih bagaimana untuk belajar lebih dewasa dalam menjalaninya. Perjalanan pernikahan jarak jauh tentu tidak mudah, apalagi kalau sudah ada anak yang menjadi tanggung jawab. Jauh dari pasangan seringkali membuat perasaan tidak enak, kesepian, sulit berkomunikasi (ya, walaupun dengan teknologi saat ini lebih mudah, tapi siapa yang bisa mengubah perbedaan waktu yang menjadi kendala?), dan lain-lain. Sedih yaa, kemana-mana harus sendiri tanpa pasangan. Apalagi kalau harus mengurus anak (yang bisa jadi lebih dari satu) sendirian. Banyak faktor yang menjadi alasan seseorang memilih untuk menjalani long distance marriage. Karir, kenyamanan, dan keuangan adalah beberapa hal yang umum dijadikan alasan. Biasanya, alasan-alasan tersebut adalah keuntungan yang didapatkan saat menjalani long distance marriage. Meninggalkan karir bukan hal yang mudah, apalagi ketika karir sedang bagus-bagusnya atau ketika baru mendapatkan promosi untuk naik jabatan. Siapa sih yang mau meninggalkan kenyamanan Indonesia yang abang-abang penjaja bubur ayam dan gorengan dari pagi buta sudah berjualan, tukang nasi goreng yang mangkal di depan rumah siap melayani saat kelaparan melanda di tengah malam? Ya, Indonesia dengan segala masalah dan kesemrawutannya tetap menjadi rumah bagi kami. ‘Dipaksa’ pergi dari zona nyaman itu memang tidak mudah. Bagi sebagian orang, tetap tinggal di Indonesia untuk merasakan kenyamanan dan kemudahan itu lebih menguntungkan dan tetap menjadi pilihan dibandingkan dengan menemani pasangan belajar ke negeri orang. Lalu ada lagi faktor keuangan yang tidak bisa dipungkiri merupakan faktor yang paling berpengaruh dalam pengambilan keputusan ini. Mau menemani pasangan kuliah di luar negeri? Ongkosnya darimana? Belum lagi memikirkan cicilan hutang yang tak kunjung selesai. Ketika masalah keuangan yang menjadi hambatan, sebagian orang akhirnya dipaksa untuk mengikhlaskan hati (ini agak kontras ya, dipaksa kok ikhlas..hehe) untuk menjalani long distance marriage.

Saat ini, kami berada di posisi ‘susah payah ikut pindah bersama suami’. Susah apanya? Kan enak bisa honeymoon lagi? Nah, ini adalah bayangan yang biasanya ada pada orang-orang yang baru akan ikut pasangan belajar ke luar negeri atau yang memang belum pernah mengalami long distance marriage. Kenyataannya? Well, ini dia beberapa konsekuensi saat memilih untuk menemani suami atau istri belajar ke luar negeri.

Pertama, harus meninggalkan pekerjaan (kalau sebelumnya bekerja). Bagi banyak orang, meninggalkan pekerjaan tetap berarti masuk ke ‘hutan’ yang nggak jelas juntrungannya. Apalagi di zaman yang semakin kompetitif ini, kenyataan bahwa nanti pulang ke Indonesia harus cari kerja lagi bisa jadi issue cukup menakutkan bagi banyak orang. Bye, bye financial security (walaupun ya, ini bukan satu-satunya tolak ukur financial security tapi bagi kami yang awam ini, tidak bekerja itu berarti tidak ada pemasukan). Kedua, meninggalkan semua kenyamanan Indonesia. Iya loh, walaupun banyak protes dimana-mana tentang macet, polusi, mahalnya harga kebutuhan pokok, meningkatnya kriminalitas, dan lain-lain, Indonesia itu tetap super nyaman. Bagaimana tidak, lelah macet-macetan? Panggil tukang pijat. Males masak? Beli di warteg sebelah yang selain harganya ramah di dompet, menunya pun sangat beragam, tidak akan bosan karena kalau sudah jenuh di warung depan bisa pindah ke warung yang sebelahnya lagi. Pilihan makanan dengan harga yang murmer, halal, dan cita rasa yang pas dengan lidah kita selalu ada di depan mata. Mau sholat pas waktunya jalan-jalan, masjid dan musholla bertebaran di mana-mana. Males nyetir? Hello.., transportasi publik di Indonesia itu murah banget dan sangat bervariasi. Disini, mana ada abang ojek yang mangkal di depan gang? Sibuk di kantor dan tidak sempat mengerjakan pekerjaan rumah tangga? Tinggal teriak ‘mbaaaak’ dan rumah langsung kinclong.  Intinya, hidup di Indonesia dipenuhi dengan fasilitas ‘kemewahan’ yang tiada tara, yang hampir pasti tidak akan ditemui disini. Ketiga, memangnya murah mau ikut suami ke luar negeri? Tentu saja tidak. Kami harus putar otak dulu untuk bisa memenuhi biaya visa, tiket pesawat, sewa rumah, dan lain-lain. Beruntung bagi orang-orang yang pasangannya bisa mendapatkan sponsor, baik yang menyertakan tunjangan keluarga maupun tidak. Setidaknya, beban finansial yang harus ditanggung tidak terlalu besar. Intinya, modal yang kami keluarkan memang tidak sedikit. Butuh menabung, berhemat, dan jual ini-itu hingga akhirnya kami bisa sampai disini bersama suami.

Home Away from Home. Melalui seri tulisan ini, kami tidak ingin menghakimi orang yang ikut atau tidak ikut menemani pasangan untuk melanjutkan sekolah di luar negeri. Kami tidak juga ingin menakut-nakuti pasangan atau keluarga yang sudah menetapkan hati untuk bersama-sama membangun rumah baru mereka di negara tujuan. Kami hanya ingin berbagi cerita, bahwa manusia sejatinya memiliki kemampuan luar biasa untuk beradaptasi, berimprovisasi untuk bertahan hidup, membangun ‘rumah’ yang jauh dari kampung halaman. Siapa sih, ‘kami’ ini? Perkenalkan, Izza (www.theadventureofizzao.com) dan Alif (www.theriatheria.blogspot.com). Kami adalah istri-istri yang akhirnya memilih untuk menemani suami berkuliah di Inggris, lebih tepatnya di kota Birmingham. Kami adalah istri-istri yang iseng mencari pekerjaan sambil ingin terus memberi manfaat bagi orang lain. Sampai pada akhirnya, kami melihat adanya kebutuhan akan informasi mengenai bagaimana keluarga-keluarga Indonesia survive hidup di tanah rantau ini.

Seri artikel Home Away from Home ini akan mencakup cerita-cerita pengalaman kami sendiri, pengalaman keluarga-keluarga lain, dan berbagai tips untuk keluarga yang mencari informasi mengenai kehidupan keluarga pelajar di Inggris. Kami akan membahas mengenai aplikasi visa, persiapan keberangkatan, akomodasi, beradaptasi dengan lingkungan baru, pengaturan keuangan, kehidupan sehari-hari, interaksi dengan penduduk lokal, pelayanan kesehatan, pendidikan bagi anak, serta komunitas warga Indonesia yang ada di Inggris. Mudah-mudahan, berbagai informasi yang akan kami berikan melalui tulisan di seri Home Away from Home bisa menjadi panduan bagi keluarga maupun pasangan yang berencana menemani suami atau istri melanjutkan studi di Inggris.
Terima kasih sudah membaca dan sampai jumpa di artikel berikutnya minggu depan! Next on: UK Visa Application for Dependants.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s